Jendela Kusyi Hirdan
Itulah dia...
Kusyi Hirdan 28 Oktober 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Sekejap sahaja, dah pun kita menghampiri bulan November.

Cepatnya masa berlalu.

Sepuluh bulan ini di tahun 2014, terlalu banyak suka duka yang saya lalui. Semuanya penuh bermakna.

Ada yang sukar dilupaikan walau saya sangat mahu melupakannya.

Kadang kita mahu memikirkan perkara yang menggembirakan. Kemudian kegembiraan itu hilang bila kenangan pahit datang mengganggu. Lemahkan kita? Kita sukar mengawal rasa sendiri... Tetapi itulah hakikat.

Okay, yang seronoknya baru-baru ini ialah kunjungan kami ke Kedah. Penat dengan pelbagai aktiviti dan misi tetapi sangat puas kerana semuanya berjalan lancar.

Di Kedah walaupun sekadar membawa 8 orang pelajar membeli persiapan sekolah kami juga membawa mereka dan penjaga makan tengah hari. Paling bermakna, kesukaran yang kami alami dilorongkan Allah untuk mendapat bantuan.

Itulah dia...Kami berdoa. Berdoa. Berdoa. Dan Allah memakbulkan. Bantuan datang memudahkan segalanya. Mereka membantu kami. Membantu pick up VIP yang mahu dibawa ke pasaraya membeli pakaian sekolah dan membantu dari segi volunteering.

MasyaAllah. Tersenyum lebar kami. Semua kuasa yang maha kuasa...

Sebelum itu, sebelum ke Kedah, saya sempat singgah di Taiping, menziarah bapa saudara yang sedang sakit di ICU. Ayah Lid. Ayah Lid ialah kenangan saya yang lebih ketika di zaman kanak-kanak. Begitu juga zaman saya bersama sepupu-sepupu. Bila menjelang dewasa hubungan semakin renggang kerana jarak dan kehidupan masing-masing. Ayah Lid ini berkahwin dengan arwah ibu saudara saya. Dan hubungan kekeluargaan tetap ada tidak sekadar kerana perkahwinan mereka.

Saya dan anak ayah Lid, Onn adalah sepupu yang rapat ketika kecil. Usia kami hampir sebaya... Tetapi bila dewasa masing-masing berada dalam kelompok dunia tersendiri. Kami sangat jarang terserempak di mana-mana.

Saya mendoakan Allah permudahkan penyembuhan Ayah Lid. InsyaAllah.

 

Ketika saya menulis up date ini, saya dan Zul berada di Jerantut, Pahang. Masih ada kerja yang perlu diselesaikan.

Badan penat dan kerinduan mendalam pada rumah kecil kami dan Kecik, Maya serta Salji.

Rumah sendiri, walau sekecil mana pun, ia syurga yang mendamaikan...

 

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Akhirnya.... Redang ku jejaki
Kusyi Hirdan 14 Oktober 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Ada yang biasa bercuti ke pulau-pulau, saya pula amat jarang memilih pulau. Kalau ada pun pulau yang saya pernah pergi antaranya Pulau Pinang, Pulau Pangkor dan Pulau Langkawi. Sebabnya saya ni sedikit penakut bab laut ni.

Pulau lain seperti Perhentian, Kapas, Tioman dan sebagainya saya memang belum pernah sampai. Selalu juga dengar cerita tentang kecantikan pulau-pulau di situ. Teringin juga nak pergi. Teringin nak relaks-relaks di situ.

Baru-baru ini, ia menjadi kenyataan bila saya dapat menjejaki Pulau Redang di Terengganu. MasyaAllah memang cantik sungguh pemandangan di situ. Airnya sungguh jernih dan memukau. Rasa sekejap sangat kami pergi dan rasa nak pergi lagi.

Walaupun saya tak berani ikut mereka yang lain bersnokling dan sebagainya tetapi saya tetap dapat melihat ikan-ikan yang cantik semuanya di tepi-tepi sahaja. Kami bagaikan bersentuhan. Itu kira dah habis teror lah bagi saya.

Kalau ada rezeki nak berkunjung lagi ke pulau-pulau yang cantik seperti itu.

Saya kongsikan beberapa gambar menarik kami. Pakej yang kami pergi ini harganya RM799 sekali dengan flight tiket dari KL termasuk makan, hotel dan snokling. Tiga hari dua malam. Peak season harga adalah berbeza. Boleh hubungi Cik Kham Niaga untuk merancang percutian anda.

 

 

 

 

Jumpa lagi.

 
Superfrends ziarah Hospital Melaka pula...
Kusyi Hirdan 03 Oktober 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Semalam, 2 Oktober 2014, saya dan Superfrends mengunjungi wad 3B, Hospital Melaka.

