Jendela Kusyi Hirdan
3 cerita
Kusyi Hirdan 16 November 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Banyak yang hendak saya tulis. Ada tiga cerita. Jadi posting kali ini agak panjang ya. :)

Cerita pertama tentang sesuatu yang terasa di hati. Kisahnya, apabila kita terlalu menjaga hati orang, biasanya orang mula memijak kita. Begitu juga bila kita tak mahu menyusahkan orang, entah mengapa kemudiannya, orang itu buat kita rasa macam tak penting baginya. Confuse kan?

Oh, sebenarnya semua itu mainan hati yang menganggu. Mengganggu persahabatan dan persaudaraan. Sebab itu adanya perumpamaan 'buat baik berpada-pada'.

Okey, saya sedang mengeluh sekarang. Mengeluh kerana kelemahan diri sendiri. Saya tak boleh nak buat baik berpada-pada. Selalunya saya antara yang sangat bersungguh-sungguh dalam persahabatan begitu juga persaudaraan. Yang terjadi selalunya ialah saya akan 'dipijak' kemudiannya. Baik bab persahabatan mahu pun persaudaraan. Bila kita terlalu baik, kita dipijak pula. Hah, itulah yang sering terjadi. Tetapi biasanya kelemahan adalah dari diri sendiri. Buat apa menyalahkan orang sedangkan diri sendiri pun tak sempurna.

Mungkin kerana usia sudah meningkat kita mudah terasa hati kot.

Okey, menuju cerita kedua pulak. Saya suka pada amalan begini. Bila kita mengajak orang makan di rumah kita, kita tanya apa yang dia makan dan apa yang dia tak boleh makan. Paling penting ialah apa yang dia tak boleh makan kerana sesuatu penyakit dan tak suka makan kerana memang tak boleh makan. Zul contohnya tak makan ikan besar dan ikan sungai. Jadi, kalau kami makan beramai-ramai, atau ada orang nak belanja makan, saya akan minta supaya satu lauk untuk Zul di order. Seperti ayam dan udang.

Bukankah begitu lebih baik.

Kadang tu bila mengajak orang datang rumah, saya akan masakkan beberapa pilihan. Biar ada satu menu yang boleh dimakannya. Ada orang tak makan ayam, tak makan daging, dan macam-macam lagi yang dia tak makan. Jadi kerana kita nak dia datang makan di rumah kita, kita tanya apa yang dia boleh makan. Kalau dia kata dia boleh makan pizza seafood, jadi kita order itu untuknya.

Bila kita mengajak orang makan, adalah penting kita tahu apa yang orang itu tak boleh makan dan tak suka makan. Bukan apa yang kita suka makan. Sebab kita nak menjamu orang.

Pada majlis hari raya, ada seorang tetamu kami hanya makan lauk ayam dan telur. Jadi untuk dia kami sediakan sikit menu itu. Kami mahu dia makan.

Cerita ketiga. Minggu sudah, saya dan Superfrends Melaka menghantar KFC ke beberapa rumah yang kami pilih dalam misi memberi sedikit keceriaan. Kerana Zul sibuk, saya mendapat pertolongan Humairak, Superfrends Melaka. Misi memberikan sedikit keceriaan ini sudah beberapa kali kami adakan.  Kali ini kami pergi berlima.

Kami bermula dengan membeli KFC dulu dan kemudiannya masuk kampung menghantarnya. Ziarah bertanya khabar dan bersenda gurau. MasyaAllah, seronok sekali rasanya. Walau apa yang kami buat itu kecil sahaja tetapi kesannya pada hati sangat besar. Pada satu keluarga ini kami bagi bantal juga.

Bila kita mahu menceriakan orang, sebenarnya hati kitalah yang paling ceria, betulkan?

InsyaAllah, ada rezeki kami akan membuat program sama lagi. Doakan ya.

 

 

 

 

 
Empat hari di Chiang Mai
Kusyi Hirdan 06 November 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Saya tidak pernah menyangka akan ke Chiang Mai, Thailand.

Chiang Mai terletak di Utara Thailand. Perjalanan ke sana menaiki kapalterbang mengambil masa agak lama, 2 jam 45 minit. Ia agak jauh dari Malaysia berbanding Krabi dan Phuket yang lebih dekat.

Thailand bukanlah asing bagi kami di Malaysia. Ia negara jiran terdekat. Sebab itu saya sudah menjejakkan kaki di beberapa buah negerinya seperti Krabi, Phuket, Hatyai, Satun dan Bangkok.

