Jendela Kusyi Hirdan
Sembang sembang
Kusyi Hirdan 26 Disember 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Bila bersembang adik beradik, kami seronok kembali ke memori lama. Memori dulu-dulu. Ketika zaman kami kecil.

Bagaimana keadaan rumah kami, suasana sekitar rumah, apa yang ada ketika itu. Oh, rumah siapa yang masih ada dulu, dan sekarang sudah tiada. Di mana tempat kami bermain. Di mana tempat kami duduk melepak. Siapa yang ada waktu itu, siapa yang selalu ada. Dan siapa yang telah pergi meninggalkan kita.

Walaupun zaman kecil kami ada yang berbeza tahun, tetapi ia kenangan yang seronok diulang-ulang. Sedangkan waktu itu hidup memang tak senang. Dengan segala kesusahan dan warna warni kehidupan, bila ia dikenang, ia jadi pengisi masa yang sangat bermakna. Itulah maknanya hubungan kekeluargaan.

Orang lain mungkin rasa tidak begitu berminat, tetapi kami tak kisah pun. Kerana ia memori peribadi. Kalau ada ahli keluarga baru, contohnya ipar duai, anak buah dan cucu, boleh saja turut sama atau sekiranya mereka tak berminat pun tidak mengapa. :)

Saya sendiri tak kisah pun kalau Zul bersama ahli keluarga atau kawan-kawan sekampungnya bercerita tentang memori kampung mereka. Saya suka dengar walau selalunya tak faham. Mereka akan cerita, di mana dahulunya hutan, yang mana sekarang sudah terang dan menjadi tempat penginapan. Di mana tempat selalu mencari daun tapai. Siapa orang itu, siapa orang ini. Dan selalunya ia dipenuhi dengan gelak ketawa dalam mengenang memori itu.

Kakak saya Ku Matun juga turut mengingati bagaimana keadaan kenduri perkahwinan zamannya, iaitu lebih kurang 50 tahun dulu. Waktu itu walau ada majlis persandingan tetapi jamuan yang ada hanya sesuatu yang di panggil minum teh.

Hhhmmm.... agak English sebenarnya kalau di terjemahkan dalam budaya Inggeris. Minum teh - Tea. Kalau orang putih mereka jemput kita datang ke rumahnya 'for a tea', mereka tidaklah menghidangkan hidangan berat. Yang dihidangkan ialah teh dan sedikit kuih muih.

Ku Matun masih mengingati majlis perkahwinan ibu saudara kami arwah Raja Faizah yang kami panggil Wan Nyah. Dia mengingati betapa cantiknya Wan Nyah.

"Zaman dulu, kenduri kahwin memang jarang sekali jamu nasi. Tetamu dijamukan dengan 'minum teh'. Tapi itu pun cukup meriah. Menunya mungkin bihun goreng dan dua tiga jenis kuih."

Zaman Ku Matun tentu sahaja sudah berbeza dengan zaman yang saya ingati. Zaman saya kalau kenduri kahwin mesti jamunya nasi dan lauk pauk glemer. Ada nasi minyak. Kalau hidangan teh itu selalunya untuk orang bertunang.

Apabila saya berkahwin dengan orang Melaka. Memang jarang sekali ada 'minum teh' dalam sebarang jamuan mereka. Sepanjang masa mesti nasi. Oh, ada. Kalau tak silap saya, dulu kalau pergi rumah orang berinai, makanannya sedikit ringan seperti bihun goreng dan kuih. Tetapi sekarang, baru-baru ini ke rumah saudara adik ipar, malam berinai pun sudah dihidang nasi.

Sebenarnya seronok bercerita tentang peristiwa-peristiwa lama. Hal kenduri kendara, hal adat pertunangan, hantaran dan macam-macam lagi. Lain negeri, lain pula ceritanya.

