Jendela Kusyi Hirdan
Hormatilah majlis...
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita....

Sejak beberapa hari ini, heboh di media sosial dan akhbar negara, menjadi cakap-cakap dan sembang-sembang di mana sahaja, tentang bagaimana seorang pelajar di majlis konvokesyennya, telah berselfie waktu menerima skroll... Konvokesyen. Ia acara yang sangat berprestij dan formal.

Ada yang rasa perkara ini kejadian kelakar... Bagi saya, ia sangat tidak beradab.

Hormatilah majlis. Jangan merosakkan majlis orang. Kalau rasa tak boleh ikut, jangan pergi.
Kadang-kala, ada yang marah apabila jemputan mengatakan boleh datang berdua sahaja, mereka marah sebab nak bawak anak-anak, tak boleh bawa seisi rumah. Tak boleh bawak bibik. Sedangkan itu syarat jemputan. Tak boleh ikut, jangan pergi.

Kita kena faham, mengapa setiap sesuatu itu dibuat. Mestilah ada sebabnya. Misalnya majlis yang tak sesuai membawa anak-anak kecil, walaupun anak kita itu sangat comel dan cute, kita tetap tak boleh bawak.

Kemudian, kenapa sesuatu majlis itu mengehadkan jemputan. Ia sebenarnya kerana ia melibatkan kos terutama sekiranya majlis di adakan di hotel. Di hotel, jemputan di charge sekepala dan ia memang mahal. Jadi, fahamilah. Mungkin kemampuan tuan rumah setakat itu, kenalah faham.

Kalau rasa tak faham, jangan pergi.

Beberapa kali saya pernah menulis di FB tentang adab menghadiri majlis, walau majlis itu di buat di rumah kampung sahaja. Itu tidak bermakna kita boleh berpakaian sesuka hati.

Saya sebenarnya lebih meletak perkara ini kepada cara seseorang itu dibesarkan.
Ada ibu bapa tak kisah bila anak gadisnya pakai baby T dan legging, mengikutnya ke rumah kenduri kendara. Dengan alasan, anaknya itu tak sempat salin pakaian, dia pula perlukan driver untuk menghantarnya ke majlis itu. Lama kelamaan, ia jadi kebiasaan. Tidak ada rasa malu apabila berpakaian tidak sesuai ke kenduri kendara. Sebab ia menjadi perkara yang sudah terbiasa...

Itu majlis di rumah kampung... Saya pernah menghadiri majlis formal yang tetamunya menteri besar dan pemangku sultan. Ia majlis merai sasterawan negara. Ada beberapa anak muda ini yang datang dengan jeans. Rasa nak marah tengok keadaan ini. Tidakkah rasa malu? Bukanlah kita minta dia pakai black tie bagai, hanya baju yang proper. Baju batik yang paling mudah untuk lelaki kalau tidak mahu berbaju melayu. Atau pakai sahaja kemeja, masuk ke dalam. Biar smart. Jeans? Strictly NO!

Ingat lagi, Tuanku Soraya Halim pernah menjemput Superfrends ke majlis anjuran baginda yang antara acaranya meraikan anak-anak istimewa. Ia majlis santai tetapi di hadiri oleh Pemangku Sultan. Kami bertanya tentang dress code pada Tuanku Soraya dan baginda menjawab simple dan tegas. Baju kurung.

Walhal kami tak bawa pun baju kurung, yang ada hanya ada jubah. (saya memang sentiasa ada sepasang jubah setiap kali travel). Lalu saya dan Cik Kham bergegas ke Kamdar untuk mencari baju kurung. Kami menghormati majlis dan juga menghormati jemputan itu.

Beberapa bulan lepas, ada kematian seorang guru di kampung kami. Kebuminya malam. Saya ingat lagi waktu itu, Superfrends Humairak Nordin pakai baju blause atau T Shirt bersama seluar panjang. Kami semua menunggu jenazah di tanah perkuburan.

Tiba-tiba Humairak memberitahu, dia mahu pulang ke rumahnya. Gadis itu datang semula dengan pakaian lain. Dia memakai jubah. Kadang-kadang perkara ini orang tak kisah. Asal pakai baju. Tetapi saya pasti, Humairak menukar pakaiannya kerana menghormati suasana dan majlis.

Selalu saya berpesan kepada orang terdekat, pastikan ada sepasang baju yang sesuai di simpan di dalam kereta atau di pejabat. Baju yang sesuai kegunaan emergency sekiranya perlu menghadiri kenduri atau ziarah kematian. Baju yang paling sesuai bagi saya ialah baju kurung atau pun jubah.

