Kata Kusyi
Kata Kusyi Hirdan 6
Kusyi Hirdan 27 Mei 2017 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

1 hari sebelum Ramadhan 2017


Maghrib tadi, saya dan Zul masih dalam perjalanan. Mengejar mana-mana masjid yang sempat. Ini suasana biasa bagi kami setiap Ramadan.

Dahulu, waktu tinggal di Serendah, kami berulang alik ke tempat kerja di Desa Pandan. Sampai rumah memang dah malam buta. Jadi, perancangan dibuat setiap hari, solat terawih di masjid yang kami jumpa dalam perjalanan. Dari satu masjid ke satu masjid setiap malam. Kami bawak bekal baju dan selalunya mandi sekali di masjid. Masjid Negara paling favourite. Oh, terkenang memori itu.

Dalam perjalanan pulang tadi, dari Melaka-KSB, nampak berduyun-duyun orang ke masjid. Bertelekung yang perempuannya, yang lelakinya berkain pelikat. Terawih yang pertama kan...

Suasana macam ini memang seronok dilihat. Semoga, kita semua terus istiqamah imarahkan masjid sehingga habis ramadhan hendaknya. Jangan nak ke hujung, terawih entah ke mana, masjid dah jadi kosong. Kita sibukkan hal raya pulak. Walhal, banyaknya pahala ramadhan yang Allah janjikan, kita selamba je tinggalkan. Sebab nak raya cepat-cepat.

Tahun ni kita target, nak habiskan rutin ke masjid sampai habis ramadhan dan bulan2 selepasnya. Bolehkah? Fighting Fighting (style orang Korea)

Ada masa, bawalah sekeluarga berbuka di masjid, jemaah sama-sama hingga ke terawih. Berilah memori itu pada anak-anak. Percayalah, mereka akan mengenangnya sampai ke tua. Ia pasti menjadi kenangan manis.

Pernah sekali kami ke masjid al Azim, Melaka, nampak sekeluarga ni sama-sama baca al Quran, emaknya guide anak-anak dalam suasana duduk berkumpul dalam bulatan kecil. Anak-anak dari umur remaja sampailah ke kanak-kanak 7 atau 8 tahun. Sama-sama baca al Quran sambil menunggu Isyak. Si emak memperbaiki bacaan anak-anaknya. Kita yang menengok ni rasa seronok sangat. Elok sangat mencontohi keluarga itu.

SALAM RAMADHAN dari saya. Mari kita sama-sama mendoakan yang baik-baik buat keluarga kita di bulan yang mulia ini. Juga buat sahabat kita dan semua orang yang kita sayangi mahu pun yang memusuhi kita. Doakan semuanya. Doakan semuanya dirahmati ALLAH.

Maaf zahir batin.

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

.

 
Kata Kusyi Hirdan 5
Kusyi Hirdan 26 Mei 2017 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

2 hari sebelum Ramadhan...

 

Tadi, masa program gotong royong, penatnya tak tahu nak cakap macam mana. Maklum baru balik outstation. Nak postpone mmg tak boleh dah sebab 2 hari je lagi kita nak masuk bulan Ramadhan. Namanya program pra ramadhan... Jadi kena teruskan juga...

Saya cuba menguntum senyum, saya organiser kan, takkan nak berwajah masam. Payah juga sebab sebab kepenatan tapi saya usaha. Seboleh mungkin, doa saya, biarlah volunteer yang bantu tahu kerja2 mereka. Sebab memang tak terdaya nak lead langsung.
Bab mengangkat yang berat2 memang lelaki sorang sahaja yang ada. Zul saya. Bila volunteer perempuan kami cuba mengangkat sama, saya risau. Risau apa2 jadi kat mereka. Harap sgt ada lelaki utk buat kerja panjat memanjat, angkat berat semua tu... tapi...

Hati teringat Hanif Rosdi Abu Yazid. 'Anak' saya yang sudah balik ke Langkawi selepas habis belajar. Kalau dulu, Hanif lah saya kerah tanpa belas kasihan. Tapi dia tak pernah merungut. Dia buat semuanya sebab tahu kami perlukan pertolongan. Lagipun dia nakkan pahala.

