Jendela Kusyi Hirdan
Sedikit pun tak mengapa...
Kusyi Hirdan 24 Januari 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Tahun ini, saya mendapat hadiah harijadi yang sungguh bernilai. Yang sungguh bermakna.

Walau pada tarikh itu suami tercinta tiada di sisi, saya meraikannya dengan meriah. Saya meraikannya dengan menghantar sumbangan 100 unit dapur gas kepada mangsa banjir di Kuala Kangsar.

Sekitar 2 minggu saya dan sahabat Superfrends mengumpul dana bagi membeli 200 dapur gas. Kami dapat 100 unit sahaja dan kami sudah sangat bersyukur. Ia sumbangan kecil tetapi bermakna. Ia umpama hadiah harijadi bagi saya. Hadiah untuk diberikan kepada orang lain.

Di Kuala Kangsar kami dibantu sahabat-sahabat Superfrends, diketuai oleh Ain dan suaminya Monen. Monen ini sebenarnya orang kampung saya dan kami sebaya. Cuma kerana kami tidak bersekolah sama, kami tidaklah rakan sepermainan. Takdir menentukan saya bekerjasama dengan isterinya.

Mereka membawa seorang anak perempuan, Husna membantu kami pada hari pengagihan. Dan Husna ini memberitahu kakaknya membaca novel saya. Suatu perasaan yang menyentuh hati. Kerana dalam cerita lain, cerita tentang pengagihan sumbangan kepada mangsa banjir, ada sesuatu yang menyentuh tentang diri saya secara peribadi yakni novel saya.

 

Sebelum itu, beberapa hari sebelumnya, seorang lagi remaja yang keluarganya mendapat sumbangan dari dana Superfrends menelefon kami. Dia baharu sahaja melakukan pembedahan membuang ususnya. Hidayah namanya. Dia anak yatim. Ibunya menyara dia dan dua beradik yang lain dengan menjual kuih.

Sekarang Hidayah sedang di dalam proses pemulihan dari penyakit usus yang teruk. Dia memberitahu sudah membaca novel saya Mengapa Aku Jadi Pengetua. Katanya dia suka sangat novel itu. Suaranya teruja sewaktu mengungkapkannya. Saya sendiri excited sama. Terharu mendengar sebuah nada keikhlasan.

Berbalik pada cerita pengagihan dapur gas. Kami mengagihkan dapur gas di masjid Rizwaniah bersebelahan MCKK di Kuala Kangsar. Hati tu risau juga kerana kekurangan volunteer. Alhamdulillah semuanya berjalan sempurna. Kami tak meletak program kami itu sebagai besar. Ia sebuah program kecil sahaja. Wakil kami mengenal pasti mereka yang layak mendapat bantuan dapur baru, mereka datang dan kami serahkan. Simple saja majlisnya.

Beberapa nama yang tidak dapat hadir kerana masalah-masalah tersendiri, kami bersama Ain dan suaminya menghantar ke pusat sehenti berdekatan untuk diagihkan.

Bila melihat kesan musibah yang melanda mereka, baik di Perak, di Pantai Timur dan di mana-mana sahaja yang sedang berlaku, kami rasa sedih sangat. Bantuan kami pula sangat kecil. Itu yang terdaya. Kalau ada lebih, kami pasti mahu memberi lebih banyak lagi. Tetapi sekecil mana pun bantuan yang mampu kita berikan, kami pasti, ia sangat memberi makna.

Semoga Allah memberikan rezekiNya kepada kami untuk terus membantu mereka yang memerlukan.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Rindu...
Kusyi Hirdan 15 Januari 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Saya melihat banyak perkara dalam kehidupan seharian. Perkara yang dulunya saya fikir tidak mungkin saya lalui. Dahulu saya tak suka sangat suasana ini. Suasana yang memerlukan saya bersosial.

Kenapa? Mungkin ada kena mengena dengan bidang kerjaya saya. Bidang yang memerlukan saya perlu bertemu ramai orang. Bercakap dengan ramai orang. Berada bersama ramai orang.

Hakikatnya, saya seorang yang sangat privasi. Selain dari waktu kerja, balik ke rumah, saya hidup dalam kehidupan yang sendiri dan privasi. Tenang dan dunia yang saya cipta sendiri sejak kecil. Menulis.

Kemudian usia yang menginjak membuatkan hidup tenang dan dunia yang sunyi tertutup bukan lagi seratus peratus wajar. Saya mula sedar adanya tanggungjawab bermasyarakat. Tanggungjawab berjiran. Tanggungjawab membantu orang. Dan pelbagai lagi. Perlahan-lahan saya berubah.

