Selamat Datang ke jendelaku Kusyi Hirdan
Bersama, 24 tahun, berdua
Kusyi Hirdan 16 April 2016 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI  HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita…

Bila lihat memori tarikh 11 April beberapa tahun lepas di fb, ada gambar2 kami berdua meraikan anniversary. Ada yg di Ipoh, ada yg di Melaka. Kalau birthday tu, kami rasa spt individual tetapi anniversary, lebih kepada berdua. Lebih bermakna...

Sementelah sudah 24 tahun kali ini saya dan Zul menyambutnya.
Tahun 2016 ni, peringatan tentangnya rasa berbeza sangat sebab ramainya insan-insan yang dekat dengan saya turut memperingatinya.


Seawal 2hb April lagi, bersekali dengan majlis Acan, Cik Kham dah menyambutnya di Muar. Ada kek...


Kemudian, semalam, di bawah cahaya bulan sabit yg tersenyum smile emoticon volunteer Kami Superfrends yg saya sangat kasihi, Dayah, Farahan, Aten, Anip, Azzan, turut buat surprise dengan kek istimewa. Setiap orang dapat kek lain-lain. Tak tahu bila mereka beli.


Hari ini, selepas program Tilawah berakhir, adik-adik dari Dapur Superfrends (bantuan makanan kpd pelajar susah) juga buat surprise untuk kami, dua kek cantik lagi. Kata ceritanya Anurin yg jadi runner beli kek. MasyaAllah terharunya.


Mereka ini 32 orang semuanya, sudah kami anggap spt anak kami. Ada rasa kasih sayang pada mereka.

Kami Superfrends yang pengasasnya saya, Zul dan Cik Kham, memohon maaf sekiranya kami melakukan kesalahan, terlebih atau terkurang dlm pengagihan. Sesungguhnya kami tak sengaja. Kami mencuba yg terbaik. Sekiranya kami selalu marah, pada volunteer mahu penerima Dapur Superfrends, percayalah ia kerana kasih sayang kami.

Semuanya, Hanif, Azzan, Habib, Hidayah, Farahan, Aten, Shikin, Abdullah, Taufiq, 32 adik-adik penerima Dapur Superfrends, dan lain-lain lagi yg tidak dapat kami sebutkan namanya di sini, you know who you are, ketahuilah kami menyayangi kamu semua dan mendoakan kita sama-sama dirahmati Allah. Doakan kami selalu ya. We love you.

Thanks a million for the lovely cakes. To my beloved husband, I love more and more everyday.


Jumpa lagi,

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 
Kak Yong, The Daun & Gifts siri kedua
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI  HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita…

Sayunya hati hari Jumaat ini. Anak saudara, Nadrah beritahu ada bungkusan untuk saya di rumahnya di KL. Memang hal surat menyurat saya masih menggunakan alamat di rumah itu. Bila dia tunjukkan gambar envelope melalui whatsapp, saya tahu apa isinya.

Ia siri kedua siri Kak Yong, The Daun & Gifts. Akhirnya, setelah sekian lama, buku ini berada di pasaran dan pihak Buku Prima mengirim writer's copy kepada saya.



Saya pernah beritahu, nama The Daun saya ambil dari sebuah spa di Bali dan nama Kak Yong pula ialah dari nama anak saudara sulung saya, Puteri 'Ainun Nazirah Najmi yang kami panggil 'Kak Yong'.
Kak Yong sudah pergi menemui penciptanya pada bulan Februari lalu dengan mengejut sekali. Diusianya 34 tahun.

Selalu saya excited dan gembira setiap kali buku baru siap dan writer's copy sampai ke tangan. Tapi hari ini, sayu sangat rasanya.
Rindu sangat rasanya. Rindu kepada arwah.

Arwah pernah excited sama bila siri pertama keluar dulu, bila saya bagi tahu ia sempena namanya...

Mohon sahabat semua sedekah ayat suci buat arwah. Al fatihah.

Siri pertama Kak Yong, The Daun & Gift.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 


 
Kadang... kita sangat selfish :(
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI  HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita…

 

Dulu kita susah, kita tak makan, duit dlm poket sentiasa kosong semasa zaman belajar dulu. Apa je nama yang tak kena dengan kita. Sengkek. Kebulur. Pokai. Itulah zaman kita. Itu memori kita. Memori pahit dan manis.