Alhamdulillah, semuanya lancar je tadi. Walau saya nampak bebudak tu penat. Akmar, Syafiqah, Farah, Aisyah, Wani dan Naabihah. Kerja Superfrends, mana ada kerja ringan, memang sentiasa berat. Tapi mereka buat juga sampai selesai. Harap mereka tak serik... Harap sangat sangat.



Kemudian packing agihan pra Ramadhan, 300 pack semuanya, banyak tuh... Setelah penat gotong royong surau, kena pack pulak. Dalam cuaca panas terik di luarnya. Lega, angin bertiup kuat, jadi seronok sikit masa tu. Kami sembang sambil dengar lagu ramadhan dari hp saya. Nak bangkitkan mood puasa. Lagu Mahir Zainlah, lagi Tompi lah, lagu Raihan dan Ajai pun ada. Kami sembang juga tentang Aiman Tino. Saya tanya bebudak tu, lagu apa yg si Aiman Tino tu nyayi. Depa kata dia cute. Hhmm Okey....

Bila masa agihan bermula, di tepi jalan raya yg agak sibuk, berdepanan surau An Nuriah, KSB, semua bagai hilang penat. Tak sangka, laju sungguh perjalanan agihan. Zul berdiri di hadapan sekali, mula tahan kereta. Sampai ke kami, kereta dan slow down. Jadi mudah mereka nak berhenti.






Yang bestnya, volunteer kami, semua tak segan silu. Semua berdiri tepi jalan, tahan kereta, motor, lori, bas, bagi set kurma, gula, kicap dan ucap selamat berpuasa. Mereka pun teruja melihat tindak balas penerima yang teruja sama. Ada yg terlepas, siap gostan balik. Ada yang honk2 kami sambil ucap selamat berpuasa.

Kebanyakan yang kami tahan, berhenti dengan rela. Ini kali kedua kami buat program pra ramadhan ni. Last year kami hantar dari rumah ke rumah.

Saya terus teringat kenangan Street dakwah kami di Krabi Februari lepas. Waktu itu kami agihkan telekung, suasana lebih kurang macam ini. Di jalan raya yang sibuk.

Balik ke rumah tadi, masing-masing saya dan Zul, burned hari ini kerana berjemur. Saya bergurau dengan bebudak volunteer tadi, habislah saham korang dah jatuh sebab kulit putih melepak dah jadi hitam. Mereka gelak je. Alhamdulillah, bebudak ni semua tak kisah kerja susah dan berpanas terik.

Kami dari Superfrends nak ucapkan terima kasih pada semua yang menyumbang bagi menjayakan program ini. Dengan sumbangan anda, kami bukan hanya dapat buat program pra Ramadhan agihkan Kurma, gula dan kicap, kami juga dapat bergotong royong membersihkan surau tadi. Telekung, sejadah, langsir dapat didobi. Beli 2 rak baharu. Dapat jamu volunteer makan dan minum, dan juga sedekah2 yang lain.

Selamat menyambut bulan Ramadhan semua warga bumi sekalian. Terima kasih atas sokongan anda. I love you too.
Jumpa lagi.

* Kusyi Hirdan ialah penulis, wartawan dan pengasas kumpulan amal SUPERFRENDS
.
.
Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya
.
.

 
Kata Kusyi 3
Kusyi Hirdan 11 April 2017 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

25th Anniversary dan Permaisuri Balu

Sekadar cerita...

Assalamualaikum


Hari ini 11 April 2017, rupanya anniversary saya dan Zul yang ke 25 tahun. Cepatnya masa berlalu kan. Serasa baru semalam, Zul diakad nikah di Masjid Ubudiah, Bukit Chandan, Kuala Kangsar untuk menjadi suami saya. Kemudian dia balik ke rumah untuk sarungkan cincin acara batal air sembahyang. Ia berlaku 25 tahun lalu? Dalam 25 tahun ini kami melalui begitu banyak pahit manis berdua. Susah senang bersama.

