Ku jejak Korea
Kusyi Hirdan 07 Februari 2017 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita....

Waktu itu cuaca di Seoul, Korea sangat sejuk. Mungkin sekitar -5. Memang terasa membeku. Tompokan salji memutih merata-rata. Selalu Zul ke Nami Island menggunakan pengangkutan persiaran tetapi kali itu dia mahu mengajak saya mencuba subway train. Nak rasa adventure katanya. Saya ikut saja.

Dan kami sampai ke Yongsan Station.

Setelah membeli tiket, kami mahu masuk sahaja. Ada setengah jam lagi sebelum train tiba. Entah macam mana kami keliru pada laluan masuk.

Inilah ceritanya. Bagaimana orang Korea yang kami temui ini, bersungguh-sungguh menolong. Mereka ini menolong sampai merisaukan kita.

Asalnya sikit saja. Pada petugas tren kami tanya, nak masuk lorong mana. Dia jawap sesuatu dalam bahasa Korea dan sedikit English. Kami tak faham.
Kemudian datang seorang lelaki yang boleh english. Dia explain apa yang petugas itu mahu sampaikan.

Rupanya petugas itu hendak beritahu, jangan masuk dahulu sebab di dalam sana tu sangat sejuk, frozen cold. Dia nak suruh duk kat ateh dululah. Nanti lagi 15 minit baru turun.

MasyaAllah. Itu maksud dia? Dia risaukan kami akan kesejukan di luar sana.

Kami ucap terima kasih atas prihatinnya. So touched!

Si translator pulak nak terus membantu. Dia mengajak kami ke ruang menunggu. Risau juga hati tu. Baik sangat ni. Tetapi dia insist juga. Ajak juga. Dan kami menurut. Di bilik khas ruang menunggu yang ada heater, dia ambilkan kami kopi.

Namanya Steven, dia perkenalkan diri. Kami bersembang kecil. Nanti kalau ada masalah, jangan ragu-ragu minta pertolongan darinya, katanya. Kemudian, kalau datang ke Pulau Jeju, boleh tinggal di rumahnya, pelawanya lagi.

(Bila bercakap fasal Pulau Jeju, saya akan teringat Bahiyah dan Miss J. Mereka tahulah apa sinonimnya Pulau Jeju dengan drama Korea :) )

Selepas 10 minit Steven sendiri hantar kami sampai selamat duduk di dalam tren. Siap pesan pada penumpang lain, nanti bantu kami sampai dgn selamat.
Dan dia bye bye.

Penumpang yang dia mintak tolong itu pun, yang saya pasti mereka bukan saling mengenali pun, juga menjalankan amanahnya. Sampai di perhentian ke Nami, mereka datang ke tempat duduk kami untuk memberitahu. Dah sampai.

Mereka siapa? Steven ini siapa? Mereka dapat apa dengan menolong kami sebegitu rupa?
Kami lain bangsa, lain agama. Mereka menolong tanpa harapkan balasan.

Mereka contoh SUPERFRENDS. Menolong tanpa syarat balasan. Nak tolong, tolong je.

Steven ajak kami ke tempat menunggu yg khas. Kami dijamu kopi panas.

Siap bye bye lagi.

 


Saya menjejak Seoul 1-4Feb 2017.... Sekejap sangat, ikut Zul. Zul selepas balik ke Malaysia akan ke Korea sekali lagi. Begitulah kerjanya yang sering travel.

Ketika di sana, 2hb Feb, adalah tarikh anak saudara saya, Puteri Ainun Nazirah Najmi aka Kak Yong meninggal dunia setahun lalu. Sekejap saja masa berlalu walau terasa baharu semalam dia pergi.  Pergi selama-lamanya. Hati saya dirobek, sedih, sayu, rindu padanya. Begitulah takdir Allah. Mana bisa kita mengubahnya.
Kan.

Kemudian saya teringat juga Mariam Sahari. Mesti ada yg masih ingat rasanya. Bagamana Mariam ini, orang Johor, pada perang dunia telah jatuh cinta pada askar Korea dan mengikut lelaki itu pulang. Ia kisah cinta... Cuma tragiknya kerana keberanian wanita itu yang luar biasa.

Kisah yang sangat bertepatan dengan NASI LEMAK BUAH BIDARA, SAYANG SELASIH HAMBA LURUTKAN, TINGGAL EMAK TINGGAL SAUDARA KERANA KASIH HAMBA TURUTKAN.

Siapa pun tidak dapat meneka bagaimana perjalanan hidup Mariam. Dia kemudiannya dikesan oleh stesen tv KBS dan di bawa pulang ke Malaysia sekejap. Mariam melalui dua perkahwinan di Korea...

Mariam sudah pun meninggal dunia kerana sakit tua. Dalam kesejukan cuaca yg membeku, saya berharap dan berdoa moga dia mendapat pengakhir yang baik di sisi Allah. Semoga kita semua juga mendapat Husnul Khotimah, insyaAllah.

Allah jua yang mengetahui.

Jumpa lagi.

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

Sampai Nami Island.

.
.
 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 88

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Diriwayatkan daripada Abdullah bin Amr bin al-Ash r.a: “Aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda: “ Allah tidak akan mengambil kembali ilmu (agama) dengan mengambilnya dari (dalam hati) manusia, tetapi mengambilnya kembali dengan kematian para ulama hingga tidak bersisa, lalu orang ramai akan mengambil orang-orang bodoh sebagai pemimpinnya yang apabila orang-orang itu bertanya kepada mereka, mereka akan memberikan jawapan-jawapan yang tidak didasarkan kepada ilmu. Maka mereka akan berada dalam kesesatan dan menyesatkan orang lain.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini239
mod_vvisit_counterSemalam456
mod_vvisit_counterMinggu ini2872
mod_vvisit_counterMinggu lepas2291
mod_vvisit_counterBulan ini9839
mod_vvisit_counterBulan Lepas5461
mod_vvisit_counterKeseluruhan642472

We have: 3 guests online
Your IP: 54.211.129.71
 , 
Today: Feb 24, 2017

Masa Itu Emas..