Jendela Kusyi Hirdan
Saya dan lampu lip lap
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Hati semakin sayu. Kerana sudahlah Ramadan pergi, kini Syawal pun cepat sekali berlalu.

Kemanisan Syawal bagi saya tentu sahaja bila orang berkunjung ke rumah. Berkunjung ke rumah orang seronok juga tetapi orang berkunjung ke rumah kita lagilah seronok. Bukankah tetamu datang membawa rahmat?

Keseronokan di dalam Syawal juga kerana di dalamnya ada puasa enam. Manisnya kerana saya dan Zul dapat berpuasa bersama-sama. Sejak berkahwin inilah rutin kami setiap tahun.

Tetapi kesibukan membuatkan baik puasa ramadan atau puasa enam, kami lebih banyak makan di luar. Cuma hari ini alhamdulilah dapat berbuka di rumah yang merupakan syurga pondok kami. Saya teringin nak makan karipap buatan sendiri dan juga kuih kaswi yang Pak Aji Zul buat.

Bahagianya :)

Tapi jujurnya bukan dapat selalu kami masak-masak begini. Lebih selalu makan di luar :)

Ok, kerana kita masih di mood raya, saya ingin menulis tentang hal-hal raya. Dan hal-hal raya yang saya teringin sangat nak tulis ialah tentang betapa akrabnya saya dengan lampu lip lap bila menjelang raya. Tak tahu nak cakap macam mana. Bagi saya, lampu lip lap mesti ada. Ia akan jadi penyeri rumah atau di mana sahaja. Tapi mestilah musim raya.

Pak Aji dah faham sangat keakraban saya dengan lampu lip lap kalau menjelang raya. Sampai rumah si Kham pun saya suruh dia pasang juga lampu lip lap.

Mungkin semua ni ada kena mengena dengan kenangan masa kecil saya. Dulu-dulu, bila musim raya, keadaan perseikitaran akan berubah. Berubah dengan seri yang hadir dari rumah-rumah sekeliling rumah saya. Balik dari solat terawih, lalu rumah-rumah orang, mereka pasang lampu lip lap, rasa seronok sangat tengok. Kenangan itu terpaku terus ingatan saya.

Sebab itu, rumah saya mesti ada lampu lip lap ni...

Tapi, lampu lip lap ni hanya berseri malam hari sahajalah kan :). Siang tak boleh pasang tak nampak apa pun. Tapi, bila orang datang rumah siang-siang, kami ada lampu lip lap di dalam rumah. Kami pasang jugalah...

Terukkan saya? Mesti ada lampu lip lap.

Kesukaan anda menjelang Syawal mungkin lain. Mungkin berbentuk kuih dan sebagainya. Tetapi saya, lampu lip lap. Hehehe...

Bukan semua orang suka sebenarnya... Contohnya di taman perumahan yang saya tinggal ni. Beberapa rumah sahaja yang ada pasang. Tapi, walau pun sedikit, kehadiran lampu lip lap itu menyerikan taman kami. Itulah yang saya rasa...

Lampu lip lap yang kami pasang beberapa tahun ini ialah lampu yang dibeli Guangzhou. Lampu kesayangan saya ni...

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Salam Aidilfitri 2015
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

 

Sudah raya ke 5, baru nak update blog hehehe...

Mungkin ada yang ingat kami sakan beraya. Sebenarnya tak lah sakan sangat pun. Dah tua tua begini, raya sakan boleh dikatakan tak ada dalam kamus dah. Lebih kemeriahan yang dirasa pada Ramadan. Kerinduan pada Ramadan. Memori dan sentimentalnya lebih kepada bulan yang satu itu. Beginilah bila kita semakin meningkat usia. Beraya sakan mungkin lebih sesuai kepada anak-anak kecil dan remaja.

Begitu juga bab menjamu selera. Sekarang ni, kalau makan lebih atau makan tak tentu, boleh jadi sakit serta merta. Berbanding dulu masa muda-muda, makanlah apa saja pun. Rendang, lemang, kuih muih. Sekarang, semua kena di ambil serba moderate.