Kenapa ward 3B yang kami pilih untuk program ziarah menceriakan pesakit dan warga petugas di Hospital Melaka?

Selalunya dalam surat permohonan kami minta pihak pentadbiran yang mencadangkan. Tetapi kali ini purposely kami meminta wad 3B...

Kerana di sinilah sahabat kami Saadiah Hashim pernah dirawat dan kami menziarahinya. Bagi yang mengikuti FB Superfrends tentu mengenali arwah Saadiah Hashim yang telah meninggal pada 4 Sept 2014 baru-baru ini.

Ia sebuah kenangan sentimental bagi Superfrends.

Alhamdulillah. Syukur pada Allah program kami berjalan dengan meriah dan gembira sekali menepati misinya. Misi menceriakan pesakit dan petugasnya sekali. Ruang ward bertukar ceria dari segi suasana dan semua yang ada. Para sukarelawan Superfrends singgah dari katil ke katil bukan hanya utk memberi kfc, bantal, belon, shower gel, stokin, biskut dan cupcakes tetapi juga bersalaman bertanya khabar. 

Ada yg mengalir airmata bila kami memeluk mereka. Ward tampil cantik dengan hiasan belon bertulis I love U.

Para nurse selain mendapat kfc, juga cupcakes dan gelang tangan getah kelihatan tersenyum gembira. Itu yg kami harapkan, biar petugas hospital turut seronok sama.

Terima kasih para sukarelawan, yg membantu kami dan para penyumbang semua. Allah jua yang membalasnya.

 

 

Ini ialah program ziarah hospital kami yang pertama di Melaka selepas beberapa kali mengadakan program sama di KL dan sekali di Kedah. Setiap kalinya mengadakan program menceriakan wad di hospital ia sentiasa menjadi sebuah kenangan manis. Percayalah, apabila kita mahu menggembirakan orang, hasil sebenarnya ialah kepuasan diri yang sukar diungkap dengan kata kata.

Doakan kami diberi rezeki dan kesihatan yg baik bagi meneruskan program-program kecil Superfrends ya.

 

 

Terima kasih. 
Terima kasih.
Terima kasih.
Terima kasih.

Alhamdulillah. Sumbangan anda semua memungkinkan kami menceriakan warga ward pesakit dan petugas di Hospital Melaka. Terima kasih pada sumbangan kfc, shower gel, stokin, cupcakes, belon dan helium, biskut, air kotak dan bantuan tenaga serta pertolongan-pertolongan lain. You know who you are if ive not mentioned your name here. :)

Allah jua yang membalasnya.
.

Jumpa lagi.

 
Can I forgive?
Kusyi Hirdan 05 Oktober 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Balik dari 'beraya' saya suruh Zul tidur. Saya tahu dia penat. Tidurlah kejap, saya beritahunya. Nanti selepas setengah jam saya akan kejutkan.

Saya biarkan dia tidur... Sebab saya tak mahu menyedihkan hatinya.

Dan seorang diri saya menangis.

Saya tak mahu menangis sebenarnya. Tapi saya insan biasa. Sebagai insan biasa yang lemah saya tak boleh nak elakkan diri dari rasa sedih ini.

Sedih sangat.

Saya seorang isteri yang tidak mempunyai anak. Setelah 22 tahun berlalu adakah anda fikir saya akan lali dengan segala penghinaan kerana tidak mempunyai anak? Tidak. Penghinaan adalah tetap bentuknya penghinaan. Penghinaan tetap menyakitkan dan menyedihkan. Anda tidak mungkin akan lali. Trust me.

Setelah 22 tahun adakah anda fikir orang bosan atau pun berhenti menghina? Tidak. Manusia tidak penat dan tidak pernah bosan bertanya kenapa saya tidak beranak-beranak.

Dan tadi saya terkena kata-kata yang sangat bisa oleh seseorang yang boleh dikatakan dekat dengan saya. Dia mengaitkan saya dengan sesuatu yang amat tidak kena mengena.

Suruh beranak tak nak beranak lepas tu sibuk menolong orang! Menolong orang itu tentu saja kerana saya menubuhkan Superfrends.

Kemudian saya terfikir, apakah rasionalnya ayat-ayat itu dilontarkan kepada saya di khalayak ramai begitu?

Sebenarnya tidak ada apa-apa yang kena mengena pun. Melainkan sekadar kata-kata untuk melemahkan semangat.

Semangat saya tidak mungkin luntur dengan kata-kata itu kerana saya masih waras untuk meletakkan ia sebagai sesuatu yang tidak kena mengena.

Yang kena mengena ialah kesedihan hati saya.

Saya pasti sesiapa jua yang mengatakan perkataan itu tidak sedar, mereka bukan sekadar menghina saya tetapi menghina sebuah suratan.