Ibu bapa harus tegas dengan anak-anak, suruh mereka salin pakaian yang sesuai, kalau tak sesuai, jangan ikut. Kalau mahukan khidmat mereka sebagai driver menghantar kita, sekiranya pakaian mereka tak sesuai, suruh mereka tunggu sahaja di kereta!

Kita perlu ada rasa malu sekiranya kehadiran kita dengan pakaian yang tidak sesuai itu merosakkan suasana majlis orang.

Berbalik kepada pelajar yang selfie di majlis konvo itu, saya pasti, ia kenangan 'manis' bagi dirinya. Ya, dia sangat berani.

Tetapi...  tahukan dia, dia juga telah memalukan seseorang... Orang yang memberi skroll itu kepadanya....

Hormatilah, hormatilah majlis orang. Hormatilah orang!

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 


 
Ceriakan wad lagi!!
Kusyi Hirdan 09 Mei 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Jumaat. Jumaat yang berkat... Semalam kami keluar jam 0730 pagi. Pulang ke rumah sekitar maghrib berkumandang.
Dan selepas itu boleh dikatakan kami semua pengsan selepas mandi. Ingat lagi mendengar azan isyak sayup sayup...
Kebetulan uzur jadi penat tu lain sedikit. Semua orang tidur awal... Sangat awal.

Khamis. Semalam. Superfrends ziarah wad hospital kerajaan PD. Kami pernah mengadakan program yg sama, beberaa kali di hospital KL, hospital alor setar dan Melaka sebelum yang ini.

Merancang program dan kemudiannya hari langsung, bukan perkara enteng.
Ia memerlukan rancangan yang rapi. Juga tenaga dan kesabaran tinggi.
Sungguh rapi. Sungguh sabar. Itu wajib.

Rentetan peristiwanya lebih kurang begini. Bukan sekadar mengumpul dana berkenaan, sebaik tarikh ada, kami melawat lokasi dahulu. Meninjau wad pada waktu lawatan. Mendapatkan rough ideas suasana wad dan hospital. Bagaimana rupanya perjalanan ke situ...

Kemudian bertemu dengan pihak PR. Kami lebih suka berurusan dengan PR kerana mereka akan membantu kami dari segi delegation kepada wad. Kami sukakan cara kerja PR yang profesional kerana ia sangat membantu kami.
Kemudian baharu menulis surat kepada pengarah hospital bagi memberitahu kedatangan kami dan mendapatkan kebenaran serta kerjasama. Memperkenalkan kami. Perlukan parking khas, perlu adakan di luar waktu melawat, perlu troli, bilik briefing, briefing dengan matron dan sister dan lain-lain lagi. Semuanya perlu demi kelancaran program.

Dalam seminggu dua sebelumnya, full force dibuat mendapatkan dana KFC, cupcakes, shower gel, bantal, dan sebagainya. Paling pentingggggg! Di mana nak dapat gas helium? Nampaknya macam senang kan. Tetapi hakikatnya, gas helium inilah yang paling sukar Cool

Gas helium ini yang paling sukar nak dapat. Bukan sahaja sukar tetapi juga mahal. Walhal kami menggunakan belon kami sendiri. Ada yang meletak harga begitu tinggi sehinggakan kami terpaksa memikirkan plan B. Tiup.

Jadi belon kena pakai batang plastik tu. Tapi hati tu kecewa. Kami nak helium juga !!!

Allah membantu kami. Setelah mencari dan mencari, dapat juga kami bertemu Encik Hamid, penjual gas helium di PD. Harganya pula berpatutan. Dapatlah belon kami terapung-apung dengan cantiknya di wad nanti.
Impak belon ini dalam sesi ziarah kami di hospital sangat tinggi. Belon kami ada tertulis 'I love u'. Ia stok yang terakhir yang kami beli di Guangzhou setahun yang lalu. Jumlahnya tak cukup menampung semua warga wad jadi terpaksa ditambah belon biasa.
OK. Masalah belon selesai.
Cupcakes selesai.
KFC? Bagaimana nak mendapatkan harga 'lunch' snack plate RM10.95 sedangkan kami beli pada waktu pagi? Harganya jadi RM12.95.
Beza tiga ringgit bagi kami amat tinggi. Kami perlukan 75 set! Jumlah ini pada kami sangat banyak. Tapi mungkin bagi pihak KFC biasa saja. Kami pernah membeli lebih banyak lagi dari jumlah ini untuk program ceriakan wad. Kami sebenarnya pelanggan KFC yang sangat tegar. Bolehkah mereka membantu kami?