Kemudian lahirlah Superfrends yang tidak memungkinkan saya kembali ke 'alam' lama saya.

Semalam sahaja, selepas terkejut dengan sambutan kelas iqra' anjuran Superfrends (kami beli kerusi 20 unit, anggar 10 orang akan datang, kalau 5 orang pun kami proceed tapi yang datang sudah hampir 60 orang. Alhamdulillah...), saya menyelesaikan beberapa kerja.

Beberapa kerja itu ialah kerja yang panjang, menjelang malam pun belum selesai lagi. Pak Aji Zul pernah kata, walaupun kami rasa seronok tinggal di kampung sekarang tetapi kesibukannya seakan berganda-ganda. Alhamdulillah, ia kesibukan yang bermakna. Kalau kerja, kerjalah. Kalau hal-hal Superfrends, begitulah.

Pak Aji Zul di Makkah sekarang, berumrah bersama grupnya. Saya pula masuk hari ketiga hati tu mulai sedih dan sayu kerana rindukannya. Walaupun sering ditinggalkan kerana begitulah kerjaya Pak Ajil tetapi saya tak pernah rasa biasa. Sebabnya, dunia kami sepanjang hidup bersama ini hanya berdua.

Kadang, walau tinggal serumah, kami dengan kerja masing-masing, tak bercakap banyak pun. Tapi masing-masing tahu dia ada. Ada untuk direnung dan berbalas senyum. Ada untuk mengadu. Ada untuk bertanya. Bila dia tiada, hati saya kosong. Sekarang dengan komunikasi internet yang semakin canggih, mudah sekali kami bersembang, berchatting, menghantar gambar, update terkini. Tapi tak sama.

Pak Aji memang selalu travel, ke mana sahaja pun saya akan rasa sunyi. Apatah lagi dia ke Makkah. Ramai yang kata kenapa saya tak ikut sekali. Hehehe... tak murah nak ikut sekali, kak. Kalau boleh memang nak ikuttt. Tapi saya pun tak berapa kuat lagi sebenarnya. Kalau saya pergi, susah pula Pak Aji menjaga saya sedangkan dia ada tanggungjawab terhadap grup.

InsyaAllah... lain kali.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Sembang sembang
Kusyi Hirdan 26 Disember 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Bila bersembang adik beradik, kami seronok kembali ke memori lama. Memori dulu-dulu. Ketika zaman kami kecil.

Bagaimana keadaan rumah kami, suasana sekitar rumah, apa yang ada ketika itu. Oh, rumah siapa yang masih ada dulu, dan sekarang sudah tiada. Di mana tempat kami bermain. Di mana tempat kami duduk melepak. Siapa yang ada waktu itu, siapa yang selalu ada. Dan siapa yang telah pergi meninggalkan kita.

Walaupun zaman kecil kami ada yang berbeza tahun, tetapi ia kenangan yang seronok diulang-ulang. Sedangkan waktu itu hidup memang tak senang. Dengan segala kesusahan dan warna warni kehidupan, bila ia dikenang, ia jadi pengisi masa yang sangat bermakna. Itulah maknanya hubungan kekeluargaan.

Orang lain mungkin rasa tidak begitu berminat, tetapi kami tak kisah pun. Kerana ia memori peribadi. Kalau ada ahli keluarga baru, contohnya ipar duai, anak buah dan cucu, boleh saja turut sama atau sekiranya mereka tak berminat pun tidak mengapa. :)

Saya sendiri tak kisah pun kalau Zul bersama ahli keluarga atau kawan-kawan sekampungnya bercerita tentang memori kampung mereka. Saya suka dengar walau selalunya tak faham. Mereka akan cerita, di mana dahulunya hutan, yang mana sekarang sudah terang dan menjadi tempat penginapan. Di mana tempat selalu mencari daun tapai. Siapa orang itu, siapa orang ini. Dan selalunya ia dipenuhi dengan gelak ketawa dalam mengenang memori itu.

Kakak saya Ku Matun juga turut mengingati bagaimana keadaan kenduri perkahwinan zamannya, iaitu lebih kurang 50 tahun dulu. Waktu itu walau ada majlis persandingan tetapi jamuan yang ada hanya sesuatu yang di panggil minum teh.

Hhhmmm.... agak English sebenarnya kalau di terjemahkan dalam budaya Inggeris. Minum teh - Tea. Kalau orang putih mereka jemput kita datang ke rumahnya 'for a tea', mereka tidaklah menghidangkan hidangan berat. Yang dihidangkan ialah teh dan sedikit kuih muih.

