Jendela Kusyi Hirdan
Lagu dan kenangan
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

Assalamualaikum,Kawan-kawan,

  • Kami memerlukan sumbangan buttercup,
  • tepung, icing sugar, baking powder,
  • tepung jagung, color rice sugar,
  • bekas kuih raya, juga tajaan meal
  • bagi petugas hari itu.
  • Ini untuk program buat kuih raya
  • Superfrends bagi agihan pada orang
  • susah, orang sakit, anak yatim, asnaf
  • pada Ramadan nanti, InsyaAllah.
  • Bantu hebahan ya. Terima kasih.

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

 

Ada lagu yang menyentuh hati saya setiap kali mendengarnya. Walau pun waktu itu saya tak dalam keadaan sedih pun. Wink

Tetapi tetap saya rasa sedih, sayu dan teringat kenangan. Macam-macam kenangan.

Lagu yang saya maksudkan ialah InsyaAllah nyanyian Maher Zain. Entahlah... Tak tahu kenapa lagu itu sangat menyentuh perasaan. Bukan hanya kerana liriknya tetapi juga kerana rentak lagu itu sendiri.

Lagu itu bukan hanya memberikan impak yang saya sebutkan di atas, ia juga memberi semacam satu semangat dan juga keyakinan. Paling saya mengingati kenangan lagu itu ialah ia popular sekitar kami tinggal di Guangzhou, China.

Juga lagu ini juga dinyanyikan oleh Nafisah, anak saudara saya yang baru beberapa bulan usianya waktu itu. Ya, dia menyanyi lagu InsyaAllah dengan nada pelatnya waktu itu. Nafisah sekarang sudah pun 6 tahun.

Ah, kenangan. Masa pula begitu cepat berlalu...

Lagi lebih kurang 57 hari sahaja menjelang Ramadan. Sama-samalah kita menanti kehadirannya...

Maaf Zahir Batin.

 

Kusyi Hirdan

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Salam Jumaat
Kusyi Hirdan 18 April 2015 PDF Cetak E-mail
  • Ramadan 2015 semakin hampir.
  • Bantu Superfrends mengumpul dana program ramadan kepada mereka yang memerlukan.
  • Tajaan baju raya, kuih raya, hamper raya, duit raya dan lain-lain amat diperlukan.

 

 

KATA KUSYI HIRDAN

 

Assalamualaikum

 

 

SALAM JUMAAT,

 



Perbanyakan berselawat hari ini...Smile

 

 

 


 


 
Bicara dinihari...
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Malam ini atau hari ini mungkin ada kalangan pembaca blog ini sedang dalam kesedihan. Kesedihan kerana sesuatu perkara atau hal atau masalah yang terjadi.

Mungkin kesedihan kita itu sudah lama. Baru berlaku atau sentiasa menghantui kita. Setiap orang pasti melaluinya. Tidak ada manusia yang hidupnya gembira sahaja.

Saya pun selalu melaluinya... Kadang, bila kesedihan tu mendalam sangat rasa tak tertanggung. Rasa helpless. Melalui pengalaman, saya selalu mengingatkan diri, cara mengatasi kesedihan yang paling baik ialah dengan memberi kegembiraan kepada diri. Caranya tentu berbeza-beza. Ada yang gembira bila dapat memasak atau menjahit. Ada yang gembira bila melihat wajah anak sendiri. Ada yang gembira bila dapat membantu orang lain.

Solat dan mengadu pada Allah juga dapat mengurang kesedihan. Sebab Allah yang paling sempurna dalam mendengar rintihan kita. Mengadu dengan manusia belum tentu mereka faham tetapi Allah, Dia tidak akan mengecewakan.

Kecewa. Perasaan kecewa kadang-kadang boleh membawa kepada benci. Itulah yang saya rasa selalu dan cuba elakkan. Tetapi sebagai manusia, bila ia terjadi, kita payah nak mendidik diri. Kita pula lemah dan serba kekurangan.

Selalu saya berdoa, hilangkan rasa kecewa ini sebab saya risau ia mendorong kepada perkara-perkara yang tidak baik seterusnya.

POSITIF POSITIF POSITIF. Biarlah orang buat kita tetapi kita, jangan sesekali buat orang pula.

Saya memohon maaf kepada semua pembaca blog ini. Selamat tidur, (jam 2.18 pagi). Semoga kita bangun esok pagi dan dipanjangkan usia olehNYA.

InsyaAllah.