Sekali lagi merayu pihak KFC. Mula-mula dapat kemudian tak dapat. Manager dah kasi, bos manager pulak tak kasi. Mereka ada macam-macam alasan. Kami mengeluh. Tak apalah.
Mungkin shower gel tak payah beli kalau dana KFC tak cukup. Hhhmmm.... Begitulah kot.

Kami ke KFC kedua. Manager di situ memberi cadangan yang baik. Jangan ambil air dia kata. Dapat RM10.70.
Ok. Kami beli air kotak teh bunga.
Selesai bab KFC.
Shower gel pun dapat. Alhamdulillah.

Bab terakhir. Volunteer.
Volunteer tidak boleh sebarang. Tidak boleh berlebihan. Mereka mesti yang tahu mendengar arahan, buat kerja sampai habis dan ringan tulang. Senyum, tanya khabar, berbudi bahasa.
10 orang, just nice. Perfect!

Boleh dikatakan, dengan segala yang kami lalui sebelum program ceriakan wad ini berlangsung, semalam, ia berlangsung sempurna. Melihat cerianya warga wad, baik pesakit, baik nurse, baik seluruh petugas lain, hati kami sangat puas. Kami lagilah yang terlebih seronok.

Teringat seorang doktor lelaki ini, berbangsa cina, meminta belon dari Superfrends Nur Humairak Nordin. Kemudian Humairak mahu memberi belon yang sedikit besar kepadanya. Dia tak mahu.
"Saya nak belon yang tulis 'I love you' ", katanya.
Seorang lagi doktor lelaki, serius dan nampak seperti tak berminat. Kemudian matron datang mencari saya. 'Doktor tu kata dia tak dapat gelang bunga matahari lagi.' beritahu matron. Saya dah lupa nama doktor yang disebutnya. Saya pun pergi dan masukkan gelang bunga matahari ke tangannya.

Oh... Sungguh indah apa yang kami rasa. Terima kasih para penyumbang semua. Allah juga yang membalasnya.

Semoga kunjungan kami, mewakili anda semua memberikan sedikit rasa ceria kepada warga wad hospital PD, pesakit dan seluruh petugasnya. Petugas hospital, pengorbanan mereka terlalu tinggi.
Next? Perak mungkin...
Kunjungan ini sesungguhnya - sekadar amal yang kecil.

 





Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 
Farewell Rahimah...
Kusyi Hirdan 28 April 2015 PDF Cetak E-mail

 


 

 


 

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Rahimah telah pergi. Adakah ini mimpi?
.
Saya bagi pihak Superfrends pernah menulis posting di FB bertarikh 28 Disember 2014, kami yang waktu itu telah beberapa bulan menghantar lampin pakai buang kepada Rahimah. Siapakah Rahimah?

Sebenarnya, Allah jua yang memungkin pertemuan dan terjalinnya persahabatan antara kami dan Rahimah, 49. Sahabat Superfrends, Kak Norizam Suboh waktu itu sekadar mengajak kami menziarah rakan sekolahnya. Ingat lagi kata-katanya, kita tengok sahajalah. Bukan nak suruh Superfrends bantu pun. Ini kawan sekolah akak, kata kak Norizam.

Kata-kata dari Kak Norizam itu mungkin kerana dia tahu, kewangan Superfrends bukanlah banyak sangat. Kami pun fikir begitu juga. Ia sekadar ziarah.

Pada pertemuan pertama itu saya ke dapur, dan berbisik dengan anaknya Najiha bagi mengetahui keadaan sebenar ibunya. Saya buat begitu kerana saya perlu bersendirian bertanya Najiha. Saya mahukan jawapan dari mulutnya sendiri.

Pada pertemuan itu kami mendapat maklumat bahawa Rahimah sudah terlantar sejak 2008 kerana penyakit saraf.

Najihalah yang menjaga ibunya dan terpaksa berkorban tidak menyambung pelajarannya. Dia anak yang sangat baik.

Apa yang terjadi selepas itu saya bersama Superfrends tidak boleh melenyapkan Rahimah dalam senarai mereka yang perlu dibantu. Kami rasakan lampin pakai buang dewasa paling sesuai dihantar sebagai bantuan. Maka bermulalah sesi menghantar lampin setiap bulan. Tak silap saya ia sekitar September atau Oktober 2014.

Dan pada posting 28 Disember di FB, saya bertanya sekiranya boleh diberi idea untuk membawa pakar fisio ke rumah. Tentu sahaja Rahimah sukar dibawa Najiha untuk membuat rawatan itu di hospital. Dari situ bermulalah perkenalan kami dengan Nurul Amira dan Muhammad Amin serta Naqiud Din. Ketiga mereka ini ialah fisio terapist.