Sebenarnya saya agak takut hendak ke Chiang Mai. Bagi yang tahu tentang keadaan saya tentu memahami keadaan ini. Saya mengalami perubahan semenjak empat atau lima tahun kebelakangan ini. Perkara yang biasa saya boleh lakukan kini menjadi tidak biasa lagi.

Namun, Zul berjaya juga membawa saya ke Chiang Mai dan saya kuatkan diri walau sebenarnya rasa takut tetap mengganggu. Saya melawan sehingga berjaya, Alhamdulillah.

Saya bersyukur kerana saya pergi ke Chiang Mai. Kami berdua dapat mempelajari banyak perkara di sana. Sebaik tiba, kerana kepenatan masih berbaki selepas menganjurkan program Back To School Superfrends, saya menghabiskan masa dengan tidur sementara Zul dah memulakan mesyuaratnya dengan ejen pelancongan di sana.

Segar sedikit badan bila dapat tidur dan saya mencadangkan supaya kami menyewa motosikal bagi memudahkan pergerakan. Memang ia berbaloi.

Kami tiba hari Ahad dan kelihatannya Chiang Mai agak sepi. Eh, takkanlah Chiang Mai sunyi? Menurut kata ejen bernama Dare, di Chiang Mai, Ahad bersuasana sunyi kerana hari itu kebanyakan mereka menghabiskan masa bersama keluarga. Memang betul pun. Jalanraya pun lengang. Pasar malam yang terkenal dan biasanya menjadi tumpuan juga kosong suasananya.

Bila tiba Isnin, saya dapat lihat perubahan ketara, Chiang Mai berubah sibuk dan sesak. Berbeza 360 darjah berbanding Ahad. Nasib baik kami tidak menyewa kereta. Kereta akan menghadkan pergerakan. Dengan motosikal, kami lebih bebas ke sana ke mari dan tidak risau tersalah jalan :) .

Kami tinggal di 3 hotel berbeza untuk empat hari kunjungan ini. Memang begitu cara Zul mendapatkan feelnya sebelum membawa grup ke sana. Dapat juga menjejak tiga masjid dan kedai makan halal. Seronok dapat lakukan semua itu dan mendapat pengalaman baru.

Kami dapat juga melawat Tiger Kingdom yang popular di Chiang Mai dan juga perkampungan Long Neck Tribe.

Chiang Mai mengingatkan saya kepada Bali. Suasana banyak tokong, malam yang penuh kelab-kelab nyanyian, pusat urutan yang tersangat banyak dan keadaan persekitarannya. Chiang Mai bagaikan ada menyimpan sebuah misteri. Misteri yang perlu diterokai.

Ada rezeki saya mahu berkunjung ke Chiang Mai lagi. Explorasi kami belum berakhir. Badan yang keletihan membuatkan langkah tidak begitu panjang. Hari ketiga di Chiang Mai saya demam. Kalau tak demam, mahu lagi jauh kami menjelajah.

InsyaAllah akan bertemu Chiang Mai lagi. Saya dan Zul belum bertemu tom yam yang sedap sesedap di Satun. Jadi akan terus mencari...

 

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 

 
Menuding jari?
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

Kata Kusyi Hirdan

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Sekarang ni, hari semakin cepat cerahnya. Bermakna waktu solat semakin awal. Begitu putaran alam kita. Setiap tahun kita akan melalui suasana ini. Sekejap awal, sekejap lewat.

Putaran alam ini sering dikaitkan dengan putaran kehidupan juga. Bagaimana hidup kita berputar dengan segala rencah dan asam garamnya. Terkadang pahit, terkadang manis.

Kita selalu melihat ia terjadi kepada orang lain tetapi sebenarnya ia terjadi pada diri kita sendiri. Kita kadang-kadang terlalu sibuk melihat apa yang terjadi pada manusia lain dan memberi komen tentang mereka tetapi lupa menilai dan memperbaiki diri sendiri.

Kita nampak kelemahan orang, orang itu begitu begini, tak pandai itu tak pandai ini, jahil itu jahil ini... tetapi adakah kita audit diri sendiri? Mahukah kita menerima kelemahan diri dan memperbaikinya.

Selalunya, bila bab terkena diri sendiri, orang tak suka nak cakap dan suka tukar topik. Sebabnya ia pedas dan menikam.

