Selamat Datang ke jendelaku Kusyi Hirdan
Ku jejak Korea
Kusyi Hirdan 07 Februari 2017 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita....

Waktu itu cuaca di Seoul, Korea sangat sejuk. Mungkin sekitar -5. Memang terasa membeku. Tompokan salji memutih merata-rata. Selalu Zul ke Nami Island menggunakan pengangkutan persiaran tetapi kali itu dia mahu mengajak saya mencuba subway train. Nak rasa adventure katanya. Saya ikut saja.

Dan kami sampai ke Yongsan Station.

Setelah membeli tiket, kami mahu masuk sahaja. Ada setengah jam lagi sebelum train tiba. Entah macam mana kami keliru pada laluan masuk.

Inilah ceritanya. Bagaimana orang Korea yang kami temui ini, bersungguh-sungguh menolong. Mereka ini menolong sampai merisaukan kita.

Asalnya sikit saja. Pada petugas tren kami tanya, nak masuk lorong mana. Dia jawap sesuatu dalam bahasa Korea dan sedikit English. Kami tak faham.
Kemudian datang seorang lelaki yang boleh english. Dia explain apa yang petugas itu mahu sampaikan.

Rupanya petugas itu hendak beritahu, jangan masuk dahulu sebab di dalam sana tu sangat sejuk, frozen cold. Dia nak suruh duk kat ateh dululah. Nanti lagi 15 minit baru turun.

MasyaAllah. Itu maksud dia? Dia risaukan kami akan kesejukan di luar sana.

Kami ucap terima kasih atas prihatinnya. So touched!

Si translator pulak nak terus membantu. Dia mengajak kami ke ruang menunggu. Risau juga hati tu. Baik sangat ni. Tetapi dia insist juga. Ajak juga. Dan kami menurut. Di bilik khas ruang menunggu yang ada heater, dia ambilkan kami kopi.

Namanya Steven, dia perkenalkan diri. Kami bersembang kecil. Nanti kalau ada masalah, jangan ragu-ragu minta pertolongan darinya, katanya. Kemudian, kalau datang ke Pulau Jeju, boleh tinggal di rumahnya, pelawanya lagi.

(Bila bercakap fasal Pulau Jeju, saya akan teringat Bahiyah dan Miss J. Mereka tahulah apa sinonimnya Pulau Jeju dengan drama Korea :) )

Selepas 10 minit Steven sendiri hantar kami sampai selamat duduk di dalam tren. Siap pesan pada penumpang lain, nanti bantu kami sampai dgn selamat.
Dan dia bye bye.

Penumpang yang dia mintak tolong itu pun, yang saya pasti mereka bukan saling mengenali pun, juga menjalankan amanahnya. Sampai di perhentian ke Nami, mereka datang ke tempat duduk kami untuk memberitahu. Dah sampai.

Mereka siapa? Steven ini siapa? Mereka dapat apa dengan menolong kami sebegitu rupa?
Kami lain bangsa, lain agama. Mereka menolong tanpa harapkan balasan.

Mereka contoh SUPERFRENDS. Menolong tanpa syarat balasan. Nak tolong, tolong je.

Steven ajak kami ke tempat menunggu yg khas. Kami dijamu kopi panas.

Siap bye bye lagi.

 


Saya menjejak Seoul 1-4Feb 2017.... Sekejap sangat, ikut Zul. Zul selepas balik ke Malaysia akan ke Korea sekali lagi. Begitulah kerjanya yang sering travel.

Ketika di sana, 2hb Feb, adalah tarikh anak saudara saya, Puteri Ainun Nazirah Najmi aka Kak Yong meninggal dunia setahun lalu. Sekejap saja masa berlalu walau terasa baharu semalam dia pergi.  Pergi selama-lamanya. Hati saya dirobek, sedih, sayu, rindu padanya. Begitulah takdir Allah. Mana bisa kita mengubahnya.
Kan.

Kemudian saya teringat juga Mariam Sahari. Mesti ada yg masih ingat rasanya. Bagamana Mariam ini, orang Johor, pada perang dunia telah jatuh cinta pada askar Korea dan mengikut lelaki itu pulang. Ia kisah cinta... Cuma tragiknya kerana keberanian wanita itu yang luar biasa.