Nak balik asrama, kadang bapak hantar sampai stesen bas di kampung je. Lepas itu kita kena naik keretapi, naik bas lagi dua tiga kali kena tuko. Naik bas mini. Sampai asrama kita dah lunyai.

Tapi kenapa ada yang merasakan, 'biar derang rasa', bila kita ceritakan tentang kesusahan pelajar-pelajar skrg? Yang ramai pelajar kita kelaparan kerana mereka datang dari keluarga susah.


Ayat 'biar derang rasa' ini selalunya dituju kepada orang lain. Anak orang lain. Orang kampung lain. Daerah lain. Yang bukan kena mengena dengan kita.

Cer kalau anak kita sdri mesti kita tak sampai hati kan. Maka keluarlah kata-kata hikmah ini ---- > 'I tak mau lah anak I rasa susah macam I dulu tu... bla... bla... bla.'

Anak kita jangan susah sikit pun. Makan mesti kenyang. Duit poket mesti cukup. Kalau balik tiap minggu, walau jauh, kita sanggup hantar sampai ke pintu pak guard. Kita tak mahu anak kita susah-susah naik public transport. Kita dulu rasa susah jadi mereka kita nak merasa senang. Takut pula dibiarkan naik public transport. Bahaya zaman sekarang ni.

Tapi hairannya, bila anak orang lain kita rasa okey pulak? Kita boleh senang-senang cakap, 'biar derang rasa.' Alah, gua dulu pun susah jugak. Lagi susah dari tu. Okey je hidup skrg what! Public transport, ok le. 'Biar derang rasa susahnya'.

Derang lagi! Derang tu dah tentunya bukan merujuk kepada anak sendiri... Ada... Ada yang mahu anak mereka belajar susah. Merasai.... Tapi tak ramailah.

Adakah kita selfish? Anak kita kenyang, tapi ada rakannya yang kelaparan... Mungkin seasrama dengan dia. Atau di kolej-kolej lain, universiti lain?

Take your time and think.

*** SUPERFRENDS memberi makan kepada pelajar susah KUIM seramai 32 (terkini). Program yang dinamakan DAPUR SUPERFRENDS ini sudah berlangsung selama 4 semester. Bantu hebahan untuk kami terus mengumpul dana bagi tujuan ini.

 

 

 

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya


 
Untukmu Acan!
Kusyi Hirdan 09 April 2016 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI  HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita…

Nama manjanya Acan. Nama sebenarnya Mohd Fikri Hakim. Abangnya yang pelat ketika kecil memanggilnya Acan. Nama itulah yang kekal hingga kini.

Dia pesakit jantung kronik yang memerlukan bantuan oksigen 24 jam. Ibunya Kamariah, seorang suri rumah, juga bekas pesakit kanser. Sejak 2 tahun lalu, Acan tidak dapat ke sekolah lagi. Pembiayaan Acan terutama gas oksigennya bukan murah untuk keluarga mereka yang bergantung pada bapa Acan yang bekerja sebagai pemandu. Ada sedikit bantuan daripada baitulmal yg tentu sahaja tidak mencukupi untuk menampung keperluan Acan.

Mungkin di hari ini friendlist Kami Superfrends dan kawan-kawan yang berkaitan sudah mengenali Acan. Kami gembira kerana ramai yang sama-sama mendoakan kesejahteraan Acan dan keluarganya.

Syukur Alhamdulillah. Allah telah memungkinkan kami mendapat sahabat2 yang baik yang menyumbang dana untuk kami menjayakan program menceriakan Acan sepertimana harapan ibunya Kamariah.

Ingat lagi beberapa minggu lepas kami sekadar merancang. Merancang dan juga target. Bertanya sana sini untuk mendapatkan idea. Namun, menceriakan totally stranger bukan sesuatu yang mudah kepada sesetengah orang sebagaimana mahu melakukan pada keluarga sendiri atau pun kekasih hati.

Kami masa itu kecewa kerana sangat mengharapkan pertolongan tetapi tiada. Bukan wang tetapi idea. Sepi :(. Kami tahu perlu meneruskannya sendiri.