Banyak yang berlaku pada negara dalam masa terdekat ini. Kisah anjing antara yang paling hebat. Ia cerita tentang sebuah kesalahan dan ketidakwajaran penganjurannya.

Saya tidak menyokong peristiwa ini malahan saya antara yang merasakan ia tidak sepatutnya berlaku. Namun saya suka bertanya pada diri pada sudut yang lain, kenapa peristiwa itu berlaku. Lantas saya rasa kasihan pada penganjurnya. Kenapa kasihan? Entah... mungkin kerana perkara ini boleh berlaku pada sesiapa sahaja. Percayalah, bila sebuah kesilapan berlaku, segala perkara yang lain umpama akan dilupakan dan lenyap dalam testimoni perjalanan hidup kita.

Menuding jari pun berlaku. Dan ia berlaku dengan keadaan kesat sekali sehingga menghilangkan norma budaya dan masyarakat yang dikatakan 'murni' itu. Pada saya, tiada tolenrasi memaki orang di mana-mana sahaja. Kepada sesiapa sahaja! Kelemahan yang paling nyata ialah kita tidak dapat mengawal bahasa kita sendiri dan ini saya katakan pada diri sendiri juga. Kelemahan diri yang kena dipantau sepanjang masa.

Sebagai manusia yang lemah, saya juga melakukan banyak kesilapan. Dan saya memohon maaf atas segalanya.

Selamat pagi dari Melaka...

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Cahaya kebahagiaan
Kusyi Hirdan 05 November 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum dari Chiang Mai. Ya, saya sekarang berada di Chiang Mai :) Thailand.

Sekadar cerita...

Selepas selesai Program Back To School Superfrends di Melaka pada 1 November 2014 (Kedah dua minggu sebelumnya), membawa 36 anak-anak dari keluarga yang memerlukan (VIP kami) membeli persiapan persekolahan di Kedah dan di Melaka, hati rasa lega sangat.

Cerita Chiang Mai InsyaAllah akan saya update selepas ini.

Lega kerana ini adalah program terancang penutup bagi 2014. MasyaAllah semuanya berjalan lancar sekali. Allah permudahkannya. Lihat gambar-gambar di bawah. Seronok sekali semua orang...

Yang paling seronok tentulah kami. Kami terlebih seronok melihat VIP semua seronok :)

Gambar atas: Superfrends dengan tudung uniformnya.

Saya pun tak menjangka dapat membawa seramai itu. Target asal ialah 20 orang sahaja. Tetapi itulah. Rezeki dari Allah. Anak-anak dan penjaga dapat di bawa makan tengah hari pula selepas itu di samping diberi juga sedikit sumbangan zakat kiriman penyumbang budiman.

Puas rasanya dapat menjayakan program kecil sebegini...

Sebenarnya dalam pada semua itu, ada sesuatu yang meruntun perasaan saya. Tentang pertemuan dengan tiga orang wanita (di waktu yang berbeza). Seorang baru bergelar ibu tunggal pada raya yang lepas. Rumahtangganya dikejutkan dengan pengetahuannya pada perbuatan suami yang tiba-tiba sudah berkahwin satu lagi. Lemah longlai dia. Seorang lagi pula tentang rumahtangga yang terbengkalai kerana campur tangan mentua. Masing-masing wanita ini mempunyai seorang anak... Cerita mereka hiba. Pada saya, lelaki boleh hendak berkahwin lagi, boleh taat kepada ibu bapa tetapi jangan mengabaikan isteri. Audit diri. Boleh adilkah aku kalau berpoligami? Dan sekiranya ibu bapa melampau dalam mencampuri urusan rumahtangga, tegaslah. Tegaslah walau dalam penuh kelembutan.

Seorang lagi mencurah perasaannya apabila suami bergelumang dengan dadah. Walau dah lama kenal dia, baharu hari ini dia mencurahkan perasaan. Mungkin mahu melepas tekanan di hatinya. Dapat dilihat hidupnya sengsara. Saya cuba mencari sedikit bahagia dalam raut wajahnya tatkala dia tersenyum. Sukar sekali mengesannya. Kesian sangat tengok wanita itu.

Saya mengeluh ketika menulis posting in... Kerana apa yang terjadi adalah hakikat kehidupan. Wanita sering berkorban dan mereka juga sering menjadi mangsa... Saya mendoakan ketiga-tiganya mendapat cahaya kebahagiaan. Bahagia di dunia dan kemudian di alam kekal kelak. InsyaAllah.