Kisah yang sangat bertepatan dengan NASI LEMAK BUAH BIDARA, SAYANG SELASIH HAMBA LURUTKAN, TINGGAL EMAK TINGGAL SAUDARA KERANA KASIH HAMBA TURUTKAN.

Siapa pun tidak dapat meneka bagaimana perjalanan hidup Mariam. Dia kemudiannya dikesan oleh stesen tv KBS dan di bawa pulang ke Malaysia sekejap. Mariam melalui dua perkahwinan di Korea...

Mariam sudah pun meninggal dunia kerana sakit tua. Dalam kesejukan cuaca yg membeku, saya berharap dan berdoa moga dia mendapat pengakhir yang baik di sisi Allah. Semoga kita semua juga mendapat Husnul Khotimah, insyaAllah.

Allah jua yang mengetahui.

Jumpa lagi.

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

Sampai Nami Island.

.
.
 
Di gamit memori
Kusyi Hirdan 24 Januari 2017 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

 

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

 

Rasa tak tertahan hati ini.

Sejak semalam, hujan turun tak berhenti. Langit mendung dan kelabu. Sejuk.
Sehingga ke hari kedua, masih lagi bumi terus basah. Hati teringat pada tempat-tempat yang dilanda banjir. Bagaimanakah keadaan mereka? Tentu banyak yang perlu dibantu. Insya Allah ada rezeki mahu juga menghantar bantuan.

Subuh tadi, tiba-tiba mendapat pengkhabaran duka, pulangnya Kak Sal, isteri sepupu saya ke rahmahtullah. Saya sempat ziarahnya sekali di hospital... Rupanya Allah lebih menyayanginya. Umurnya 59 tahun.

Lalu saya mengejutkan Zul, mengajak dia untuk menziarah jenazah sebelum dibawa ke Kuala Kangsar.

Dalam perjalanan Melaka-KL, saya teringat kenangan kepada wanita yang lembut dan sering tersenyum itu. Dia agak pendiam tetapi tidak pernah lupa melemparkan senyumnya kepada saya setiap kali kami berjumpa. Saya teringat majlis perkahwinannya dengan Abang Jam. Ia umpama seperti baharu semalam berlaku. Walau sebenarnya sudah lebih 30 tahun peristiwa itu. Saya sendiri remaja sunti.

Saya teringat bagaimana mereka bersanding di pelamin. Baju songket yang mereka kenakan. Veil yang Kak Sal letakkan di kepalanya. Cantiknya.

Saya dan Zul tiba selepas 10 minit jenazah di bawa berangkat pergi. Memang sudah ditakdirnya begitu. Terkilan juga hati. Hajat untuk solat jenazah tak kesampaian.

Mohon sama-sama sahabat semua berhenti sejenak dan sedekahkan al Fatihah buat arwah Salmah Ismail.


*_*_*_*_*_*


Hari ini kebetulan juga hari jadi adik ipar dan kami bercadang nak mengajak dia lunch. Waktu itulah dia mengingatkan. Tarikh hari inilah kita bercuti di Cameron Highlands setahun yang lalu.

Ya, Allah... sedihnya. Itulah tarikh akhir saya bertemu Kak Yong. Dua minggu selepas itu dia sudah tiada. :(

Teringat lagi bagaimana waktu itu saya merajuk hati. Merajuk sebab selain Khairul ada beberapa lagi Januari boy and girl dalam keluarga saya. Saya, Khairul, Azam, Ain dan Azwan. Selalu, saya yang sibuk dengan hari jadi orang lain terutama yang selalu kami turut raikan bersama iaitu di bulan Jun. Waktu ramai juga yang lahir di bulan sama.

Tapi bila turn kami yang di bulan Januari, orang macam endah tak endah. Yang saya masak pun seperti tak ada nak makan. Saya sedih. Saya lepaskan kemarahan pada Kak Yong. Dia membalas dan seperti memujuk, janganlah marah. Dan dia pun makan. Kemudian bersembang-sembang dengan saya macam biasa, menyejukkan rajuk saya.

Semakin tua, memang hati tu cepat terkilan.