Cuma... saya tidak begitu gemar lagu dipasang begitu kuat di kenduri kendara. Kalau boleh sederhana. Sebab waktu kenduri kendara, kita baru berjumpa saudara mara dan nak bersembang bertanya khabar. Payah rasanya kena menjerit-jerit bersembang. :) Secara peribadi, bagi saya kalau hendak memasang lagu, biarlah ia lagu nasyid. Itu pilihan saya lah.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Wan, bonda kami, sang permaisuri balu....
Kusyi Hirdan 23 Disember 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Permaisuri balu, bonda saya yang kami anak-anaknya memanggil 'Wan' dalam keadaan uzur sekarang. Saya dan Zul berulang-alik ke KL menjenguknya. Yalah, kami tinggal di Melaka...

Sekarang Permaisuri Balu tinggal bersama kakak sulung di Kepong. Keadaan Wan yang uzur membuatkan kesemua anak-anaknya terkesan. Semua susah hati dan sering menjenguknya. Wan bertuah kerana kasih sayang kami adik beradik terhadapnya sentiasa menggunung tinggi. Dulu anak Wan ada 10 orang tetapi kini tinggal 7 orang sahaja. Tiga anak lelaki Wan telah pergi mengadap Yang Maha Esa, mendahului kami semua.

Wan saya ini umurnya 83 tahun menjelang tahun 2015 yang tidak lama kita lalui. Walaupun begitu, dalam usia yang begitu sekiranya dibandingkan dengan kebanyakan orang yang sebayanya, Wan sebenarnya lebih bernasib baik kerana dia sihat. Dia tidak ada penyakit seperti darah tinggi, kencing manis dan lain-lain. Yang ada pada Wan ialah sakit tua biasa, sesuai usia tuanya. Kalau di bandingkan dengan saya dan Zul, rasanya kami lebih teruk sakit lutut berbanding Wan.

Wan... bagi yang mengikuti blog saya sejak dulu, pasti biasa membaca tentang Permaisuri Balu ini. Saya pun sebenarnya tak menyangka yang blog ini mempopularkan beberapa ahli keluarga saya hehehe... Antaranya Miss J dan Bahiyah. Mungkin sebab seringnya saya mentioned tentang mereka membuatkan ada pembaca yang turut seperti mengenali mereka.

Begitu juga Permaisuri Balu. Saya pasti banyak kali saya menulis tentangnya di blog saya. Tapi, biarlah saya menulis lagi.

Wan, bonda saya ini, hidupnya penuh ranjau sejak usianya kecil lagi. Ketika usianya 11 tahun, bondanya meninggal dunia. Dan kerana menjadi anak sulung waktu itu, dia bertanggungjawab kepada 5 orang adik-adiknya. Bayangkan anak kecil di usia itu... Bertanggungjawab kepada 5 orang adik. Bila mengenangkan keadaan itu saya rasa sedih. Bagaimana agaknya kehidupan sehari-hari yang Wan lalui.

Bagaimana zaman kanak-kanaknya? Bagaimana kesukaran hidupnya? Siapakah menjadi tempatnya mengadu?

Semua itu sekiranya dikenang, boleh membuatkan hati ini sangat sedih jadinya. Sangat sedih...

Ketika Miss J datang ke rumah saya beberapa bulan lepas, dia berpeluang bertemu Amira. Amira ini anak sahabat saya Saadiah Hashim. Saadiah sudah meninggal dunia begitu juga suaminya menjadikan Amira dan dua adiknya anak yatim piatu. Miss J tahu tentang kisah menyayat hati yang dilalui Amira yang berumur 21 tahun itu.

Melihat Amira dari jauh yang sedang menjaga adiknya, Miss J bersuara, "Bayangkan wan kita dulu macam mana. Amira ini ditinggalkan bersama dua adiknya, seorang dewasa dah, dah 19 dan seorang lagi 7 tahun. Wan kita dulu, dia baharu 11 tahun dan ditinggalkan bersama 5 orang adik yang kecil-kecil..."

Waktu itu walau mata saya sedang memandang Amira tetapi fikiran saya melayang kepada apa yang dilalui Wan...

Hhhmmm.... boleh bayangkan?

Ok. Wan boleh menulis dan membaca dalam bahasa Jawi. Tetapi bahasa roman kita ini Wan tak tahu. Namun, semangat mahu menuntut ilmu tidak hilang dari diri Wan. Kalau nak tahu, arwah abang sulung adalah orang yang bertanggungjawab mengajar Wan membaca. Sejak itu Wan rajin membaca buku cerita dan juga suratkhabar. Tetapi Wan tidak boleh menulis.