Sebaik Ramadan pergi, hati terus sayu. Seperti beberapa tahun kebelakangan ini, saya dan Zul akan mendengar takbir pertama di masjid sebaik selesai isyak. Waktu itulah, rasa sayu sangat hati. Mendalam menusuk ke dalam hati. Terasa sangat betapa cepatnya masa berlalu, Ramadan dah pun pergi.

Masa, mana boleh diundur sesaat pun.

Lagi satu, sejak beberapa tahun kebelakangan ini, setiap kali Ramadan, saya dan Superfrends sibuk dengan program ramadan kami. Tahun ini 11 program semuanya. Itu yang membuatkan masa kami begitu pack.

Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan elok walau serba sederhana.

Saya mengambil kesempatan mengucapkan Salam Aidilfitri, Maaf Zahir Batin bagi pihak saya, Zul dan Superfrends. Semoga Aidilfitri ini memberi makna yang lebih baik kepada kita. InsyaAllah.

Jemputlah datang rumah ya. :)

 

 

 

 
Tetapi kami teruskan juga....
Kusyi Hirdan 03 Julai 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Badan terasa terhoyong hayang. Mungkin kerana kurang tidur. Tetapi rasa seronok belum hilang lagi.

Tadi, pengakhir program ramadan 1 Julai, selepas menghantar Farah Farhanna and the gang balik ke asrama KUIM, kami menghantar segala barang-barang yang dipinjam.
Periuklah, senduklah, tray lah, dan macam-macam lagi. Syukur ada yang sudi meminjamkan.
Kami mungkin tidur sekitar 3 jam sahaja semalam... persediaan akhir selalunya serba tak ada. Cari itu, cari ini. Semuanya mahu dijadikan sempurna.
Jam 3.30 pagi kami sudah bangun, tidur jam 12 sebelumnya. Bersiap dengan segala barang keperluan dan kemudian mengambil 'ustazah' dari KUIM.
Jujurnya, badan belum fully recover dari program di Muar. Kata orang masih loqlaq lagi. Namun, program yang ini sangat mengujakan kami, sama seperti program-program yang lain.
Kami sangka tak ramai yang nak hadir program sahur anjuran kami. Ramai yang beri pandangan dengan tidak menggalakannya.
Siapa nak datang?
Adakah orang nak datang?
Gerenti orang tak datang, percayalah...
Tiada siapa nak bersahur di masjid.

Beberapa kali Zul pulang dari kedai atau dari masjid dengan memberitahu saya, orang sekian-sekian memberitahunya, mungkin tiada yang datang program sahur kami. Dia susah hati.

TETAPI kami teruskan juga...

Selama lebih sebulan kami dah war2 program sahur ini dengan pelajar kelas iqra' kami. Benar, mereka sedikit cuak. Hah? Bersahur di masjid? Nampak jelas mereka tak biasa.

TETAPI kami teruskan juga...

Pagi itui, kami rasa nak melompat apabila yang datang bersahur lebih kurang 50 orang! Ini membuatkan kami terpaksa membahagi makanan. Takut tak cukup. Kami bawa untuk sekitar 30-40 orang. Sedikit sebanyak, kata-kata mereka tentang 'tiada yang nak datang' termasuk juga dalam kepala kami.


TETAPI kami teruskan juga...

Alhamdulillah, cukup.

Hari ini saya merasakan suasana kemeriahan apabila beramai-ramai kami bersahur bersama dengan lauk yang sederhana. Nasi lembek favourite saya, kari ayam berkentang, telur dadar dan kopi O.

Kemudian, tazkirah oleh Ustaz Aiman. Tajuk kami yang berikan iaitu kemuliaan sedekah. Tajuk ini kena mengena dengan perjalanan Superfrends. Bestnya tazkirah ustaz aiman.

Kami bersolat jemaah bersama dan selepas itu tazkirah kedua oleh ustaz Wahab bertajuk Al Quran. Tamat sahaja tazkirah, bermulalah program talaqi, memperbetul surah yasin. Seorang fasilitator akan memperbetulkan bacaan ahli kumpulannya seramai 3 orang. Alhamdulillah, ia berjalan lancar. Kami siap buatkan bunga telur sebagai memeriahkan majlis. Kalau bukan bulan puasa mungkin kami buat pulut kuning dan rendang :)

Bunga telur untuk program yassin

Gambar atas: Saya bersama ustaz-ustaz yang mengajar iqra' dewasa anjuran Superfrends


Setelah program berakhir, bergambar beramai-ramai.