Kami bekerjasama, Superfrends mengumpul dana, ketiga-tiga anak muda ini datang bergilir-gilir ke rumah Rahimah untuk sesi fisio dengan harga yang diskaun. Kami lihat perubahan Rahimah. Dari terlantar, dia sudah boleh duduk dan didudukkan di kerusi roda. Sebak kami kerana terlalu gembira. Kami merasakan ia adalah cahaya yang bakal memberi jalan kesembuhan kepada Rahimah.

Setiap kali bertemu kami memberi semangat. Pernah saya tuliskan di wall, nanti bila Rahimah dah sembuh, kami mahu dia sendiri yang memasak untuk kami.

Awal 2015, Najiha memberitahu kami hasrat mereka untuk berpindah ke KL. Ini nampaknya menggembirakan mereka. Di samping Rahimah dapat berubah angin, Najiha juga boleh menyambung pelajarannya. Tentu mereka lebih mengetahui apa yang diperlukan.

Kami di Superfrends merancang ziarah Rahimah di Kuala Lumpur pada 28 Februari 2015. Hari itu, Rahimah seronok sangat. Kami bergurau senda. Kami di jamu piza. Kata-kata semangat masih kami berikan kepada Rahimah. Kami dari Melaka datang ziarah dia di KL. Erat sekali hubungan yang terjalin itu. Kami bergambar.

Dan kami pulang...

Malam menjelangnya 1 Rejab, (19 April 2015) saya mendapat pengkhabaran dari Nurul Amira dia dihubungi oleh Najiha yang memberitahu tentang pengkhabaran duka. Sungguh mengejutkan. Patutlah saya terkenangnya tiba-tiba beberapa hari lalu...

Rahimah telah pergi meninggalkan kita semua, dipanggil oleh penciptaNYA ke alam yang maha kekal.

Rahimah telah meninggal dunia.

Walaupun tidak lama mengenali Rahimah tetapi kami menganggapnya sebagai sahabat. MasyaAllah, bermakna 28 Februari itulah pertemuan terakhir kami.

Saya memang sedih. Rasa kehilangan... Rupanya, tiada lagi pertemuan kami selepas itu kerana Allah lebih menyayangi Rahimah.

Seperti barunya saya mengenali Saadiah Hashim yang ketika itu telah mendapat barah, kemudian dia meninggal, begitu juga perkenalan dengan arwah Rahimah.

Semoga Allah mengurniakan syurga kepada Rahimah.

Farewell our dear friend, Superfrends beruntung dapat mengenalimu walaupun sebentar cuma.

Semoga Allah mengampunkan dosanya dan meletakkannya di kalangan mereka yang beriman. Mari kita sedekahkan ayat suci buat arwah...

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 
Bantu Superfrends...
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Selalu saya menulis tentang masa. Masa yang begitu cepat sekali berlalu. Kita tak perasan pun. Bagi yang ada anak, cepat sekali anak anda tu membesar.

Sebenarnya anak yang membesar bukan satu-satunya yang perkara kita tidak perasan.

Kita sering tak perasan diri sendiri yang sudah semakin tua.

MasyaAllah, hari ini bukan sahaja sudah hari Selasa, tetapi juga hanya lebih kurang 44 hari sahaja lagi menjelang Ramadan. Sebulan lebih sahaja lagi. Cepatnya masa berlalu.

Selalu orang menggunakan tahun baharu sebagai penanda aras tetapi bagi saya, saya menggunakan Ramadan sebagai penanda aras. Ia bulan yang sentiasa saya rindui. Bila ia pergi saya sedih...

Hari demi hari ia semakin hampir.

Sejak lebih kurang 2010, saya bersama sahabat-sahabat dan kini bersama Superfrends mengadakan beberapa program kecil di bulan Ramadan.

Selain dari program regular biasa, program Ramadan sangat bermakna di hati kami. Tahun ini kami cuba membawa dari 150 hingga 200 atau lebih merasai program ramadan kami. Semuanya bergantung kepada rezeki dana yang Allah kurnia.

Kami mahu membawa asnaf, yatim, yang susah, sakit dan lain-lain lagi membeli baju raya, berbuka, bersahur, moreh dan menginap di hotel, duit raya, hamper raya, majlis berbuka di masjid dengan orang kampung dan pelbagai lagi program kecil yang lain.