Bantuan tenaga sebelum kejadian dan di hari kejadian juga sangat diperlukan sebab kami tak mampu serta tidak begitu sihat. Namun, semuanya sudah tersurat. Kami redha dan meneruskan juga misi itu.

Untuk Acan dan harapan ibunya.

Allah jualah yang membantu. Dia Maha Mengetahui.

Cik Kham di Puchong tidak akan turun ke Melaka melainkan target sudah hampir. Target kami RM3000 utk program Acan. Setiap hari kami full force sharing. Sahabat2 pun sama. Kuyam di Ipoh yang tersentuh dengan kisah Acan dan ibunya sama-sama mengumpul dana.

Dan sejumlah itulah Allah kurniakan kepada kami.
MasyaAllah MasyaAllah MasyaAllah.

Kami ke Muar dua hari lebih awal sebelum volunteer Ustaz Hanif, Azzan dan Habib tiba. Kami kena tiba awal untuk memilih hotel, mendapatkan kerjasama mereka, menempah makanan, dan meneliti masalah berbangkit.

Membawa Acan keluar bukan mudah. Banyak yang perlu diambil kira. Pengalaman ketika program ramadan tahun lepas memberi pengajaran. Kami mahu berikan yang terbaik walau serba sederhana.

Kami tiba pagi di Muar, terus inspect hotel. Berjumpa pihak atasan untuk berbincang. Pada mulanya banyak dos and donts tetapi kemudian semuanya longgar demi seorang Acan.

Bilik paling istimewa untuk Acan. Party spot exclusive. Parking khas. Wheel chair. Semua tu perlu perbincangan rapi.

Masalah yang kami sudah jangka ialah aircond yang tak sejuk untuk Acan. Bukan salah aircond itu kerana ia sudah cukup sejuk untuk kita yg normal. Acan perlu 3 kali lebih sejuk. Solution, air cooler. Setelah mendapat kebenaran pihak hotel, kena mencarinya pula di sekitar Muar.

Tak mudah mencari air cooler. Jenuh juga. Akhirnya kami cuba bertanya syarikat2 katering di Muar. Setelah beberapa kali barulah ketemu. Itu pun dia tak ada untuk beri kami test segera. Malamnya baru dia ada. Dia pun heran juga lalu kami terangkan kenapa kami perlu test kesejukannya dan menerangkan masalah Acan. Malam itu kami ke Serom untuk bertemu tuan punya Cikgu Canopy untuk melihat dan merasa sendiri kesejukan air cooler mereka. Kami perlu dua, satu untuk bilik Acan, satu lagi untuk diletakkan di tempat majlis. Ia bersaiz besar. Perlukan lori untuk penghantaran.

Sebelum itu, kami sempat ke pejabat pos. Cerita ini kami akan kongsi kemudian ek.

Majlis surprise yang kami rancang untuk Acan ialah birthday partynya. Walau awal dari tarikh sebenar, kami anggap tak mengapa... Pada Acan hanya tahu dia dan keluarganya dibawa menginap di hotel. Yang lain2 kami 'seal' dulu.

Hari kedua, volunteer kami tiba. Terus diberi tugas-tugas. Order door gift KFC untuk 30 tetamu. Beli topi, beli trompet, beli hadiah dan macam-macam lagi. Mereka nampak penat. Ke sana ke mari. Kesian. Sebenarnya kami tak kesian. Hei, orang muda. Tenaga kena kuat tauu. Jangan lembik2. :)

Hari kejadian. 2 Apr. Sabtu. Pagi2 semua dah bersiap-siap. Seterika baju, tudung. Macam nak raya pulak.

Kami sekali lagi ke hotel Pelangi, briefing, buat persiapan. Tunggu air cooler sampai. Berdebar-debar. Risau. Dengan tenaga volunteer 6 orang termasuk kami...Tetamu yg dijemput dari kalangan orang terdekat Acan sekitar 15 orang. Termasuk semua, 36 orang! Perlu buat itu perlu buat ini. Sepupu saya Kuyam dan kakak, Miss J, juga akan datang disertai Encik Aziz, teman baru kami dari JB.


