Jendela Kusyi Hirdan
Apa khabar?
Kusyi Hirdan 27 September 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Mungkin ada benarnya.

Benar bahawasanya kekerapan saya up date blog ini tidak seperti dahulu. Dahulu, lebih selalu kan? Hehehe... bagi yang selalu mengikut blog ini memang tahulah.

Kadang-kadang saya hairan juga bagaimana blog ini ada pengikut tersendirinya. Ada juga yang suka membaca coretan 'entah apa-apa' saya ni ya. Heheh...

Kadang-kadang juga saya terkejut mendengar cerita orang mengikuti blog saya sejak sekian lama. Dari zaman blogspot, blogdrive dan kemudiannya front page. Sehinggalah ke zaman dot com sekarang ni. Lama sungguh rasanya. Sekitar awal tahun 2000 (saya tak ingat tarikh sebenar) saya sudah mempunyai blog. Walau zaman beralih ke facebook, twitter dan macam-macam lagi laman sosial atau cara bersosial di Internet, saya tetap mengekalkan blog dan menulis di dalamnya.

Oh, berbalik kenapa saya agak tidak kerap meng up date blog sekarang, up date juga tetapi tidak kerap macam dulu, semuanya kerana...

Aduh... saya mencari alasan. Sebenarnya saya perlu mengaku, pada suatu tahap saya rasakan tidak ada apa yang boleh ditulis di sini. Kerana semuanya sudah diganti dengan luahan di laman sosial yang lain. Oh, selain fb, twitter, anda mungkin juga ada instagram, telegram, dan macam-macam lagi. Saya pula ada watsapp dan vber. Jadi kadang-kala saya sudah menulis status di situ. Jadi rasa teruja nak up date blog semakin hilang.

Bagi yang mengikuti blog ini saya minta maaf kerana mungkin jarak-jaraknya berminggu baharu nampak saya up date sesuatu. Ia tidak adil kan? Kerana saya pernah mengaku dalam segala macam laman sosial yang muncul di dunia ini, blog inilah ruang yang paling saya sayang.

Perkembangan program, aktiviti, kerja dan macam-macam lagi semua boleh ditulis di laman sosial. Blog inilah yang paling peribadi bagi saya sebenarnya.

Ia berbeza. Ia istimewa.

Ia boleh dikatakan merangkumi semua perkara tentang diri saya. Diri saya melalui hari-hari, diri saya melihat apa yang terjadi.

Banyak sebenarnya yang boleh saya tulis tetapi tidak saya tuliskan. Saya boleh sahaja menulis perasaan saya tentang sukan yang intai sedang berlangsung di Incheon, Korea sekarang (sukan Asia). Tentang bagaimana 4 tahun lalu, sukan Asia dianjurkan di Guangzhou, China, yang ketika musim penganjurannya saya berada di sana. Tetapi saya rasa semua itu sudah saya nukilkan dahulu.

Jadi biarlah saya menulis begini sahaja. Begini... seperti yang anda sedang membaca sekarang ini.

Hehehe..... :)

Saya minta maaf pada segala kesalahan saya. Pada semua pembaca, jadikan amalan memohon maaf dan memaafkan orang lain sebagai rutin hidup kita. Supaya kita sentiasa tenang dan rasa aman.

Doakan saya lebih rajin dan kerap up date blognya. Oh, untuk pembaca yang setia, saya ucapkan terima kasih. Terima kasih menerima blog ini seadanya.

Jumpa lagi.

 
Deraan wanita, kanak-kanak, lapor seger!a
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

 

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Saya sebenarnya sangat looking forward pada kursus yang bakal saya hadiri anjuran NIEW. Ia berkenaan permasalahan gender dan juga penderaan terhadap wanita dan kanak-kanak.

Bila tiba hari yang ditunggu, 8-12 September di Hotel Pullman, Putrajaya, kursus lima hari itu saya lalui dengan perasaan seperti roller coaster. Penuh mendebarkan kerana fakta-fakta dan salah guna gender yang berlaku bukan hanya di Malaysia tetapi di seluruh masyarakat dunia di mana-mana sahaja.

Wanita masih di dera.

Wanita masih tidak mempertahankan hak mereka.

Wanita di perkosa dan dijadikan jual beli seks, tertipu dan dijual. Begitu juga kanak-kanak. Sangat menyedihkan.

Paling menyentak perasaan ialah keganasan rumahtangga dan juga penderaan kanak-kanak terutama secara seksual berlaku begitu kejam sekali.