Terfikir juga saya, bagaimana agaknya arwah abang sulung saya itu mengajar ibunya sendiri membaca? Bagaimana suasananya. Ini membuktikan Wan mempunyai kebijaksanaan dan dia berjaya belajar membaca walau tidak mempelajarinya di sekolah.

Wan juga seingat saya pandai memasak. Zaman dulu kalau kuih muih mana ada nak beli di kedai. Semua buat sendiri. Dia boleh menjahit. Dulu bantal semua kita buat sendiri. Masuk kekabu dan jadikan bantal. Kalau dapat bantal baru memang seronok.

Saya pun dah tak ingat macam mana proses ambik kekabu tu semua. Saya cuma ingat, saya dan abang diberi bantal baru dan kami seronok sangat. Mungkin Miss J boleh refresh kan... Kekabu tu kita dapat dari mana ya? Ambil dari pokok ke kita beli?

Pernah orang mencadangkan saya menulis biografi tentang Wan. Sebab siapa yang lebih bagus menulis tentangnya melainkan anaknya sendiri. Tetapi bila saya bermula mendapatkan fakta tentang perjalanan hidup Wan, ia sangat sedih. Sedih menulis tentang cerita orang lain tidak sama seperti menulis kesedihan cerita ibu kita sendiri. Itu yang saya rasa.

Lantas saya tidak jadi menulis tentangnya. Saya tidak punya kekuatan. Cerita Wan memang sangat panjang... Dan di usia begini, Wan sudah melalui begitu banyak warna warni kehidupan.

Saya bermohon, doakan, doakan wan, my mum, atau lebih dikenali sebagai Permaisuri Balu, kembali sihat dan Allah permudahkan penyembuhannya. Terima kasih kepada ahli keluarga saya terutama kakak-kakak saya yang menjaga wan sepanjang masa. Allah juga membalasnya.

Semalam, sebelum pulang, saya mencium Wan beberapa kali. Dia juga mencium saya beberapa kali. Wajah tua Wan merenung saya sayu. Bila nak datang lagi? Itu tanyanya setiap kali anak-anaknya mahu pulang. InsyaAllah, selepas selesaikan hal-hal di sini, kami akan ke KL lagi... InsyaAllah.

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

.

.

 
3 cerita
Kusyi Hirdan 16 November 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Banyak yang hendak saya tulis. Ada tiga cerita. Jadi posting kali ini agak panjang ya. :)

Cerita pertama tentang sesuatu yang terasa di hati. Kisahnya, apabila kita terlalu menjaga hati orang, biasanya orang mula memijak kita. Begitu juga bila kita tak mahu menyusahkan orang, entah mengapa kemudiannya, orang itu buat kita rasa macam tak penting baginya. Confuse kan?

Oh, sebenarnya semua itu mainan hati yang menganggu. Mengganggu persahabatan dan persaudaraan. Sebab itu adanya perumpamaan 'buat baik berpada-pada'.

Okey, saya sedang mengeluh sekarang. Mengeluh kerana kelemahan diri sendiri. Saya tak boleh nak buat baik berpada-pada. Selalunya saya antara yang sangat bersungguh-sungguh dalam persahabatan begitu juga persaudaraan. Yang terjadi selalunya ialah saya akan 'dipijak' kemudiannya. Baik bab persahabatan mahu pun persaudaraan. Bila kita terlalu baik, kita dipijak pula. Hah, itulah yang sering terjadi. Tetapi biasanya kelemahan adalah dari diri sendiri. Buat apa menyalahkan orang sedangkan diri sendiri pun tak sempurna.

Mungkin kerana usia sudah meningkat kita mudah terasa hati kot.