Ku Matun masih mengingati majlis perkahwinan ibu saudara kami arwah Raja Faizah yang kami panggil Wan Nyah. Dia mengingati betapa cantiknya Wan Nyah.

"Zaman dulu, kenduri kahwin memang jarang sekali jamu nasi. Tetamu dijamukan dengan 'minum teh'. Tapi itu pun cukup meriah. Menunya mungkin bihun goreng dan dua tiga jenis kuih."

Zaman Ku Matun tentu sahaja sudah berbeza dengan zaman yang saya ingati. Zaman saya kalau kenduri kahwin mesti jamunya nasi dan lauk pauk glemer. Ada nasi minyak. Kalau hidangan teh itu selalunya untuk orang bertunang.

Apabila saya berkahwin dengan orang Melaka. Memang jarang sekali ada 'minum teh' dalam sebarang jamuan mereka. Sepanjang masa mesti nasi. Oh, ada. Kalau tak silap saya, dulu kalau pergi rumah orang berinai, makanannya sedikit ringan seperti bihun goreng dan kuih. Tetapi sekarang, baru-baru ini ke rumah saudara adik ipar, malam berinai pun sudah dihidang nasi.

Sebenarnya seronok bercerita tentang peristiwa-peristiwa lama. Hal kenduri kendara, hal adat pertunangan, hantaran dan macam-macam lagi. Lain negeri, lain pula ceritanya.

Cuma... saya tidak begitu gemar lagu dipasang begitu kuat di kenduri kendara. Kalau boleh sederhana. Sebab waktu kenduri kendara, kita baru berjumpa saudara mara dan nak bersembang bertanya khabar. Payah rasanya kena menjerit-jerit bersembang. :) Secara peribadi, bagi saya kalau hendak memasang lagu, biarlah ia lagu nasyid. Itu pilihan saya lah.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Melalui tahun baru 2015...
Kusyi Hirdan 07 Januari 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Sudah 7 hari kita di tahun 2015. Saya dan Zul menyaksikan tahun beralih nombor dari 14 ke 15 di Langkawi. Selepas berjalan di pasar malam berdekatan Pekan Rabu, kami makan malam di sebuah food court. Ada saya mendengar orang mengucapkan selamat tahun baru sesama rakan. Itulah suasana tahun baru yang biasa kita lalui setiap tahun. Suasana yang biasa dan jarang berubah. Miss J ada menulis di FBnya, tentang tahun baru 2014 yang lalu. Waktu itu dia bersama-sama kami di Krabi, Thailand. Waktu itu kami melalui sebuah adventure :) dan menjelang tengah malam kamu sudah terlalu penat dan tidur sahaja. Ada juga mendengar mercun dari kejauhan tapi setakat itu sahajalah.

Tahun ini di Langkawi kami tidak pasti ada atau tidak sambutan apa-apa pun. Dengan keadaan negara yang dilanda bencana banjir, banyak negeri yang menyuruh rakyat mereka tidak berseronok menyambut tahun baru yang membazir itu. Malam tahun baru kami di Langkawi berlalu begitu sahaja. Kami tidur seperti malam-malam biasa.

Adapun kami ke Langkawi bukanlah kerana bercuti atau apa ke, kami ke Utara kerana ada sesi ziarah dan tugasan Superfrends. Turun ke Langkawi sekejap kerana urusan kerja pula. Serampang dua mata.

Saya sebenarnya tidak begitu ada hati bergembira menyambut 2015... Mungkin kerana 2014 begitu banyak tragedi yang menimpa negara kita. :(

Tragedi kesedihan sehinggalah ke akhir-akhirnya apabila penerbangan Airasia Indonesia pula terhempas. Walau hanya ada seorang sahaja penumpang Malaysia namun tragedi itu tetap terkesan di hati. Sangat terkesan. Begitu juga banjir besar yang melanda. Kampung saya Kuala Kangsar pun terkena sama.

Banyak lagi yang berlaku pada 2014 yang agak sukar dilupakan begitu sahaja. Namun saya mencuba.

Saya mengaku, walaupun 2014 sepatutnya aktiviti Superfrends tidak 'seberapa' tetapi sebenarnya ia 'penuh' juga. Cabarannya? Oh, tak usah dicakaplah. Memang banyak dan sungguh menduga. Namun setiap kali ia terjadi, ia diatasi dengan pertolongan Allah SWT.