Esoknya, bila kami buat treasure hunt, dia tak join, sebab kata adik-adiknya, Kak Yong demam. Saya hairan sangat. Kerana jarang dalam percutian keluarga Kak Yong tak turut serta mana-mana aktiviti. Namun, agaknya selepas berehat, dia okey kembali dan selepas tu dia join juga kami makan-makan. Kami usik mengusik macam biasa.

Mana saya tahu, itu petanda dia sedang menahan sakit. Mana saya tahu. Mana saya tahu. :(

Hari ketiga, percutian kami berakhir, kami ambil gambar keluarga seperti biasa. Waktu itu dia ceria sangat. Bergambar dan bergambar. Dan kami bersalam dan berpelukan macam biasa sebelum berpisah. Itulah yang terakhir.

Ya, Allah... kau ampunkan segala dosa Kak Yong, Puteri Ainun Nazirah Najmi. Kau letakkan dia disisiMu, disyurgaMu ya Allah.


 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 


 
Rindu tersimpul rapi
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN



Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Bila berkesempatan ke KL dari Melaka, saya akan singgah seketika di pusaranya...


Puteri 'Ainun Nazirah Najmi aka Kak Yong, walau sudah lebih 10 bulan meninggalkan kami, saya masih rasa bermimpi tentang pemergiannya. Banyak kali saya tertanya-tanya, 'betulkah ini?'. Malah untuk menggelarnya arwah pun, walau sudah 10 bulan saya masih rasa janggal.

Banyak kali dalam perjalanan pulang dari mana-mana travel, dalam hujan, atau tengah malam yang berbintang, ada ketika hari yang suram, atau ketika kami sama-sama terdiam kerana keletihan melalui hari yang panjang, saya memecah kesunyian dan bertanya Zul, "Abang, abang percaya tak yang Kak Yong dah tak ada?"

Selalu, Zul akan membalas, dia juga rasa tidak percaya. Tetapi semua itu adalah takdir Allah tentang kematian. Ia misteri yang hanya Allah yang mengetahui... Dan setiap kalinya ia akan diakhiri dengan tangisan saya. Kak Yong, anak saudara saya yang sulung. Kami amat rapat. Perginya terlalu mengejut dan tiba-tiba. Mungkin itulah penyebab kenapa hakikat pemergiaannya begitu menyedihkan.

Saya mengulang-ulang tanya soalan itu bukanlah kerana tidak redha pada pemergian Kak Yong. Bukan. Saya tahu suratan yang terjadi bukan kuasa kita. Suratan ini kerja DIA... Sebagai hamba, kita tak boleh menyoal atau mempertikai.

Saya mengulang-ulang tanya soalan itu kerana... saya amat merinduinya. Dada saya masih sakit dan perit kerana merinduinya, kehilangannya. Kosong. Hati saya kosong.

"Bang... Kusyi nak berterus-terang. Pemergian Kak Yong ni, Kusyi tak pernah rasa sesedih begini. Tak pernah rasa sesakit ini."

Baru-baru ini, begitulah rintihan saya. Zul mengangguk-angguk. Mungkin dia memahami, mungkin juga tidak. Tetapi dia sudah mengenali Kak Yong diumur kanak-kanak lagi, sehinggalah nafas terakhir kak yong di usia 34 tahun. Kami sama-sama di situ. Mengiringi jenazahnya. Tentu di turut merasa kerapatan kami.

Jauh di sudut hati, rasa bersalah, rasa sesal selalu datang. Mengapa? Kenapa? Rindu bertapak lagi.

Apa yang boleh kita lakukan sekarang selain mendoakan dia. Menangislah.
Menangislah. Doakan dia, sedekahkan ayat suci buat dia, itu jangan berhenti.

Baru-baru ini dapat mengunjungi pusaranya, tetap rasa bagaikan mimpi.

Mimpikah? Tidak. Kak Yong aka Puteri Ainun Nazirah betul-betul sudah pergi.

Jumpa lagi.


Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 
Kelmarin, 16 Januari
Kusyi Hirdan 18 Januari 2017 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Kelmarin, 16 Januari merupakan hari jadi saya. Ia berlalu sepi. Saya tak terfikir pun untuk menyambut apa-apa melainkan bersama Zul. Beberapa kali juga kami tak dapat bersama di hari jadi masing-masing kerana tuntutan kerjaya. Itu saya sedih.