Zul bergambar dengan pengerusi masjid Al hasaniah, Kuala Sungai Baru.


Program berakhir di waktu yang dirancang. Kami bersedia pula untuk program seterusnya, Majlis berbuka puasa di masjid. MasyaAllah, sebaik azan saya dan Superfrends lebih fokus minum banyak, makan memang tak lalu. Tak lalu sebab seronok sangat tengok kemeriahannya.


Seronok seronok sangat. Ustaz Hanif Rosdi je makan banyak. Hehehe.... Siap bersila lagi. Makan dengan anak muridnya.

Menunya memang banyak. Nasi minyak, ayam masak merah yang sedap sangat, jelatah, bihun, mee, roti jala, laksa kuala kangsar, kuih muih yang pelbagai dan paling menjadi tumpuan ialah air ais warna warni yang kami sediakan khas bagi memberi impak menggoda. Merah, ungu, oren. Ahaa!
Ada yang kata buat apa buat pelbagai jenis air, tak payahlah.


TETAPI kami teruskan juga...


Aiskrim butterfly, juga menjadi rebutan sehinggakan dua volunteer yang kami amanahkan menjaga aiskrim ini mendapat pengalaman seperti mana bintang K Pop. Di kerumun dan dihimpit oleh anak-anak remaja yang mahukan aiskrim itu. Memang happening. Sampai Farah dah rasa nak pitam. Nasib baik Muhammad Iskandar datang menyelamat keadaan.
Ada yang kata, Superfrends kalau buat majlis sentiasa ada aiskrim, ya, sekiranya ada rezeki memang kami suka aiskrim menjadi antara menunya. Ramai yang menyukai aiskrim tidak kira tua muda.


Tadi, sebelum pulang, selepas habis mengemas, membasuh di ketika langit hitam pekat Kuala Sungai Baru seperti langit-langit yang lain juga. Langit itu mempamerkan cerita yang sama. Tentang planet Jupiter dan Venus yang bertemu lagi. Tarikh yg sama 1 julai dengan program ramadan di masjid ini.

Di planet bumi ketika itu kami bertiga bersama volunteer KUIM, Ana dan Mya Mohamad menyingkap kembali suasana meriah yang berlaku tadinya. Kami tergelak bila terkenang kisah lucu. Walau kebanyakan kami tidak sempat makan pun, kami rasa tidak mengapa.
Keseronokan yang paling maksima ialah dapat menggembirakan orang lain. Itulah yang paling bermakna. Itulah Superfrends...
Cabaran melakukan semuanya sentiasa ada.


TETAPI kami teruskan juga.

Terima kasih semua yang membantu.

Kusyi Hirdan
Sekadar Amal Yang Kecil

 


 
Kembara ramadan Miri - Niah - Bintulu - Miri
Kusyi Hirdan 07 Julai 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...


Sukar digambarkan dengan kata-kata betapa seronoknya berkembara di bulan Ramadan. Beberapa tahun kebelakangan ini kami cuba meluangkan masa untuk berkembara di bulan ramadan beberapa hari.

Kami pernah melakukannya ke China, Jepun, India dan juga di dalam negara sendiri. Tahun ini dalam segala kesibukan dengan program yang diatur, kami sempat mengatur program kembara ini. Ia dirancang awal lagi dan kami sepakat memilih Miri, Sarawak.

Di Miri dapat bertemu sahabat kami Dayang Rogayah yang sudi menjamu berbuka puasa. MasyaAllah, Alhamdulillah. Kak Dayang juga sudah memulakan kerja komuniti amal di Miri, seronok kami mendengarnya.

Keseronokan berkembara di bulan Ramadan, selain kerana perjalanan itu - the journey - ia sebenarnya merupakan perjalanan yang penuh ketenangan dan mempunyai misinya. Perjalanan di bulan ramadan tidak membebankan kami hal makan semua tu, kecuali berbuka puasa dan bersahur. In between tak payah ingat hal-hal makanan dah. Misinya pula ialah di mana hendak terawih malam itu. Dan selalunya kami memilih berterawih di kampung-kampung sahaja supaya dapat lebih mengenali sisi kampung di tempat yang kami kunjungi.