Penghabis kursus kami diingatkan supaya kembali bersifat peka pada apa yang berlaku pada orang sekeliling kita, sama ada orang terdekat, jiran dan komuniti. Kita perlu peka pada penderaan kanak-kanak dan melaporkannya segera.

Pencegahan juga perlu. Jangan biarkan anak-anak kita terlalu rapat dengan orang lain. Sensitif dengan apa saja perubahan anak kita. Jangan nanti sudah terlambat baharu kita hendak bertindak. Hubungan sesama adik beradik, ahli keluarga juga pastikan ada batasan. Batasan yang ditetapkan Islam paling sempurna.

 

Jumpa lagi.

 

 
Lepak kejap, boleh?
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Ketika posting ini saya tulis, jam sudah melepasi 1240 pagi. Mood untuk update blog sebenarnya datang sebagai alihan kepada perkara lain yang sepatutnya saya buat. Yang sangat sukar untuk saya mulakan. Iaitu:

Menulis...

Saya sebenarnya perlu menyiapkan beberapa kerja yang tertunggak. Research dan research perlu di buat. Memang penyakit malas bermaharajalela sekali. Mood raya juga turut mengganggu. Mood mahu melepak sepanjang masa. Ahaks. Dan makan makan makannnnn....

Jarang sebenarnya saya dapat mengatakan saya mempunyai mood melepak seperti ini. Sebabnya sepanjang setengah tahun ini bagaikan tiada waktu rehat bagi kami yang masing-masing sibuk dengan kerjaya sendiri dan bersama agenda Superfrends. Oh, Superfrends bagaikan sebati dalam diri. Ia adalah kami.

Jadi saya biarkan saja... Biarkan masa berlalu untuk mengumpul tenaga semula. Semalam bila berjumpa dengan Superfrends Melaka mereka sudah bertanya tentang program seterusnya yang sepatutnya kami buat. Saya rasa tersentuh. Kerana mereka ini begitu bersungguh-sungguh mahu menjayakan program-program kecil kami. Mereka sangat komited. Maka langkah saya seperti diperingatkan supaya bergerak segera. Okey, rest sekejap. Sekejap sahaja sebab kita perlu bermula.

Saya seperti bermohon pada diri sendiri. Wahai diri, bolehkah aku lepak sekejap? Saya belum dengar jawapan dari diri saya itu. Bermakna diri sendiri tidak pasti. Kelakarkan? Saya mahu rehat di waktu sama saya tak boleh berdiam diri. Saya rasa risau. Ada beberapa perkara yang perlu kami fikirkan. Program Dapur Superfrends, program mengumpul dana, program visit hospital, program melawat penjara. Ohhh... Masa... Perlu mengurus masa sebaiknya.

Mood raya yang disulami dengan puasa sunat/ganti di musim Aidilfitri juga sangat manis bagi saya. Saya dan Pak Aji berpuasa bersama di pondok kecil kami. Kiranya sudah genap setahun kami berpindah ke Melaka. Semakin hari saya semakin menyukai kehidupan di kampung. KL? Ia sebuah kenangan lama.Kalau perlu ke KL pun rasa berat sangat. Berat memikirkan jam dan kesesakan manusianya.

Di kampung, jiwa lebih aman.

Setiap hari pun sejak mood raya dan puasa sunat ini, ada sahaja kami memasak sesuatu. Saya seperti biasalah akan buat karipap, Pak Aji pula lagi terror. Kadang-kadang dia buat kuih kaswi, dan hari ini dia buat seri muka. Happeningkan?

Cewaahhhh....

Ini kuih signature saya sepanjang hayat iaitu KARIPAP.

 

Pak Aji pula lebih hebat... Ini sekarang signature dish dia. Seri muka.

Jumpa lagi.

 

 

 

 
Biarlah....
Kusyi Hirdan 26 Ogos 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Ada orang mengatakan dia mempunyai ramai kawan. Memang bagus mempunyai ramai kawan tetapi siapakah antara mereka itu merupakan kawan kita yang sejati.

Yang setia terhadap kita?

Bersama susah senang?

Biarlah. Biarlah kawan saya hanya beberapa kerat sahaja asalkan mereka adalah kawan yang sejati. Yang ikhlas dalam persahabatan dan menerima kita seadanya.

Saya tidak mencari yang berpangkat atau berharta, tidak juga mencari yang popular atau berkuasa. Asal dia insan yang sederhana dan berjiwa ikhlas, murni hatinya. Itulah sudah mencukupi.