Menerima ucapan daripada keluarga dan kawan-kawan sangat bermakna bagi saya. Ini mengukirkan senyuman di hati. Sebenarnya hati itu sedang sedih dan pilu.

Tahun ini, orang yang tidak pernah lupa memberikan ucapannya, yang sentiasa juga disertai dengan hadiah istimewa, ialah arwah Kak Yong. Saya menangis ketika mencoretkan tulisan ini. Tentu sahaja tak sama. Anak saudara kesayangan saya telah pergi dahulu mengadapNYA. Seperti yang biasa saya ulang, ia lompong.

Saya tak cerita pada sesiapa pun. Baharu hari ini saya dapat menukilnya.

Tiba pagi 16 Januari, saya ke hospital kerana ada appointment mengambil medical check up. Sudah menyangka sebenarnya, selain berat badan, kolesterol juga tinggi. Panjang lebar doktor muda menasihati saya dan Zul.

Saya mula memikirkan sesuatu... Pernahkah sepanjang hidup saya, saya masuk ke bilik doktor sendirian. Entah. Rasanya tak pernah. Zaman kecil saya akan ditemani arwah bapak. Kalau bapak tak ada, ahli keluarga lain akan temankan. Setidak-tidaknya kawan. Kemudian saya berkahwin. Sejak itu Zul akan menemani saya setiap kali. Hinggalah ke hari ini.

Saya teringat seorang sahabat Superfrends yang mendapat kanser. Dia masih belajar. Saya diberitahu dia pergi kemoterapi seorang diri. Ya Allah.

Kita mati nanti memang seorang diri. Di dalam kubur pun. Tetapi kasih dan sayang di dunia ini, amat diharapkan. Bagaimana sekiranya kita hidup tanpa kasih sayang? Kasih dari ibu bapa, pasangan dan kawan-kawan. Dikasihi dan mengasihi.

Saya tak kisah sekiranya orang melupakan saya. Saya juga tak kisah orang tidak menyayangi saya. Paling saya risau sekiranya saya jauh dari Allah dan DIA Murka. Tetapi setiap manusia mahu disayangi. Terutama tika mereka susah atau sakit.

Hari jadi saya, kami makan tengah hari terlalu lambat, hampir jam 6 petang. Saya beritahu dia saya teringin Nandos. Saya tahu walaupun hari itu sibuk dengan kerja tetapi dia tetap mahu merai saya. 'Birthday girl', itu yang diulang-ulangnya.

Malah, saya mahu menonton wayang selepas itu kami pilih genre sains fiksyen. Genre yang saya suka walau selepas itu Zul komplen dia tak faham. (Dia ajak tengok cerita Hindustan).



Hari jadi saya pun berlalu... Banyak kali saya merenung Zul yang sangat sibuk hari itu kerana beberapa grup travelnya perlu diuruskan. Saya beritahu dia, dia semakin tua sekarang. Dia pura-pura marah dan mengatakan saya yang tua dan gemuk. Itulah gurau kami sepanjang masa. Siapa lebih gemuk dan siapa lebih nampak tua. Sebenarnya berbanding saya, Zul lebih sensitif sekiranya orang menegur dia nampak tua atau gemuk. Terbalik.

Bulan Januari, alhamdulillah saya berjaya mencapai sasaran untuk mengadakan program pertama Superfrends. Kami menghantar sarapan pagi ke Sekolah Men Rahmat kepada 130 orang guru dan petugasnya pada Selasa, 10 Januari. Seronok sangat masa tu. Selain saya dan Zul, Kak Sham, Kak Noor, Akmar dan Farah turut serta.

Tarikh kelahiran saya, tarikh permaisuri balu melahirkan saya seperti biasa setiap tahun menjengah. Saya harap dapat berjumpanya lagi di tahun hadapan, InsyaAllah.

Jumpa lagi. InsyaAllah.