Superfrends mengajar dan mendidik saya supaya kebergantungan secara muklak harus diletakkan kepada Allah sahaja. Kerana Allah jua yang terbaik dan paling sempurna.

Tahun 2014 juga membawa saya dan Zul selama hampir dua tahun di Melaka ini. Cepatnya masa berlalu. Kadang-kadang saya merenung masa lampau. Tidak pernah saya terfikir yang suatu hari nanti, di alam lampau saya, yang saya akan tinggal di Melaka. Mungkin saya ada mengangankan untuk tinggal tetap di KL, itu ada kot, tapi tidak sesekali di Melaka walaupun selepas saya berkahwin dengan orang Melaka. Selama lebih 20 tahun menjadi orang KL, setelah kini saya settled down di Melaka, saya dan Zul selalu mengungkapkan, kenapalah dari dulu lagi kami tidak tinggal di kampung? Kenapa kami membiarkan diri stress di bandaraya? Tapi itulah... takdir berkehendak begitu.

Takdir Allah tiada siapa yang tahu. Pernah saya fikir saya tidak mungkin dapat menyesuaikan diri dengan suasana dan budaya Melaka. Betul pun. Jujurnya ia tidak mudah. Tapi saya survive. :) Saya tak begitu memaksa diri menyesuaikan diri dengan budaya dan suasana orang kerana selepas beberapa tahun, orang pula harus sesuaikan diri dengan keadaan saya. Kalau mereka rasa tak ok dan tak mahu, itu bukan masalah saya lagi. Ini membuatkan saya tak tertekan atau rasa perlu terlalu memikirkan orang. Buat apa? Buat tension je :)

Saya pasti sebagaimana cepatnya 2014 berlalu meninggalkan kita begitu juga 2015 nanti. Pengisiannya, kitalah yang harus bijak. Bijak mengisi dengan perkara berfaedah dan berguna. Kita semakin matang. Kalau nak terus jadi budak-budak dan membuat dosa, sendiri tanggunglah.

Jumpa lagi.

 

 

 
Wan, bonda kami, sang permaisuri balu....
Kusyi Hirdan 23 Disember 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Permaisuri balu, bonda saya yang kami anak-anaknya memanggil 'Wan' dalam keadaan uzur sekarang. Saya dan Zul berulang-alik ke KL menjenguknya. Yalah, kami tinggal di Melaka...

Sekarang Permaisuri Balu tinggal bersama kakak sulung di Kepong. Keadaan Wan yang uzur membuatkan kesemua anak-anaknya terkesan. Semua susah hati dan sering menjenguknya. Wan bertuah kerana kasih sayang kami adik beradik terhadapnya sentiasa menggunung tinggi. Dulu anak Wan ada 10 orang tetapi kini tinggal 7 orang sahaja. Tiga anak lelaki Wan telah pergi mengadap Yang Maha Esa, mendahului kami semua.

Wan saya ini umurnya 83 tahun menjelang tahun 2015 yang tidak lama kita lalui. Walaupun begitu, dalam usia yang begitu sekiranya dibandingkan dengan kebanyakan orang yang sebayanya, Wan sebenarnya lebih bernasib baik kerana dia sihat. Dia tidak ada penyakit seperti darah tinggi, kencing manis dan lain-lain. Yang ada pada Wan ialah sakit tua biasa, sesuai usia tuanya. Kalau di bandingkan dengan saya dan Zul, rasanya kami lebih teruk sakit lutut berbanding Wan.

Wan... bagi yang mengikuti blog saya sejak dulu, pasti biasa membaca tentang Permaisuri Balu ini. Saya pun sebenarnya tak menyangka yang blog ini mempopularkan beberapa ahli keluarga saya hehehe... Antaranya Miss J dan Bahiyah. Mungkin sebab seringnya saya mentioned tentang mereka membuatkan ada pembaca yang turut seperti mengenali mereka.

Begitu juga Permaisuri Balu. Saya pasti banyak kali saya menulis tentangnya di blog saya. Tapi, biarlah saya menulis lagi.

Wan, bonda saya ini, hidupnya penuh ranjau sejak usianya kecil lagi. Ketika usianya 11 tahun, bondanya meninggal dunia. Dan kerana menjadi anak sulung waktu itu, dia bertanggungjawab kepada 5 orang adik-adiknya. Bayangkan anak kecil di usia itu... Bertanggungjawab kepada 5 orang adik. Bila mengenangkan keadaan itu saya rasa sedih. Bagaimana agaknya kehidupan sehari-hari yang Wan lalui.

