Jendela Kusyi Hirdan
Bicara dinihari...
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Malam ini atau hari ini mungkin ada kalangan pembaca blog ini sedang dalam kesedihan. Kesedihan kerana sesuatu perkara atau hal atau masalah yang terjadi.

Mungkin kesedihan kita itu sudah lama. Baru berlaku atau sentiasa menghantui kita. Setiap orang pasti melaluinya. Tidak ada manusia yang hidupnya gembira sahaja.

Saya pun selalu melaluinya... Kadang, bila kesedihan tu mendalam sangat rasa tak tertanggung. Rasa helpless. Melalui pengalaman, saya selalu mengingatkan diri, cara mengatasi kesedihan yang paling baik ialah dengan memberi kegembiraan kepada diri. Caranya tentu berbeza-beza. Ada yang gembira bila dapat memasak atau menjahit. Ada yang gembira bila melihat wajah anak sendiri. Ada yang gembira bila dapat membantu orang lain.

Solat dan mengadu pada Allah juga dapat mengurang kesedihan. Sebab Allah yang paling sempurna dalam mendengar rintihan kita. Mengadu dengan manusia belum tentu mereka faham tetapi Allah, Dia tidak akan mengecewakan.

Kecewa. Perasaan kecewa kadang-kadang boleh membawa kepada benci. Itulah yang saya rasa selalu dan cuba elakkan. Tetapi sebagai manusia, bila ia terjadi, kita payah nak mendidik diri. Kita pula lemah dan serba kekurangan.

Selalu saya berdoa, hilangkan rasa kecewa ini sebab saya risau ia mendorong kepada perkara-perkara yang tidak baik seterusnya.

POSITIF POSITIF POSITIF. Biarlah orang buat kita tetapi kita, jangan sesekali buat orang pula.

Saya memohon maaf kepada semua pembaca blog ini. Selamat tidur, (jam 2.18 pagi). Semoga kita bangun esok pagi dan dipanjangkan usia olehNYA.

InsyaAllah.

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Kenangan lebih 30 tahun lalu
Kusyi Hirdan 13 Mac 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita….

 

Mandy ialah sebuah lagu dari Barry Manilow. Mungkin generasi baru tak mengenali penyanyi ini. Saya pun sebenar melangkau generasi dalam mengenali Barry Manilow ini. Barry Manilow ini ialah penyanyi sezaman kakak-kakak saya seperti Miss J, Ku Matun dan Ku Fuziah.

Secara automatiknya saya berjangkit menggemari penyanyi zaman itu seperti Abba, Bee Gees dan Beatles. Walau sebenarnya zaman saya lebih kepada KRU, Feminin, Ella, Debbie Gibson, Hetty Koes Endang dan sebagainya…

Saya menulis tentang lagu Mandy ini ialah kerana kenangan sebuah perjalanan. Perjalanan yang bagi saya pengembaraan paling happening waktu itu. Ia sekitar 1984 atau 1985 saya tak ingat secara tepat tetapi ia adalah cuti sekolah.

Ia pengembaraan kami tiga beradik ke Pantai Timur menaiki bas di tengah malam supaya kami tiba di Kota Bharu menjelang pagi. Miss J dan Ku Fuziah membawa saya melalui perjalanan menaiki bas yang sejauh itu buat pertama kalinya. Saya tak tahu bagaimana mereka merancang percutian itu kerana mereka berdua sudah bekerja, Miss J bekerja di Regional Centre, antara tempat kerjanya yang terawal dan selepas itu dunia perhotelan Shangri-La. Ku Fuziah pula adalah guru.

Saya tidak pasti bagaimana saya boleh termasuk dalam percutian kedua-dua kakak saya itu tetapi Tuhan sahaja yang tahu betapa seronoknya saya kerana menjadi salah seorang yang berada dalam percutian itu.

Saya ingat lagi kami tinggal di sebuah hotel kepunyaan orang Melayu. Kami makan-makan, kami jalan-jalan, kami ke merata tempat di Kota Bharu sebagai pelancung yang datang dari Perak.

Ia percutian yang sangat menyeronokkan dan merupakan kenangan termanis saya yang masih remaja waktu itu. Kami melihat orang bermain gasing, kami ke pusat kraftangan, kami ke pantai….

Oh…

Apa pula kena mengena dengan lagu Mandy ini?

Lagu inilah yang saya dengar sepanjang perjalanan di dalam bas dari KL ke Kota Bharu itu. Saya mendengarnya melalui walkman yang tak silap dipinjam dari abang saya, Usam. Ia walkman berwarna putih. Mungkin anak-anak zaman generasi Y tidak kenal pun walkman atau tahu kewujudannya.