 

Kusyi Hirdan

 
Farewell Salji
Kusyi Hirdan 15 November 2016 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Semalam 14 Nov, Ahad, pagi, kami jenuh memanggil Salji untuk makan. Yang datang hanya Maya dan emak mereka, Kecik. Mungkin dia dah kenyang. Teringat dua hari kebelakangan ini dia selalu memanjat ke atas kereta bahagian cermin depan setiap kali kereta kami hendak keluar. Dan dia duduk di situ sampailah kami dah nak bergerak laju. Dia merenung wajah kami berdua dalam-dalam.

Apa kena si Salji ni? Zul pun ada nampak keadaan ulser Salji yang teruk dan bercadang nak bawa dia ke klinik Isninnya.

Isnin, sekali lagi waktu makan breakfast dia tak ada. Hujan lebat waktu itu. Kami pun keluar kerana ada urusan di pejabat pos. Kami tak syak apa-apa kerana selalu juga dia tak datang waktu makan. Menjelang jam 11 baharu sampai di rumah semula. Waktu itulah Zul nampak sesuatu. Nampak Salji terbaru kaku dan basah kuyup. Dia beritahu saya. Saya dah nak menangis.
Zul mendekat dan memberitahu, Salji mungkin dah tak ada...

Salji diangkat balik ke rumah. Waktu itu saya nampak perutnya bergerak. Salji hidup lagi. Kami rushing bawa ke klinik haiwan kerajaan. Tak ada apa yang dibuat di situ melainkan pegawai di situ beritahu Salji kekejangan kerana kesejukan dan suruh bawa balik, panaskan dia dan beri susu.

Saya tak puas hati dengan sekadar melakukan itu kerana Salji dah tak sedar. Saya nak selamatkan dia. Lalu kami ke klinik swasta. Tahu, kosnya pasti mahal tetapi saya tahu itu yang perlu dilakukan. Salji, dia kami pelihara sejak 2008 lagi. Sejak dia di dalam perut emaknya. Dia bersama kami selama 8 tahun ini. Dia sebahagian dari kami. Namanya Salji kerana kami melayukan perkataan Snow.

Kami bawa Salji ke klinik swasta. Di situ doktor segera memberi Salji drip walau dia beritahu keadaan Salji memang tenat. Saya ucapkan I love you pada Salji berkali-kali. Dia koma tetapi saya harap dia dengar. Saya memang menangis terus-terusan. Doktor beritahu, selain ulser yang teruk Salji mungkin ada sakit kuning... Ya Allah, kesiannya.

Kami mahu Salji masuk ward, dan dia ditinggalkan di situ. Sedih sangat rasanya. Hati mula teringat-ingat saat akhir Salji, memang sikapnya berubah. Malam, waktu nak tidur saya menangis lagi. Teringatkan dia.

Pagi 15hb pun tiba. Kami sudah berjanji untuk agihkan zakat pada pelajar susah KUIM. Ada sahabat yang mengirimnya. Sekitar jam 9 lebih pihak klinik menelefon, katanya Salji dah tak ada. Saya menangis kuat. Kami singgah juga di KUIM kerana tanggungjawab dan janji. Tangisan saya belum boleh berhenti.

Salji, kami kebumikan menjelang zohor. Allah pinjamkan dia 8 tahun kepada kami, kami pulangkan kembali kepadaNYA. Tiada lagi penghibur hati kami yang sangat dikasihi. Kata arwah bapak, kucing ni mereka selalu doakan kita. Selalu saya cakap pada Salji, Maya dan Kecik, doakan saya ya.

Farewell Salji...

 

 

 

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 18

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

”Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Sekiranya anak Adam memiliki satu lembah daripada harta, nescaya ia mahu yang kedua dan sekiranya ia mempunyai dua lembah nescaya ia mahu yang ketiga. Tidak akan memenuhi perut anak Adam melainkan tanah dan Allah sentiasa menerima taubat orang yang bertaubat."

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini241
mod_vvisit_counterSemalam456
mod_vvisit_counterMinggu ini2874
mod_vvisit_counterMinggu lepas2291
mod_vvisit_counterBulan ini9841
mod_vvisit_counterBulan Lepas5461
mod_vvisit_counterKeseluruhan642474

We have: 5 guests online
Your IP: 54.211.129.71
 , 
Today: Feb 24, 2017

Masa Itu Emas..