Allah mengirim Yuliana, yang kami jumpa malam sebelumnya di uptown Muar, datang membantu. Lega bila ada extra hands.

Paling penting, Acan. Surprise untuk Acan. Itu yang saya beritahu pada semua pihak terlibat. Tiada lagi perkara penting yang perlu kami utamakan melainkan Acan yang perlu paling gembira dan selesa.

Sekitar jam 1230, Hanif, Azzan dan Habib rehearsal bagaimana cara menunggu Acan tiba dan membawanya ke bilik nanti dengan kerusi roda. Ia nampak senang walau Hanif lebih berat, mereka pun main-main masa tu. Si Habib menolak si Hanif dan saling usik mengusik. Bagaimana suasana lif... dan sebagainya.

Namun di kejadian sebenar, nampak ada yang pucat mukanya hehehe... Sebab, bila Acan tiba, dia sangat fragile. Dia perlu diiring dengan oksigen tank. Semua perlu hati-hati. Kerana dua2nya sado, Hanif dan Habib, mereka mengangkat wheel chair Acan bila kena naik tangga. Kuat tuh...


Alhamdulillah, ketika surprise party sedang disediakan di bawah, di suite Acan, Kuyam dan Encik Aziz sudah memulakan surprise yg pertama untuk anak berusia 15 tahun itu. Acan yg sangat meminati JDT di beri hadiah semuanya barangan premium JDT. Seronok lihat wajah Acan bercahaya.


Seperti yang dirancang, Habib perlu membawa Acan semula turun ke bawah untuk surprise partynya. Dia dah memakai pakaian serba baharu. JDT belaka.

Kita cuba tutup matanya supaya tak nampak semua preparations yang ada. Bila sampai dan semua menyanyikan lagu Happy birthday, Acan terkejut. Dia nampak seronok sangat sebab kawan-kawannya pun ada. Jiran-jiran pun ada.


Kek Acan juga ditempah khas, JDT juga. Sedap sangat kek tu.


Majlis kemudiannya diisi dengan doa selamat dan tahlil oleh Ustaz Hanif. Kami semua mengaminkan doa bila Hanif menyebut semoga Allah menyembuhkan Acan. Syahdunya.


Majlis di isi dengan ramah mesra bersama Acan, ibu bapanya dan tetamu lain. Makanan serba sederhana tetapi kami pastikan semua orang dapat satu set KFC. Ia kegemaran Acan.

Dana untuk gas Acan juga diserahkan kepada Kamariah, sejumlah RM 1220. MasyaAllah rezeki dari Allah untuk Acan.

Beberapa petugas hotel datang dan mengambil gambar. Sebelumnya mereka hanya mendengar cerita dari kami dan hari itu dapat lihat insan istimewa itu sendiri. Petugas hotel Pelangi sangat memberi kerjasama demi kami menjayakan program kecil ini.

Majlis berakhir sekitar 4.30 petang. Acan dan keluarganya akan menginap overnite di hotel itu. Kami harap mereka semua gembira.


Kami Superfrends, hanya termampu melakukan sedikit ini, untuk menceriakan anak kesayangan Kamariah - Acan. Kuasa Allah, siapa pun tidak tahu rahsianya. Kami mendoakan Acan sembuh sepenuhnya dan dapat membesar sebagaimana kawan-kawannya yang lain.

Acan dan Kamariah. Bukan siapa siapa kepada kami. Mereka totally stranger. Mereka bukan kawan sekolah kami. Bukan saudara kami. Bukan orang kampung kami. Kami kenal mereka lebih kurang Ramadan yang lalu iaitu 2015.

Namun, kesusahan dan kesedihan Kamariah menyentuh hati kami. Kami sudah menjadi sahabat. Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Sekadar sedikit ceria ini yang mampu kami beri.

Terima kasih Acan dan keluarga kerana memberi peluang ini kepada KAMI SUPERFRENDS.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 


 
Memoriku... dan wind chime
Kusyi Hirdan 25 Februari 2016 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI  HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita…

 

Ketika saya menulis posting ini, jam baru menjelang 12.47 tengah hari. Cuaca amat panas tetapi berangin. Di luar wind chime berbunyi riang sekali. Kelin, kelin, kecin, kecin...