Selain lagu Mandy, saya juga mendengar lagu-lagu lain yang semuanya lagu 50-60an. Sebuah lagi lagu ialah Rhythm of The Rain –The Cascades. Lagu ini selain melodinya yang sedap juga mempunyai lirik yang berkait rapat tentang sebuah kenangan.

Setiap kali mendengar lagu-lagu ini di playlist saya, sama ada di laptop atau di android, kenangan perjalanan itu kembali datang dalam memori. Kenangan saya bersama dua kakak saya…

Ia manis. Ia juga sayu. Masa begitu cepat berlalu. Kini sudah 30 tahun berlalu dan saya mengingatinya kenangan perjalanan itu seperti baharu sahaja berlaku.

 

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 
Tentang bahagia...
Kusyi Hirdan 07 Februari 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Sebenarnya ada topik yang hendak saya tulis di sini. Topik dengki. Manusia yang sentiasa berdengki-dengki. Kadang sampai kita hairan, apalah yang nak didengkinya? Mengapa tak tumpukan pada kebahagiaan sendiri sebaliknya masih susah hati lihat orang bahagia dan berjaya.

Yang kes yang lain pulak, manusia yang suka melaga-laga. Yang dilaga itu ialah ahli keluarga sendiri.  Tak ingat dosa ke?

Tapi kemudian saya malas menyambung cerita. Malas merosakkan hati sendiri. Lebih baik saya bercerita tentang hal-hal lain.

Hal tentang diri saya... Misi saya. Ia tentang mahu mencapai bahagia, dunia dan akhirat.

Kita mengiktiraf kebahagian berbeza-beza. Ada yang mengiktirafnya dengan kekayaan.

Ada yang merasakan keseronokan ialah kebahagiaan. Hhhmmm.... entahlah, sekarang ini, saya melihat kebahagiaan semakin kompleks.

Melihat kucing saya yang bertiga itu pun saya rasa bahagia. Kecik, Maya, Salji. Kadang, ada waktu saya rasa mahu menangis, bila mereka datang depan mata, terus kegundahan itu hilang.

Sebenarnya melihat kebahagiaan orang lain boleh saja memberi bahagia pada kita. Melihat orang lain seronok kita rasa seronok. Dan melihat orang lain bersedih, kita pun rasa sedih, dan kalau boleh nak melihat wajah sedih itu bertukar seronok.

Seorang kawan saya, memberitahu, dapat berbuat baik kepada orang sudah cukup menyeronokkannya. Kecil atau besar bukan ukuran. Bila berbuat baik secara tak langsung memberi cahaya kebahagiaan kepada orang. Tanpa kita sedari, kita akan lebih merasa bahagia. Betul, cubalah.

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
Mengapa begitu?
Kusyi Hirdan PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Baru-baru ini kami Superfrends, mengadakan majlis. Majlis kecil sahaja.

Majlis itu demi meraikan penerima bantuan Superfrends. Ia supaya kami dekat dengan mereka, boleh bertanya khabar dan saling mengenali. Walaupun kecil, ia bagi kami sebuah majlis yang istimewa.

Malangnya, ada beberapa orang yang tidak mahu hadir dengan pelbagai alasan diberi. Alasan yang tidak kuat bagi kami. Dari cerita yang didengar mereka ini malu. Malu dilihat bersama Superfrendskah? Malu sekiranya dikaitkan sebagai orang susah?

 

Begitukah? Betulkah? Harapnya sangkaan ini tidak betul. Kalau salah sangkaan ini, harap maaf ya. Yang sebenarnya, keadaan ini sangat menyedihkan hati kami. Kami rasa tak sangka wujudnya sikap sebegitu. Sampai ke hari ini saya masih terkilan.

Bila kita yang susah ini, mendapat bantuan daripada insan-insan prihatin di luar sana, apa yang patut kita lakukan?

Kita patutnya bersyukur kerana ia datangnya dari Allah. Allah jualah yang mengurniakan rezeki itu. Tanda kasihNYA kepada kita. Dalam pada itu, doakan orang yang menyumbang kepada kita itu dirahmati Allah hendaknya kerana mereka sudah berbudi kepada kita.

Bagi kami, Superfrends yang menjadi orang tengah ni, kami tak minta apa-apa. Apa yang kami lakukan sekecil hama pun tidak. Malah mungkin kecil lagi... Cuma, harapan kami, bersyukurlah. Bersyukur kepada Allah. Itu yang penting.

Bila kita bersyukur, kita menjadi lain. Kita akan berbeza dengan mereka yang tak bersyukur. Antara bezanya antara orang yang bersyukur dan tidak bersyukur ini ialah, yang tidak bersyukur ini akan sentiasa komplen dan tidak nampak apa yang telah diterimanya.

Hargailah bantuan yang kita dapat. Sebabnya, di luar sana begitu ramai yang mahukan bantuan tetapi tidak terpilih. Anda pula terpilih dalam ribuan atau jutaan lagi manusia yang susah. Kerana itu anda wajar bersyukur.