Okey, menuju cerita kedua pulak. Saya suka pada amalan begini. Bila kita mengajak orang makan di rumah kita, kita tanya apa yang dia makan dan apa yang dia tak boleh makan. Paling penting ialah apa yang dia tak boleh makan kerana sesuatu penyakit dan tak suka makan kerana memang tak boleh makan. Zul contohnya tak makan ikan besar dan ikan sungai. Jadi, kalau kami makan beramai-ramai, atau ada orang nak belanja makan, saya akan minta supaya satu lauk untuk Zul di order. Seperti ayam dan udang.

Bukankah begitu lebih baik.

Kadang tu bila mengajak orang datang rumah, saya akan masakkan beberapa pilihan. Biar ada satu menu yang boleh dimakannya. Ada orang tak makan ayam, tak makan daging, dan macam-macam lagi yang dia tak makan. Jadi kerana kita nak dia datang makan di rumah kita, kita tanya apa yang dia boleh makan. Kalau dia kata dia boleh makan pizza seafood, jadi kita order itu untuknya.

Bila kita mengajak orang makan, adalah penting kita tahu apa yang orang itu tak boleh makan dan tak suka makan. Bukan apa yang kita suka makan. Sebab kita nak menjamu orang.

Pada majlis hari raya, ada seorang tetamu kami hanya makan lauk ayam dan telur. Jadi untuk dia kami sediakan sikit menu itu. Kami mahu dia makan.

Cerita ketiga. Minggu sudah, saya dan Superfrends Melaka menghantar KFC ke beberapa rumah yang kami pilih dalam misi memberi sedikit keceriaan. Kerana Zul sibuk, saya mendapat pertolongan Humairak, Superfrends Melaka. Misi memberikan sedikit keceriaan ini sudah beberapa kali kami adakan.  Kali ini kami pergi berlima.

Kami bermula dengan membeli KFC dulu dan kemudiannya masuk kampung menghantarnya. Ziarah bertanya khabar dan bersenda gurau. MasyaAllah, seronok sekali rasanya. Walau apa yang kami buat itu kecil sahaja tetapi kesannya pada hati sangat besar. Pada satu keluarga ini kami bagi bantal juga.

Bila kita mahu menceriakan orang, sebenarnya hati kitalah yang paling ceria, betulkan?

InsyaAllah, ada rezeki kami akan membuat program sama lagi. Doakan ya.

 

 

 

 

 
Dosa orang?
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

 

Mengingati dosa sendiri dan insaf. Itu sepatutnya jalan seiring.

Bila insaf kita mahu menjadi lebih baik. Berusaha ke arah itu.

Berusaha berubah.

Berusaha memperbaiki diri.

Tetapi masih ada manusia yang masanya masih lagi diisi dengan mencari kesalahan orang lain, mengintai hidup orang lain, bersangka buruk pada orang lain dan kemudiannya lupa tentang diri sendiri... Diri yang serba kekurangan dan banyak dosa. Sedangkan kita semua tidak punya banyak masa.

Salam pagi Isnin.

 
Empat hari di Chiang Mai
Kusyi Hirdan 06 November 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Saya tidak pernah menyangka akan ke Chiang Mai, Thailand.

Chiang Mai terletak di Utara Thailand. Perjalanan ke sana menaiki kapalterbang mengambil masa agak lama, 2 jam 45 minit. Ia agak jauh dari Malaysia berbanding Krabi dan Phuket yang lebih dekat.

Thailand bukanlah asing bagi kami di Malaysia. Ia negara jiran terdekat. Sebab itu saya sudah menjejakkan kaki di beberapa buah negerinya seperti Krabi, Phuket, Hatyai, Satun dan Bangkok.

Sebenarnya saya agak takut hendak ke Chiang Mai. Bagi yang tahu tentang keadaan saya tentu memahami keadaan ini. Saya mengalami perubahan semenjak empat atau lima tahun kebelakangan ini. Perkara yang biasa saya boleh lakukan kini menjadi tidak biasa lagi.

Namun, Zul berjaya juga membawa saya ke Chiang Mai dan saya kuatkan diri walau sebenarnya rasa takut tetap mengganggu. Saya melawan sehingga berjaya, Alhamdulillah.

