Sedikit pun tak mengapa...
Kusyi Hirdan 24 Januari 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Tahun ini, saya mendapat hadiah harijadi yang sungguh bernilai. Yang sungguh bermakna.

Walau pada tarikh itu suami tercinta tiada di sisi, saya meraikannya dengan meriah. Saya meraikannya dengan menghantar sumbangan 100 unit dapur gas kepada mangsa banjir di Kuala Kangsar.

Sekitar 2 minggu saya dan sahabat Superfrends mengumpul dana bagi membeli 200 dapur gas. Kami dapat 100 unit sahaja dan kami sudah sangat bersyukur. Ia sumbangan kecil tetapi bermakna. Ia umpama hadiah harijadi bagi saya. Hadiah untuk diberikan kepada orang lain.

Di Kuala Kangsar kami dibantu sahabat-sahabat Superfrends, diketuai oleh Ain dan suaminya Monen. Monen ini sebenarnya orang kampung saya dan kami sebaya. Cuma kerana kami tidak bersekolah sama, kami tidaklah rakan sepermainan. Takdir menentukan saya bekerjasama dengan isterinya.

Mereka membawa seorang anak perempuan, Husna membantu kami pada hari pengagihan. Dan Husna ini memberitahu kakaknya membaca novel saya. Suatu perasaan yang menyentuh hati. Kerana dalam cerita lain, cerita tentang pengagihan sumbangan kepada mangsa banjir, ada sesuatu yang menyentuh tentang diri saya secara peribadi yakni novel saya.

 

Sebelum itu, beberapa hari sebelumnya, seorang lagi remaja yang keluarganya mendapat sumbangan dari dana Superfrends menelefon kami. Dia baharu sahaja melakukan pembedahan membuang ususnya. Hidayah namanya. Dia anak yatim. Ibunya menyara dia dan dua beradik yang lain dengan menjual kuih.

Sekarang Hidayah sedang di dalam proses pemulihan dari penyakit usus yang teruk. Dia memberitahu sudah membaca novel saya Mengapa Aku Jadi Pengetua. Katanya dia suka sangat novel itu. Suaranya teruja sewaktu mengungkapkannya. Saya sendiri excited sama. Terharu mendengar sebuah nada keikhlasan.

Berbalik pada cerita pengagihan dapur gas. Kami mengagihkan dapur gas di masjid Rizwaniah bersebelahan MCKK di Kuala Kangsar. Hati tu risau juga kerana kekurangan volunteer. Alhamdulillah semuanya berjalan sempurna. Kami tak meletak program kami itu sebagai besar. Ia sebuah program kecil sahaja. Wakil kami mengenal pasti mereka yang layak mendapat bantuan dapur baru, mereka datang dan kami serahkan. Simple saja majlisnya.

Beberapa nama yang tidak dapat hadir kerana masalah-masalah tersendiri, kami bersama Ain dan suaminya menghantar ke pusat sehenti berdekatan untuk diagihkan.

Bila melihat kesan musibah yang melanda mereka, baik di Perak, di Pantai Timur dan di mana-mana sahaja yang sedang berlaku, kami rasa sedih sangat. Bantuan kami pula sangat kecil. Itu yang terdaya. Kalau ada lebih, kami pasti mahu memberi lebih banyak lagi. Tetapi sekecil mana pun bantuan yang mampu kita berikan, kami pasti, ia sangat memberi makna.

Semoga Allah memberikan rezekiNya kepada kami untuk terus membantu mereka yang memerlukan.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 32

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:”Sesungguhnnya bagi setiap umat itu mempunyai ujian dan ujian bagi umatku adalah harta kekayaan."

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini150
mod_vvisit_counterSemalam376
mod_vvisit_counterMinggu ini150
mod_vvisit_counterMinggu lepas1896
mod_vvisit_counterBulan ini150
mod_vvisit_counterBulan Lepas8397
mod_vvisit_counterKeseluruhan268311

We have: 3 guests online
Your IP: 54.227.214.52
 , 
Today: Feb 01, 2015

Masa Itu Emas..