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Berkeretapi ke Bangkok...
Kusyi Hirdan 17 April 2015 PDF Cetak E-mail

 

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita....

Merancang trip ini sudah lama. Mungkin sudah mencecah tiga tahun, lebih kurang. Begitulah... Namun, ia ditangguh, ditangguh dan ditangguh. Kami merancang untuk berkeretapi ke Bangkok... Sehinggalah ia menjadi kenyataan pada 31 Mac 2015 yang lalu.

Mungkin ramai yang sudah melalui perjalanan sama tetapi bagi saya dan Zul inilah pertama kali. Perjalanan berkeretapi yang paling jauh. Dari Butterworth ke Bangkok ia mengambil masa 23-24 jam lamanya. Sehari semalam. Sebelum pergi memang kami semua excited dan tertanya-tanya tentang apa yang bakal kami lalui kelak.

Sebelum ini paling jauh perjalanan keretapi yang pernah kami lalui ialah dari Guangzhou ke Guilin. Ia selama 12 jam. Kami bergerak jam 8 malam dan sampai ke esokan harinya jam 8 pagi di bandar Guilin. Perjalanan itu memberi pengalaman begitu berharga. Itulah pertama kali kami menaiki coach tempat tidur yang ada 3 tingkat katilnya. Tinggi sangat. Gayat tengok katil yang di atas sekali. :)

Kali ini, menaiki keretapi kepunyaan Thailand, memang nampak advance nya. Bukanlah mengatakan keretapi kita tidak bagus. Oh, coach yang berupa bilik-bilik kepunyaan KTM juga advance. Saya pernah menaikinya sekali ketika perjalanan malam ke Pulau Pinang lama dulu.

Kami terfana sekejap kerana tempat duduknya - siang menjadi kerusi, malam ditukar menjadi katil yang sangat selesa. Perjalanan itu sendiri sangat selesa walaupun pada awalnya saya ada terfikir ia sangat lama. Apa nak buat selama itu?

Gambar atas: Ini gambar tempat duduk keretapi pada waktu siang.

Sebenarnya, kalau pandai isi masa, perjalanan jauh tidak dirasai. Tidak ada makanan halal di atas keretapi ini pada tarikh pemergian kami (tidak pasti sekiranya ada makanan halal di waktu lain di luar pengetahuan kami) jadi perlu bersedia membawa makanan sendiri stok sehari semalam.

Makan di atas keretapi sepanjang perjalanan ini memang seronok. Makan pula beramai-ramai. Semuanya jadi sedap belaka.

Gambar atas: tempat duduk waktu siang. Meja boleh dipasang mengikut citarasa sendiri.

Gambar atas: tempat duduk sudah bertukar menjadi katil yang selesa menjelang malam.

Gambar atas: Selamat tiba di stesen keretapi Bangkok selepas hampir 24 jam.


Kami bertujuh semuanya. Kembara secara backpack memang seronok. Walaupun kebanyakan backpackers yang lain muda-muda belaka tetapi perjalanan kami di sesuaikan dengan usia dan ketahanan fizikal ahli kumpulan yang semuanya sudah berumur lebih 40 tahun. Yang penting, ia perjalanan yang menyeronokkan.

Gambar atas: Pertama kali naik gajah.


Sebenarnya... selain dari merasai adventures di Bangkok, pasar terapungnya, gajahnya, guesthouse, menjejak makanan halal, shopping, ada sesuatu yang paling saya saksikan. Saya mahu ke Maeklong Station, sebuah stesen keretapi kecil tetapi sangat terkenal kerana keunikannya.

Juga dikenali sebagai stesen Folding umbrella dan banyak lagi gelaran lain, stesen ini unik kerana ia melalui pasar basah yang dibuka di laluan keretapi itu sendiri. Ia ditutup ketika keretapi lalu dan dibuka semula sebaik keretapi pergi.

Ketika ketibaan kami, beribu-ribu pelancong seluruh dunia turut membanjiri kawasan stesen dengan kamera dan video masing-masing. Ia sebuah pengalaman yang manis buat sayai. Memang rasa tak sangka sekali saya dapat sampai ke situ dan menyaksikannya.

Bagi yang mahu berkembara secara backpack ke Bangkok, boleh saja hubungi Zul, ya! :)

Gambar atas: Hasrat tercapai. Sampai juga ke Stesen Maeklong.

 

Jumpa lagi.