Namun begitu sebaik sampai ke Miri, kerana masih blur, kami memilih untuk berterawih di masjid yang paling mudah di temui iaitu masjid besarnya.

Esoknya bermulalah perjalanan kembara kami. Miri - Niah - Bintulu. Sejauh lebih kurang 205km. Terpesona. Menginsafkan apabila kita melihat negeri orang. Terpesona dengan keunikan rumah panjang. Masyarakatnya. Suasana sekitar. Walau sekejap. Ia memberi pelajaran. Memberi ilmu.

Walaupun perjalanan kami hanya seketika. Sekitar 4 hari sahaja tetapi ia sungguh melekat di hati. InsyaAllah, kembara seterusnya bila kelapangan masa dan mempunyai bajetnya.

 

Jumpa lagi.

 

 

 

 

 
Superfrends di Muar Ramadan ini...
Kusyi Hirdan 29 Jun 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum,

Sekadar cerita...

Alhamdulillah, selesai program Ramadan Superfrends di Selatan pula. Kali ini ia berlangsung di bandar Muar. Lebih kurang seminggu yang lepas kami mengadakan program yang sama di Alor Setar, Kedah.

Di Muar kiranya ia program membeli beli raya yang kedua. Berlangsung pada tarikh 26 Jun 2015 ia bermula dengan para tetamu kami dibawa ke pasaraya Giant Muar untuk membeli persiapan raya, mereka kemudian dibawa ke homestay yang cantik di Parit Jawa. Trata' Leka namanya.

Di Trata' Leka kami berbuka puasa bersama, berterawih, moreh sehinggalah ke esoknya bersama bersahur dan solat subuh.

Suasana homestay yang berciri kampung membuatkan semua tetamu kami amat selesa. Mereka berkumpul, bersembang, berjalan-jalan, melawat kawasan sehingga lewat malam. Suara kanak-kanak dan anak remaja riuh rendah umpama malam raya.

Walaupun saya sendiri waktu itu sudah kepenatan tetapi dari kejauhan saya dapat mendengar sayup-sayup suasana kemeriahan yang berlangsung. Saya kemudiannya tertidur.

Alhamdulillah. Esoknya sebelum pulang apabila saya bertanya adakah mereka semua seronok, mereka menjawab riang. Seronokkkk!

Ada yang tidak menyangka mereka semua diberi peluang membeli baju raya kerana pada sangkaan mereka, mereka meneman anak sahaja. Sumbangan anda sekalian ternyata memberi makna yang begitu bermakna kepada tetamu asnaf kami. Terima kasih.

Dua bas datang hari itu. Satu membawa warga Muar dan satu lagi warga Kuala Sungai Baru, Melaka. Dua grup. Ini suatu pencapaian bagi kami. Sebenarnya tidak mudah merancang semua ini. Kami merancang seawal Disember tahun lalu. Tambahan pula ia melibatkan dua negeri yang cuti hujung minggunya berbeza. Maka kami memilih jalan tengah dengan memilih hari Jumaat.

Sukar menggambarkan dengan kata-kata, betapa seronoknya saya dan Superfrends yang lain dapat menjayakan program ini. Penat, ya, penat tak usah cakaplah. Tetapi semuanya hilang ditiup angin setelah melihat end resultnya.

Begitu banyak memori manis yang terkumpul dalam kami menjayakan program yang berlangsung di Selatan ini. Memori duka pun ada tetapi apabila semuanya membuahkan jaya, yang duka itu umpama tidak dihiraukan lagi.

Ingat lagi, ada yang menentang terang-terangan cara Superfrends merai dan menceriakan asnaf. Pada mereka, buat apa berlebih-lebihan, cukuplah sekadar bawa beli baju raya, berbuka, bagi hamper, duit raya. Tamat. Balik. Selesai cerita. Taklah penat sangat.

Tetapi kami tetap meneruskan gaya kami. Setiap tahun, ada major event untuk ramadan di mana asnaf dibawa sekali menginap. Mereka akan balik keesokan harinya. Walau ditentang dan dikritik, Allah tetap mengurniakan rezekiNya utk kami meneruskan perancangan ini.