Saya bersyukur kerana saya pergi ke Chiang Mai. Kami berdua dapat mempelajari banyak perkara di sana. Sebaik tiba, kerana kepenatan masih berbaki selepas menganjurkan program Back To School Superfrends, saya menghabiskan masa dengan tidur sementara Zul dah memulakan mesyuaratnya dengan ejen pelancongan di sana.

Segar sedikit badan bila dapat tidur dan saya mencadangkan supaya kami menyewa motosikal bagi memudahkan pergerakan. Memang ia berbaloi.

Kami tiba hari Ahad dan kelihatannya Chiang Mai agak sepi. Eh, takkanlah Chiang Mai sunyi? Menurut kata ejen bernama Dare, di Chiang Mai, Ahad bersuasana sunyi kerana hari itu kebanyakan mereka menghabiskan masa bersama keluarga. Memang betul pun. Jalanraya pun lengang. Pasar malam yang terkenal dan biasanya menjadi tumpuan juga kosong suasananya.

Bila tiba Isnin, saya dapat lihat perubahan ketara, Chiang Mai berubah sibuk dan sesak. Berbeza 360 darjah berbanding Ahad. Nasib baik kami tidak menyewa kereta. Kereta akan menghadkan pergerakan. Dengan motosikal, kami lebih bebas ke sana ke mari dan tidak risau tersalah jalan :) .

Kami tinggal di 3 hotel berbeza untuk empat hari kunjungan ini. Memang begitu cara Zul mendapatkan feelnya sebelum membawa grup ke sana. Dapat juga menjejak tiga masjid dan kedai makan halal. Seronok dapat lakukan semua itu dan mendapat pengalaman baru.

Kami dapat juga melawat Tiger Kingdom yang popular di Chiang Mai dan juga perkampungan Long Neck Tribe.

Chiang Mai mengingatkan saya kepada Bali. Suasana banyak tokong, malam yang penuh kelab-kelab nyanyian, pusat urutan yang tersangat banyak dan keadaan persekitarannya. Chiang Mai bagaikan ada menyimpan sebuah misteri. Misteri yang perlu diterokai.

Ada rezeki saya mahu berkunjung ke Chiang Mai lagi. Explorasi kami belum berakhir. Badan yang keletihan membuatkan langkah tidak begitu panjang. Hari ketiga di Chiang Mai saya demam. Kalau tak demam, mahu lagi jauh kami menjelajah.

InsyaAllah akan bertemu Chiang Mai lagi. Saya dan Zul belum bertemu tom yam yang sedap sesedap di Satun. Jadi akan terus mencari...

 

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 6

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Daripada Abu Hurairah r.a, daripada Nabi SAW bersabda maksudnya: ”Sesiapa yang melepaskan sesuatu kesusahan seorang mukmin dari kesusahan-kesusahan dunia Allah akan melepaskan darinya satu kesusahan dari kesusahan hari Akhirat dan sesiapa melapangkan seorang yang berada di dalam kesempitan Allah akan melapangkan untuknya di dunia dan di akhirat dan sesiapa yang menutup keburukan saudaranya maka Allah akan menutup keburukannya di dunia dan akhirat dan Allah pasti menolong hamba-Nya selagi mana hambanya menolong saudaranya. Dan sesiapa mengikuti satu jalan untuk mencari ilmu Allah akan memudahkan untuknya jalan ke syurga. Tidak berkumpul satu kaum di dalam rumah dari rumah-rumah Allah dan saling belajar dan mengajar antara satu sama lain melainkan turunlah ketenangan atas mereka, rahmat meliputi mereka, para malaikat mengerumuni mereka dan Allah akan menyebut (nama-nama) mereka di sisi-Nya. Dan sesiapa yang kurang amalannya maka nasab (keturunannya) tidak akan dapat menyempurnakannya.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini109
mod_vvisit_counterSemalam231
mod_vvisit_counterMinggu ini340
mod_vvisit_counterMinggu lepas1844
mod_vvisit_counterBulan ini8017
mod_vvisit_counterBulan Lepas60072
mod_vvisit_counterKeseluruhan259139

We have: 2 guests online
Your IP: 54.166.122.65
 , 
Today: Dis 29, 2014

Masa Itu Emas..