Semoga Allah memberikan kesabaran di hati mereka bertiga.

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 

 

 
Itulah dia...
Kusyi Hirdan 28 Oktober 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Sekejap sahaja, dah pun kita menghampiri bulan November.

Cepatnya masa berlalu.

Sepuluh bulan ini di tahun 2014, terlalu banyak suka duka yang saya lalui. Semuanya penuh bermakna.

Ada yang sukar dilupaikan walau saya sangat mahu melupakannya.

Kadang kita mahu memikirkan perkara yang menggembirakan. Kemudian kegembiraan itu hilang bila kenangan pahit datang mengganggu. Lemahkan kita? Kita sukar mengawal rasa sendiri... Tetapi itulah hakikat.

Okay, yang seronoknya baru-baru ini ialah kunjungan kami ke Kedah. Penat dengan pelbagai aktiviti dan misi tetapi sangat puas kerana semuanya berjalan lancar.

Di Kedah walaupun sekadar membawa 8 orang pelajar membeli persiapan sekolah kami juga membawa mereka dan penjaga makan tengah hari. Paling bermakna, kesukaran yang kami alami dilorongkan Allah untuk mendapat bantuan.

Itulah dia...Kami berdoa. Berdoa. Berdoa. Dan Allah memakbulkan. Bantuan datang memudahkan segalanya. Mereka membantu kami. Membantu pick up VIP yang mahu dibawa ke pasaraya membeli pakaian sekolah dan membantu dari segi volunteering.

MasyaAllah. Tersenyum lebar kami. Semua kuasa yang maha kuasa...

Sebelum itu, sebelum ke Kedah, saya sempat singgah di Taiping, menziarah bapa saudara yang sedang sakit di ICU. Ayah Lid. Ayah Lid ialah kenangan saya yang lebih ketika di zaman kanak-kanak. Begitu juga zaman saya bersama sepupu-sepupu. Bila menjelang dewasa hubungan semakin renggang kerana jarak dan kehidupan masing-masing. Ayah Lid ini berkahwin dengan arwah ibu saudara saya. Dan hubungan kekeluargaan tetap ada tidak sekadar kerana perkahwinan mereka.

Saya dan anak ayah Lid, Onn adalah sepupu yang rapat ketika kecil. Usia kami hampir sebaya... Tetapi bila dewasa masing-masing berada dalam kelompok dunia tersendiri. Kami sangat jarang terserempak di mana-mana.

Saya mendoakan Allah permudahkan penyembuhan Ayah Lid. InsyaAllah.

 

Ketika saya menulis up date ini, saya dan Zul berada di Jerantut, Pahang. Masih ada kerja yang perlu diselesaikan.

Badan penat dan kerinduan mendalam pada rumah kecil kami dan Kecik, Maya serta Salji.

Rumah sendiri, walau sekecil mana pun, ia syurga yang mendamaikan...

 

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 6

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Dari Abu Hurairah r.a katanya: ”Apabila roh orang-orang mukmin keluar dari tubuhnya dua orang malaikat menyambutnya dan menaikkannya ke langit.” Kata Hammad : ”Kerana baunya harum seperti kasturi.” Kata penduduk langit, “Roh yang baik datang dari bumi. Sallallahu ‘alaika (semoga Allah melimpahkan kebahagiaan kepadamu) dan kepada tubuh tempat engkau bersemayam. ”Lalu roh itu dibawa ke hadapan Tuhannya Azza wa Jalla. Kemudian Allah berfirman: ”Bawalah dia ke Sidratul Muntaha dan biarkan di sana hingga hari kiamat.” Kata Abu Hurairah selanjutnya: ”Apabila roh orang-orang kafir keluar dari tubuhnya – kata Hammad, berbau busuk dan mendapat makian, maka berkata penduduk langit, ”Roh jahat datang dari bumi.” Lalu diperintahkan, bawalah dia ke penjara dan biarkan di sana hingga hari kiamat.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini476
mod_vvisit_counterSemalam514
mod_vvisit_counterMinggu ini17815
mod_vvisit_counterMinggu lepas6313
mod_vvisit_counterBulan ini47644
mod_vvisit_counterBulan Lepas36388
mod_vvisit_counterKeseluruhan238694

We have: 12 guests online
Your IP: 54.237.57.53
 , 
Today: Nov 22, 2014

Masa Itu Emas..