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Kenangan lebih 30 tahun lalu
Kusyi Hirdan 13 Mac 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita….

 

Mandy ialah sebuah lagu dari Barry Manilow. Mungkin generasi baru tak mengenali penyanyi ini. Saya pun sebenar melangkau generasi dalam mengenali Barry Manilow ini. Barry Manilow ini ialah penyanyi sezaman kakak-kakak saya seperti Miss J, Ku Matun dan Ku Fuziah.

Secara automatiknya saya berjangkit menggemari penyanyi zaman itu seperti Abba, Bee Gees dan Beatles. Walau sebenarnya zaman saya lebih kepada KRU, Feminin, Ella, Debbie Gibson, Hetty Koes Endang dan sebagainya…

Saya menulis tentang lagu Mandy ini ialah kerana kenangan sebuah perjalanan. Perjalanan yang bagi saya pengembaraan paling happening waktu itu. Ia sekitar 1984 atau 1985 saya tak ingat secara tepat tetapi ia adalah cuti sekolah.

Ia pengembaraan kami tiga beradik ke Pantai Timur menaiki bas di tengah malam supaya kami tiba di Kota Bharu menjelang pagi. Miss J dan Ku Fuziah membawa saya melalui perjalanan menaiki bas yang sejauh itu buat pertama kalinya. Saya tak tahu bagaimana mereka merancang percutian itu kerana mereka berdua sudah bekerja, Miss J bekerja di Regional Centre, antara tempat kerjanya yang terawal dan selepas itu dunia perhotelan Shangri-La. Ku Fuziah pula adalah guru.

Saya tidak pasti bagaimana saya boleh termasuk dalam percutian kedua-dua kakak saya itu tetapi Tuhan sahaja yang tahu betapa seronoknya saya kerana menjadi salah seorang yang berada dalam percutian itu.

Saya ingat lagi kami tinggal di sebuah hotel kepunyaan orang Melayu. Kami makan-makan, kami jalan-jalan, kami ke merata tempat di Kota Bharu sebagai pelancung yang datang dari Perak.

Ia percutian yang sangat menyeronokkan dan merupakan kenangan termanis saya yang masih remaja waktu itu. Kami melihat orang bermain gasing, kami ke pusat kraftangan, kami ke pantai….

Oh…

Apa pula kena mengena dengan lagu Mandy ini?

Lagu inilah yang saya dengar sepanjang perjalanan di dalam bas dari KL ke Kota Bharu itu. Saya mendengarnya melalui walkman yang tak silap dipinjam dari abang saya, Usam. Ia walkman berwarna putih. Mungkin anak-anak zaman generasi Y tidak kenal pun walkman atau tahu kewujudannya.

Selain lagu Mandy, saya juga mendengar lagu-lagu lain yang semuanya lagu 50-60an. Sebuah lagi lagu ialah Rhythm of The Rain –The Cascades. Lagu ini selain melodinya yang sedap juga mempunyai lirik yang berkait rapat tentang sebuah kenangan.

Setiap kali mendengar lagu-lagu ini di playlist saya, sama ada di laptop atau di android, kenangan perjalanan itu kembali datang dalam memori. Kenangan saya bersama dua kakak saya…

Ia manis. Ia juga sayu. Masa begitu cepat berlalu. Kini sudah 30 tahun berlalu dan saya mengingatinya kenangan perjalanan itu seperti baharu sahaja berlaku.

 

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 8 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 8

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Diriwayatkan daripada Abdullah bin Amr bin al-Ash r.a: “Aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda: “ Allah tidak akan mengambil kembali ilmu (agama) dengan mengambilnya dari (dalam hati) manusia, tetapi mengambilnya kembali dengan kematian para ulama hingga tidak bersisa, lalu orang ramai akan mengambil orang-orang bodoh sebagai pemimpinnya yang apabila orang-orang itu bertanya kepada mereka, mereka akan memberikan jawapan-jawapan yang tidak didasarkan kepada ilmu. Maka mereka akan berada dalam kesesatan dan menyesatkan orang lain.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini201
mod_vvisit_counterSemalam307
mod_vvisit_counterMinggu ini508
mod_vvisit_counterMinggu lepas1520
mod_vvisit_counterBulan ini20053
mod_vvisit_counterBulan Lepas6721
mod_vvisit_counterKeseluruhan302762

We have: 7 guests online
Your IP: 54.161.181.156
 , 
Today: Apr 27, 2015

Masa Itu Emas..