Bagi yang mengenali saya, tahu tentang kegemaran saya pada wind chime ini. Di mana-mana saya tinggal, setiap rumahnya pasti ada wind chime. Walau di rumah flat ataupun di rumah bawah.

Di pejabat pun... Dulu di Berita Publishing, tak silap di Harakah pun saya ada wind chime saya sendiri. Saya gantunglah di mana-mana. Kalau di ofis, tak dapat sumber angin sebenar, saya sendirilah yang menjadi sumber angin itu. Saya gunakan jari saya untuk hasilkan bunyi.

Entahlah... saya suka sangat impak yang diberi oleh wind chime ini. Mungkin kerana ia mengingatkan saya tentang memori di kampung ketika kecil. Di rumah kampung bertiang kayu, di berandanya ada wind chime.

Saya tak ingat siapa yang beli wind chime itu... Ia berbentuk seperti bilahan bumbung pagoda. Pembunyinya bertali tangsi, ada tulisan cina. Entah apalah tulisan itu maknanya. Wind chime itu ada lama bersama kami.

Kemudian, bila rumah kami diperbesarkan, kami ada beranda yang lebih besar, ada juga wind chime yang lain. Ini pun saya tak pasti siapa yang beli. Makanya, saya dapat merasakan, ahli keluarga saya sukakan wind chime.

Wind chime yang ditiup-tiup angin, ia memberi impak yang besar kepada saya. Saya rasa tenang, lapang dan shahdu. Juga sayu. Saya rasa dekat dengan alam.

Dan waktu itu, kita akan tahu, angin sedang berhembus kuat. Kuasa Allah sahaja yang mampu melakukannya. Mana kipasnya? mana blowernya? Besar sungguh kuasaMU.

 

Ini wind chime luar rumah


 

Ini pulak dalam rumah.

 

Kini saya rasa kerinduan. Rindu pada suasana ketika kecil. Rumah kami yang panas dan mengharapkan angin luar untuk menyejukkan diri. Kalau bulan puasa, rasa nak tidur atas rumput di bawah rumah kerana di situ sejuk. Tapi saya tentulah takut :) tak berani nak buat semua tu.

Dahulu, cukup dengan angin, kita dah rasa selesa. Sekarang. Sepanjang masa penghawa dingin. Panas sikit dah sakit kepala, migrain. Oh, dulu, keadaan lebih sempurna sebenarnya. Sekarang, kita terleka dengan keselesaan.

Wind chime berbunyi-bunyi di luar.

Saya rasa sayu sangat kerana hati ini sangat merindu anak saudara yang baru kembali ke rahmahtullah.... Berderu-deru bunyinya wind chime itu.

Di rumah kampung kami di Bukit Chandan, arwah selalu menghabiskan zaman kanak-kanaknya di situ. Cuti sekolah, musim raya. Teringat, dia bermain di atas rumah, di bawah dan bebas bergembira, gelak tawanya. Zaman kanak-kanaknya, sungguh ceria.

Kenangan manis bersama Puteri Ainun Nazirah tersimpul rapi. Forever.

Wind chime terus berbunyi-bunyi.

 

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 


 

 


 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 15

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Dari Aisyah r.ahn, katanya: Rasul s.a.w bersabda: “ sepuluh perkara dari (peraturan-peraturan kebersihan) yang dituntut oleh agama, iaitu: menggunting misai, membiarkan janggut(tumbuh panjang serta mengemaskannya), bersugi(membersihkan gigi), menyedut air-membersihkan hidung, memotong kuku, membasuh buku-buku jari, mencabut bulu ketiak, mencukur bulu ari-ari, dan beristinjak”. Kata Mas`ab (salah seorang rawi hadis ini): “dan aku lupa akan perkara yang kesepuluh, aku fikir perkara itu) tidak lain dari berkumur-kumur..”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini349
mod_vvisit_counterSemalam707
mod_vvisit_counterMinggu ini2255
mod_vvisit_counterMinggu lepas2821
mod_vvisit_counterBulan ini2255
mod_vvisit_counterBulan Lepas14957
mod_vvisit_counterKeseluruhan520491

We have: 3 guests online
Your IP: 54.242.165.26
 , 
Today: Mei 04, 2016

Masa Itu Emas..