Dan selepas ini, bila anda pula senang atau ada rezeki lebih, anda pula bersedekah kepada mereka yang memerlukan. Tidak perlu menunggu kaya. Sedekahlah walau sepuluh sen pun. Sedekah tenaga. Sedekahlah apa sahaja.

Begitu banyak kita menerima, memberilah pula...

 

Jumpa lagi.

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 

 
Sedikit pun tak mengapa...
Kusyi Hirdan 24 Januari 2015 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Sekadar cerita...

Tahun ini, saya mendapat hadiah harijadi yang sungguh bernilai. Yang sungguh bermakna.

Walau pada tarikh itu suami tercinta tiada di sisi, saya meraikannya dengan meriah. Saya meraikannya dengan menghantar sumbangan 100 unit dapur gas kepada mangsa banjir di Kuala Kangsar.

Sekitar 2 minggu saya dan sahabat Superfrends mengumpul dana bagi membeli 200 dapur gas. Kami dapat 100 unit sahaja dan kami sudah sangat bersyukur. Ia sumbangan kecil tetapi bermakna. Ia umpama hadiah harijadi bagi saya. Hadiah untuk diberikan kepada orang lain.

Di Kuala Kangsar kami dibantu sahabat-sahabat Superfrends, diketuai oleh Ain dan suaminya Monen. Monen ini sebenarnya orang kampung saya dan kami sebaya. Cuma kerana kami tidak bersekolah sama, kami tidaklah rakan sepermainan. Takdir menentukan saya bekerjasama dengan isterinya.

Mereka membawa seorang anak perempuan, Husna membantu kami pada hari pengagihan. Dan Husna ini memberitahu kakaknya membaca novel saya. Suatu perasaan yang menyentuh hati. Kerana dalam cerita lain, cerita tentang pengagihan sumbangan kepada mangsa banjir, ada sesuatu yang menyentuh tentang diri saya secara peribadi yakni novel saya.

 

Sebelum itu, beberapa hari sebelumnya, seorang lagi remaja yang keluarganya mendapat sumbangan dari dana Superfrends menelefon kami. Dia baharu sahaja melakukan pembedahan membuang ususnya. Hidayah namanya. Dia anak yatim. Ibunya menyara dia dan dua beradik yang lain dengan menjual kuih.

Sekarang Hidayah sedang di dalam proses pemulihan dari penyakit usus yang teruk. Dia memberitahu sudah membaca novel saya Mengapa Aku Jadi Pengetua. Katanya dia suka sangat novel itu. Suaranya teruja sewaktu mengungkapkannya. Saya sendiri excited sama. Terharu mendengar sebuah nada keikhlasan.

Berbalik pada cerita pengagihan dapur gas. Kami mengagihkan dapur gas di masjid Rizwaniah bersebelahan MCKK di Kuala Kangsar. Hati tu risau juga kerana kekurangan volunteer. Alhamdulillah semuanya berjalan sempurna. Kami tak meletak program kami itu sebagai besar. Ia sebuah program kecil sahaja. Wakil kami mengenal pasti mereka yang layak mendapat bantuan dapur baru, mereka datang dan kami serahkan. Simple saja majlisnya.

Beberapa nama yang tidak dapat hadir kerana masalah-masalah tersendiri, kami bersama Ain dan suaminya menghantar ke pusat sehenti berdekatan untuk diagihkan.

Bila melihat kesan musibah yang melanda mereka, baik di Perak, di Pantai Timur dan di mana-mana sahaja yang sedang berlaku, kami rasa sedih sangat. Bantuan kami pula sangat kecil. Itu yang terdaya. Kalau ada lebih, kami pasti mahu memberi lebih banyak lagi. Tetapi sekecil mana pun bantuan yang mampu kita berikan, kami pasti, ia sangat memberi makna.

Semoga Allah memberikan rezekiNya kepada kami untuk terus membantu mereka yang memerlukan.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 8 Seterusnya > Tamat >>
Page 1 of 8

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Dari Abu Hurairah r.a katanya, Rasulullah SAW bersabda:”Apabila kamu melihat seseorang dikurniakan kelebihan dengan harta melimpah-limpah dan dengan kecantikan, maka lihatlah pula kepada orang yang serba kekurangan.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini63
mod_vvisit_counterSemalam228
mod_vvisit_counterMinggu ini63
mod_vvisit_counterMinggu lepas1880
mod_vvisit_counterBulan ini6132
mod_vvisit_counterBulan Lepas7827
mod_vvisit_counterKeseluruhan282120

We have: 2 guests online
Your IP: 54.204.155.41
 , 
Today: Mac 29, 2015

Masa Itu Emas..