 
Berlalu sudah 1 Syawal
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Raya dah berlalu seminggu pun.

Baharu saya sempat update blog ini. Ini kerana saya dan Superfrends sibuk di perjalanan. Dari Utara ke Selatan. Perjalanan yang penuh bermakna. Perjalanan itu ada di Facebook Superfrends dan bagi yang mengikuti kami di sana, tentu tahun kan?

Raya? Saya ialah manusia di dunia ini yang sukakan Ramadan dan Aidilfitri. Sangat sukakannya. Setiap tahun saya menantikan kehadiran dua bulan yang istimewa ini. Baik Ramadan baik Syawal. Kedua-duanya mempunyai kelebihan dan sentimental yang tersendiri dalam hidup saya.

Ramadan dan Syawal kali ini, dalam segala kegembiraan dan kesyahduan yang saya rasakan dalam menyambutnya, tentu sahaja kesedihan dan sayu tetap bertapak di hati. Mengenangkan ahli keluarga yang telah pergi, yang terkini abang sulung saya. Ini kali pertama beraya tanpa arwah lop.

Betullah, kita makin menghargai segalanya setelah ia tiada. Kadang-kadang ada juga saya merasakan bagaimana sekiranya masa dapat diulang. Adakah keadaan akan menjadi lebih baik?

Entahlah....

Yang pasti, setiap kejadian hidup ini sudah ditentukan Allah. Sudah tersurat. Apa yang harus dilakukan kini ialah melakukan yang terbaik demi masa akan datang.

Ramadan 2014 boleh dikatakan penuh dengan aktiviti Superfrends dan raya yang menjelang membuatkan hati saya terisi dengan kebahagiaan. Bahagia kerana dapat mencium tangan suami tercinta dan bersama dengan insan tercinta saya itu, suami sejak 1992 iaitu Zul Haron.

Bahagia kerana masih dikelilingi keluarga.

Berlaku juga perkara tidak dijangka kerana saya dapat bertemu dengan rakan lama ketika di ITM dahulu, Nik Nur Haswani dan sepupu saya, Shima. Mereka ini sebenarnya selalu berkunjung ke rumah Permaisuri Balu pada hari raya tetapi saya yang tiada kerana boleh dikatakan dari mula berkahwin saya sentiasa beraya di Melaka dahulu sebelum ke Perak. Jadi bila sampai ke Perak, semua orang dah selesai datang rumah kami.

Saya selalu juga dengar dari ahli keluarga tentang orang ini dan orang itu yang datang ke rumah kami dan bertanya tentang saya. Begitulah bertahun-tahun berlalu dan saya akhirnya hanya mendengar cerita tanpa dapat bertemu dengan mereka. Ya, saya agak ketinggalan... dan semakin jauh dengan kaum kerabat yang datang berkunjung. Kerana terlalu lama saya menyangkakan mereka semua sudah lupakan kewujudan saya.

Cuma, dua tiga tahun kebelakangan ini baharu saya beraya di kampung saya sendiri... Setelah begitu lama saya beri laluan kepada Zul dahulu bersama keluarganya, setelah hampir 20 tahun baharu saya memikirkan tentang diri sendiri.

Kebahagiaan diri sendiri.

Alhamdulillah, kami sekarang lebih terisi rasanya, baik saya atau Zul. Kami bertekad mencari kebahagiaan sendiri tanpa memikirkan apa yang orang lain kata.

Di kesempatan ini, saya dan suami mengucapkan salam Eid Mubarak, Maaf Zahir Batin. Semoga usia kita dipanjangkan Allah bagi bertemu Ramadan dan Syawal tahun hadapan. Insya Allah.

 

Bersama Nik Haswani (kiri) dan Raja Noor Shima Raja Hishan, sepupu saya di raya pertama.

 

Bersama Permaisuri balu menziarahi pusara ahli keluarga kami di pagi Syawal.

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 4

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:”Bertafakur sesaat adalah lebih baik daripada beribadat setahun.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini651
mod_vvisit_counterSemalam512
mod_vvisit_counterMinggu ini2550
mod_vvisit_counterMinggu lepas23153
mod_vvisit_counterBulan ini1163
mod_vvisit_counterBulan Lepas31178
mod_vvisit_counterKeseluruhan155825

We have: 9 guests online
Your IP: 54.227.89.236
 , 
Today: Okt 02, 2014

Masa Itu Emas..