Bagaimana zaman kanak-kanaknya? Bagaimana kesukaran hidupnya? Siapakah menjadi tempatnya mengadu?

Semua itu sekiranya dikenang, boleh membuatkan hati ini sangat sedih jadinya. Sangat sedih...

Ketika Miss J datang ke rumah saya beberapa bulan lepas, dia berpeluang bertemu Amira. Amira ini anak sahabat saya Saadiah Hashim. Saadiah sudah meninggal dunia begitu juga suaminya menjadikan Amira dan dua adiknya anak yatim piatu. Miss J tahu tentang kisah menyayat hati yang dilalui Amira yang berumur 21 tahun itu.

Melihat Amira dari jauh yang sedang menjaga adiknya, Miss J bersuara, "Bayangkan wan kita dulu macam mana. Amira ini ditinggalkan bersama dua adiknya, seorang dewasa dah, dah 19 dan seorang lagi 7 tahun. Wan kita dulu, dia baharu 11 tahun dan ditinggalkan bersama 5 orang adik yang kecil-kecil..."

Waktu itu walau mata saya sedang memandang Amira tetapi fikiran saya melayang kepada apa yang dilalui Wan...

Hhhmmm.... boleh bayangkan?

Ok. Wan boleh menulis dan membaca dalam bahasa Jawi. Tetapi bahasa roman kita ini Wan tak tahu. Namun, semangat mahu menuntut ilmu tidak hilang dari diri Wan. Kalau nak tahu, arwah abang sulung adalah orang yang bertanggungjawab mengajar Wan membaca. Sejak itu Wan rajin membaca buku cerita dan juga suratkhabar. Tetapi Wan tidak boleh menulis.

Terfikir juga saya, bagaimana agaknya arwah abang sulung saya itu mengajar ibunya sendiri membaca? Bagaimana suasananya. Ini membuktikan Wan mempunyai kebijaksanaan dan dia berjaya belajar membaca walau tidak mempelajarinya di sekolah.

Wan juga seingat saya pandai memasak. Zaman dulu kalau kuih muih mana ada nak beli di kedai. Semua buat sendiri. Dia boleh menjahit. Dulu bantal semua kita buat sendiri. Masuk kekabu dan jadikan bantal. Kalau dapat bantal baru memang seronok.

Saya pun dah tak ingat macam mana proses ambik kekabu tu semua. Saya cuma ingat, saya dan abang diberi bantal baru dan kami seronok sangat. Mungkin Miss J boleh refresh kan... Kekabu tu kita dapat dari mana ya? Ambil dari pokok ke kita beli?

Pernah orang mencadangkan saya menulis biografi tentang Wan. Sebab siapa yang lebih bagus menulis tentangnya melainkan anaknya sendiri. Tetapi bila saya bermula mendapatkan fakta tentang perjalanan hidup Wan, ia sangat sedih. Sedih menulis tentang cerita orang lain tidak sama seperti menulis kesedihan cerita ibu kita sendiri. Itu yang saya rasa.

Lantas saya tidak jadi menulis tentangnya. Saya tidak punya kekuatan. Cerita Wan memang sangat panjang... Dan di usia begini, Wan sudah melalui begitu banyak warna warni kehidupan.

Saya bermohon, doakan, doakan wan, my mum, atau lebih dikenali sebagai Permaisuri Balu, kembali sihat dan Allah permudahkan penyembuhannya. Terima kasih kepada ahli keluarga saya terutama kakak-kakak saya yang menjaga wan sepanjang masa. Allah juga membalasnya.

Semalam, sebelum pulang, saya mencium Wan beberapa kali. Dia juga mencium saya beberapa kali. Wajah tua Wan merenung saya sayu. Bila nak datang lagi? Itu tanyanya setiap kali anak-anaknya mahu pulang. InsyaAllah, selepas selesaikan hal-hal di sini, kami akan ke KL lagi... InsyaAllah.

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

.

.

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 7

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya::” Janganlah salah seorang daripada kamu berpeluk tubuh dalam keadaan seseorang itu dibelasah secara zalim, kerana laknat akan turun ke atas orang yang menyaksikan ketika mereka tidak mempertahankannya.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini84
mod_vvisit_counterSemalam237
mod_vvisit_counterMinggu ini627
mod_vvisit_counterMinggu lepas1560
mod_vvisit_counterBulan ini7128
mod_vvisit_counterBulan Lepas8642
mod_vvisit_counterKeseluruhan266892

We have: 8 guests online
Your IP: 54.145.158.70
 , 
Today: Jan 27, 2015

Masa Itu Emas..