Pecahan keperluan kami adalah seperti berikut:

* RM150 - Baju raya
* RM 50 - Duit raya
* RM 50 - Berbuka/moreh/sahur/hamper dan lain-lain

Nota: dana juga utk keperluan sukarelawan menjayakan program spt lodging/food/transportation dan sekiranya lebih akan dimasukkan ke tabung amal Superfrends.

Harap anda sudi menyumbang semampunya kepada usaha kecil ini. Atau bantu menghebahkan pada orang terdekat, kawan-kawan, ahli keluarga dan grup-grup alam maya yang anda ada.

Sesungguhnya ia sekadar amal kita yang kecil.

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

.

.


 
Lagu dan kenangan
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

Assalamualaikum,Kawan-kawan,

  • Kami memerlukan sumbangan buttercup,
  • tepung, icing sugar, baking powder,
  • tepung jagung, color rice sugar,
  • bekas kuih raya, juga tajaan meal
  • bagi petugas hari itu.
  • Ini untuk program buat kuih raya
  • Superfrends bagi agihan pada orang
  • susah, orang sakit, anak yatim, asnaf
  • pada Ramadan nanti, InsyaAllah.
  • Bantu hebahan ya. Terima kasih.

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

 

Ada lagu yang menyentuh hati saya setiap kali mendengarnya. Walau pun waktu itu saya tak dalam keadaan sedih pun. Wink

Tetapi tetap saya rasa sedih, sayu dan teringat kenangan. Macam-macam kenangan.

Lagu yang saya maksudkan ialah InsyaAllah nyanyian Maher Zain. Entahlah... Tak tahu kenapa lagu itu sangat menyentuh perasaan. Bukan hanya kerana liriknya tetapi juga kerana rentak lagu itu sendiri.

Lagu itu bukan hanya memberikan impak yang saya sebutkan di atas, ia juga memberi semacam satu semangat dan juga keyakinan. Paling saya mengingati kenangan lagu itu ialah ia popular sekitar kami tinggal di Guangzhou, China.

Juga lagu ini juga dinyanyikan oleh Nafisah, anak saudara saya yang baru beberapa bulan usianya waktu itu. Ya, dia menyanyi lagu InsyaAllah dengan nada pelatnya waktu itu. Nafisah sekarang sudah pun 6 tahun.

Ah, kenangan. Masa pula begitu cepat berlalu...

Lagi lebih kurang 57 hari sahaja menjelang Ramadan. Sama-samalah kita menanti kehadirannya...

Maaf Zahir Batin.

 

Kusyi Hirdan

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 9

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Dari Abu Hurairah r.a katanya, Rasulullah s.a.w bersabda:”Pada hari kiamat kelak Allah Azza Wajalla berfirman:”Hai anak Adam! Aku sakit. Mengapa tidak engkau kunjungi Aku?” Jawab anak Adam:”Wahai Tuhanku. Bagaimana mungkin aku mengunjungi Engkau padahal Engkau Tuhan semesta alam?” Firman Allah Taala:”Apakah kamu tidak tahu bahawa hamba-Ku si fulan sakit, mengapa kamu tidak mengunjunginya? Apakah kamu tidak tahu, seandainya kamu kunjungi dia, kamu akan mendapati-Ku di sisinya?” “Hai anak Adam! Aku minta makan kepadamu, mengapa kamu tidak memberi-Ku makan?” Jawab anak Adam:”Wahai Tuhan. Bagaimana mungkin aku memberi Engkau makan, padahal Engkau Tuhan semesta alam?” Firman Allah Taala:”Apakah kamu tidak tahu bahawa hamba-Ku si fulan minta makan kepadamu tetapi kamu tidak memberinya makan. Apakah kamu tidak tahu, seandainya kamu memberinya makan nescaya engkau mendapatkannya di sisi-Ku?” “Hai anak Adam! Aku minta minum kepadamu, mengapa kamu tidak memberi-Ku minum?” Jawab anak Adam:”Wahai Tuhan, bagaimana mungkin aku memberi Engkau minum padahal Engkau Tuhan semesta alam?” Firman Allah Taala:”Hamba-Ku si fulan minta minum kepadamu, tetapi kamu tidak memberinya minum. Ketahuilah seandainya kamu memberinya minum, nescaya kamu mendapatkannya di sisi-Ku.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini309
mod_vvisit_counterSemalam383
mod_vvisit_counterMinggu ini3722
mod_vvisit_counterMinggu lepas3004
mod_vvisit_counterBulan ini26865
mod_vvisit_counterBulan Lepas21392
mod_vvisit_counterKeseluruhan330966

We have: 3 guests online
Your IP: 54.205.37.110
 , 
Today: Mei 23, 2015

Masa Itu Emas..