Sebenarnya program di Muar hampir-hampir tidak menjadi apabila sesuatu berlaku, apabila orang yang kami harapkan telah menarik diri. Kami terkedu. Kami hampir terduduk kerana tidak mempunyai plan B waktu itu. Sampainya hati... :( Ke mana kami hendak mengadu. Sedih dan kecewa sangat waktu itu.Takkanlah kami tak sedih kan.

Walau semuanya ketentuan Allah tetapi sebagai manusia kami rasa hilang semangat sekejap. Kami tidak menyalahkan sesiapa melainkan cuba reda dan bangkit dengan solusi baru.

Sesungguhnya Allah tidak mahu kami menarik diri. Digantinya dengan insan yang lain bagi membantu kami. Alhamdulillah. Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Hikmahnya, kami berkenalan dengan begitu ramai lagi insan-insan hebat contohnya Cikgu Siti. Kemudian, turut tampil membantu kami tentu sahaja pihak pasaraya Giant, Muar iaitu Pengurus Besarnya sendiri, Encik Mior walau awalnya kami hampir tidak jadi bekerjasama dengan pasaraya tersebut.

Dalam menganjurkan program, tentu anda juga seperti saya yang mudah mengungkapkan rasa serik pada sesuatu kejadian. Itu memang normal dan kami melaluinya. Banyak kali.

Saya sendiri banyak kali mengucap serik, serik, serik. Apakah betul-betul serik? Yang nyata, ungkapan waktu itu dengan apa yang berlaku selepasnya berbeza. Kita kata serik waktu itu sahaja. Selepas itu kita kembali merancang program seterusnya. Betulkan?

Syukur ke hadrat Allah, saya dan Superfrends masih mempu menganjurkan program ramadan kami dalam segala kesederhanaannya. Kami buka kumpulan besar. Kami tidak mempunyai dana besar. Kami hanya sekadar kumpulan yang kecil jadi kecil jugalah yang mampu kami laksanakan.

Namun begitu, suka saya menegaskan, untuk merancang dan merencana serta melaksanakan program 'kecil' kami ia memerlukan begitu banyak pengorbanan yang besar yang penuh dengan susah payahnya dan cabarannya. Allah juga yang tahu... Maka, apabila ada pihak yang cuba memburukkan keadaani, sukar mengelakkan diri dari kemarahan. Memang rasa nak meletup pun ada. Kita penat, itu lagilah menyumbang rasa naik angin.

Saya bagi pihak Superfrends memohon maaf pada sebarang kesilapan dan kekurangan kami dalam menganjurkan program ramadan di Selatan. Kami manusia biasa. Maaf zahir batin dari kami semua.

Ada rezeki, kita berjumpa lagi dengan warga Muar. InsyaAllah.

- Kusyi Hirdan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 10

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Dari Abu Hurairah r.a katanya: ”Apabila roh orang-orang mukmin keluar dari tubuhnya dua orang malaikat menyambutnya dan menaikkannya ke langit.” Kata Hammad : ”Kerana baunya harum seperti kasturi.” Kata penduduk langit, “Roh yang baik datang dari bumi. Sallallahu ‘alaika (semoga Allah melimpahkan kebahagiaan kepadamu) dan kepada tubuh tempat engkau bersemayam. ”Lalu roh itu dibawa ke hadapan Tuhannya Azza wa Jalla. Kemudian Allah berfirman: ”Bawalah dia ke Sidratul Muntaha dan biarkan di sana hingga hari kiamat.” Kata Abu Hurairah selanjutnya: ”Apabila roh orang-orang kafir keluar dari tubuhnya – kata Hammad, berbau busuk dan mendapat makian, maka berkata penduduk langit, ”Roh jahat datang dari bumi.” Lalu diperintahkan, bawalah dia ke penjara dan biarkan di sana hingga hari kiamat.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini197
mod_vvisit_counterSemalam356
mod_vvisit_counterMinggu ini3215
mod_vvisit_counterMinggu lepas6802
mod_vvisit_counterBulan ini197
mod_vvisit_counterBulan Lepas18975
mod_vvisit_counterKeseluruhan363474

We have: 17 guests online
Your IP: 50.19.34.234
 , 
Today: Ogo 01, 2015

Masa Itu Emas..