Biarlah saya menangis hari ini kerana saya tidak mahu orang terdekat saya menangis apabila mendapat nasib yang sama seperti saya. Saya doakan mereka semua serba sempurna. InsyaAllah.

Di hari yang mulia ini, Hari Raya Aidi Adha, saya memohon beribu kemaafan sekiranya saya melakukan sebarang kesalahan kerana saya insan yang serba kekurangan.

Maafkan saya. Maafkan saya.

I choose the word forgive. With that words i can move forward... InsyaAllah.

 

Jumpa lagi.

 

Kusyi Hirdan

 

 

 
Apa khabar?
Kusyi Hirdan 27 September 2014 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Mungkin ada benarnya.

Benar bahawasanya kekerapan saya up date blog ini tidak seperti dahulu. Dahulu, lebih selalu kan? Hehehe... bagi yang selalu mengikut blog ini memang tahulah.

Kadang-kadang saya hairan juga bagaimana blog ini ada pengikut tersendirinya. Ada juga yang suka membaca coretan 'entah apa-apa' saya ni ya. Heheh...

Kadang-kadang juga saya terkejut mendengar cerita orang mengikuti blog saya sejak sekian lama. Dari zaman blogspot, blogdrive dan kemudiannya front page. Sehinggalah ke zaman dot com sekarang ni. Lama sungguh rasanya. Sekitar awal tahun 2000 (saya tak ingat tarikh sebenar) saya sudah mempunyai blog. Walau zaman beralih ke facebook, twitter dan macam-macam lagi laman sosial atau cara bersosial di Internet, saya tetap mengekalkan blog dan menulis di dalamnya.

Oh, berbalik kenapa saya agak tidak kerap meng up date blog sekarang, up date juga tetapi tidak kerap macam dulu, semuanya kerana...

Aduh... saya mencari alasan. Sebenarnya saya perlu mengaku, pada suatu tahap saya rasakan tidak ada apa yang boleh ditulis di sini. Kerana semuanya sudah diganti dengan luahan di laman sosial yang lain. Oh, selain fb, twitter, anda mungkin juga ada instagram, telegram, dan macam-macam lagi. Saya pula ada watsapp dan vber. Jadi kadang-kala saya sudah menulis status di situ. Jadi rasa teruja nak up date blog semakin hilang.

Bagi yang mengikuti blog ini saya minta maaf kerana mungkin jarak-jaraknya berminggu baharu nampak saya up date sesuatu. Ia tidak adil kan? Kerana saya pernah mengaku dalam segala macam laman sosial yang muncul di dunia ini, blog inilah ruang yang paling saya sayang.

Perkembangan program, aktiviti, kerja dan macam-macam lagi semua boleh ditulis di laman sosial. Blog inilah yang paling peribadi bagi saya sebenarnya.

Ia berbeza. Ia istimewa.

Ia boleh dikatakan merangkumi semua perkara tentang diri saya. Diri saya melalui hari-hari, diri saya melihat apa yang terjadi.

Banyak sebenarnya yang boleh saya tulis tetapi tidak saya tuliskan. Saya boleh sahaja menulis perasaan saya tentang sukan yang intai sedang berlangsung di Incheon, Korea sekarang (sukan Asia). Tentang bagaimana 4 tahun lalu, sukan Asia dianjurkan di Guangzhou, China, yang ketika musim penganjurannya saya berada di sana. Tetapi saya rasa semua itu sudah saya nukilkan dahulu.

Jadi biarlah saya menulis begini sahaja. Begini... seperti yang anda sedang membaca sekarang ini.

Hehehe..... :)

Saya minta maaf pada segala kesalahan saya. Pada semua pembaca, jadikan amalan memohon maaf dan memaafkan orang lain sebagai rutin hidup kita. Supaya kita sentiasa tenang dan rasa aman.

Doakan saya lebih rajin dan kerap up date blognya. Oh, untuk pembaca yang setia, saya ucapkan terima kasih. Terima kasih menerima blog ini seadanya.

Jumpa lagi.

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 5

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Dari Abu Hurairah r.a katanya, Rasulullah SAW bersabda:”Apabila kamu melihat seseorang dikurniakan kelebihan dengan harta melimpah-limpah dan dengan kecantikan, maka lihatlah pula kepada orang yang serba kekurangan.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini98
mod_vvisit_counterSemalam794
mod_vvisit_counterMinggu ini98
mod_vvisit_counterMinggu lepas13961
mod_vvisit_counterBulan ini98
mod_vvisit_counterBulan Lepas35876
mod_vvisit_counterKeseluruhan191148

We have: 6 guests online
Your IP: 54.166.66.204
 , 
Today: Nov 01, 2014

Masa Itu Emas..