Rindu tersimpul rapi
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN



Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Bila berkesempatan ke KL dari Melaka, saya akan singgah seketika di pusaranya...


Puteri 'Ainun Nazirah Najmi aka Kak Yong, walau sudah lebih 10 bulan meninggalkan kami, saya masih rasa bermimpi tentang pemergiannya. Banyak kali saya tertanya-tanya, 'betulkah ini?'. Malah untuk menggelarnya arwah pun, walau sudah 10 bulan saya masih rasa janggal.

Banyak kali dalam perjalanan pulang dari mana-mana travel, dalam hujan, atau tengah malam yang berbintang, ada ketika hari yang suram, atau ketika kami sama-sama terdiam kerana keletihan melalui hari yang panjang, saya memecah kesunyian dan bertanya Zul, "Abang, abang percaya tak yang Kak Yong dah tak ada?"

Selalu, Zul akan membalas, dia juga rasa tidak percaya. Tetapi semua itu adalah takdir Allah tentang kematian. Ia misteri yang hanya Allah yang mengetahui... Dan setiap kalinya ia akan diakhiri dengan tangisan saya. Kak Yong, anak saudara saya yang sulung. Kami amat rapat. Perginya terlalu mengejut dan tiba-tiba. Mungkin itulah penyebab kenapa hakikat pemergiaannya begitu menyedihkan.

Saya mengulang-ulang tanya soalan itu bukanlah kerana tidak redha pada pemergian Kak Yong. Bukan. Saya tahu suratan yang terjadi bukan kuasa kita. Suratan ini kerja DIA... Sebagai hamba, kita tak boleh menyoal atau mempertikai.

Saya mengulang-ulang tanya soalan itu kerana... saya amat merinduinya. Dada saya masih sakit dan perit kerana merinduinya, kehilangannya. Kosong. Hati saya kosong.

"Bang... Kusyi nak berterus-terang. Pemergian Kak Yong ni, Kusyi tak pernah rasa sesedih begini. Tak pernah rasa sesakit ini."

Baru-baru ini, begitulah rintihan saya. Zul mengangguk-angguk. Mungkin dia memahami, mungkin juga tidak. Tetapi dia sudah mengenali Kak Yong diumur kanak-kanak lagi, sehinggalah nafas terakhir kak yong di usia 34 tahun. Kami sama-sama di situ. Mengiringi jenazahnya. Tentu di turut merasa kerapatan kami.

Jauh di sudut hati, rasa bersalah, rasa sesal selalu datang. Mengapa? Kenapa? Rindu bertapak lagi.

Apa yang boleh kita lakukan sekarang selain mendoakan dia. Menangislah.
Menangislah. Doakan dia, sedekahkan ayat suci buat dia, itu jangan berhenti.

Baru-baru ini dapat mengunjungi pusaranya, tetap rasa bagaikan mimpi.

Mimpikah? Tidak. Kak Yong aka Puteri Ainun Nazirah betul-betul sudah pergi.

Jumpa lagi.


Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 85

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya::” Janganlah salah seorang daripada kamu berpeluk tubuh dalam keadaan seseorang itu dibelasah secara zalim, kerana laknat akan turun ke atas orang yang menyaksikan ketika mereka tidak mempertahankannya.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini379
mod_vvisit_counterSemalam470
mod_vvisit_counterMinggu ini379
mod_vvisit_counterMinggu lepas2854
mod_vvisit_counterBulan ini3927
mod_vvisit_counterBulan Lepas12910
mod_vvisit_counterKeseluruhan618994

We have: 6 guests online
Your IP: 54.197.90.95
 , 
Today: Dis 11, 2016

Masa Itu Emas..