Kami berdua sebenarnya terlupa walau saya amat looking forward pada jubli perak ini. Ya, saya sangat looking forward. Pernah saya tanya, setelah kita tak jadi pergi bercuti sekeluarga ke Lake Toba, tak jadi kerana Permaisuri jatuh dan hospitalised, ke mana pula kita nak pergi?

Belum ada perancangan baru pun dan kami ambil keputusan, tak mahu rancang2 lagi. Kalau ada rezeki, terus pergi.

Yang terjadi, sesuatu yang kita looking forward itulah kita lupa. Kan? Lupa kerana ada perkara2 lain memenuhi minda. Weekend lepas selepas kerja kami di Subang Jaya dan singgah2 beberapa tempat, kami terus bergerak ke Serendah. Nak tahu, kerana penat sangat kami terpaksa berhenti sekejap untuk tidur. Kami tahu kalau sampai di Serendah, alasan kepenatan tak boleh dipakai kerana keluarga saya yang sedang menjaga permaisuri balu (my mum) juga sangat penat. Siapa yang menjaga orang tua mesti tahu. Kakak2 dan abang saya menjaga permaisuri balu non stop around the clock. Jadi, kami mahu biar sampai nanti, baton bertugas dari abang boleh terus pass kepada kami. Jadi bila dah tidur sekejap tu, badan lega sikit. Bertenaga sikit.

Malam itu saya dan Zul bertugas. Dalam keluarga kami gelarkan 'shift'. Bermakna kami ambil shift malam. :)

Permaisuri balu memang sukar tidur dan dia memang mesti ada orang berdekatannya. Tangan anak2 mesti kena ada pada tubuhnya. Zul baring di kerusi malas, tangan pada badan permaisuri. Saya di bawah, baring atas tilam toto. Alhamdulillah, permaisuri tidur sampai ke pagi walau ada jugalah dia terjaga beberapa kali. Bila digosok2, dia lena kembali.

Esoknya, adik saya Bahiyah pula ambil giliran bersama suaminya. Gilir2 dengan abang2. Kami nak beri ketiga2 kakak yg lain rehat dari bertugas. Sebab bila tiba weekdays, mereka lagi yang akan tak over around the clock.

Bagi kami anak2 yang masih bekerja ini, hujung minggulah boleh datang. Dan kadang hujung minggu pun kami terikat dengan perkara lain. Begitu juga Zul. Kakak-kakak yang banyak berkorban. KuMatun, Kufuyah dan Miss J. Mereka semuanya warga emas. Kasihan pada mereka, kepenatan yang teramat, tetapi mereka tetap menjaga Permaisuri bagai menatang minyak yang penuh. Dugaan menjaga warga tua sangat besar, Allah sahaja yang tahu.

Kalau tak dapat hujung minggu, saya dan Zul cuba ambil hari2 lain. Apa saja yang boleh dan terdaya kami cuba. Tambahan pula kami tinggal di Melaka... Tetapi tentu tak sama dengan betapa besarnya pengorbanan kakak2 saya.

Jadi, inilah antara penyebab saya banyak terlupa hal2 lain. Tumpuan pun kadang-kala tak boleh fokus. Risau. Wedding anniversary pun lupa terus. Sesuatu yang sebenarnya saya excited menunggunya. Nasib baik ada yang mengingatkan di FB, tergelak sekejap kerana kami sendiri pun lupa.

Isnin semalam, Zul terikat dengan kerja2nya di KL. Kami sampai semula ke Melaka lewat petang. Kemas rumah, makan, siapkan beberapa kerja dan tidur. Sebabnya kami perlu bangun subuh untuk ke hospital Seremban. Kakak2 saya dari Serendah, juga bergerak ke sana dinihari. Miss J sempat update status, perjalanan mereka ditemani cahaya bulan di subuh hari. :)

Pada 28hb Mac 2017, Selasa, permaisuri balu operate tulang pinggulnya di Hospital Tuanku Jaafar, Seremban. Jadi 2 minggu selepas itu iaitu hari ini, jahitan lukanya perlu dibuka dan dicuci. Kami dari Melaka, risau juga tak terbangun pagi kerana kepenatan. Saya kunci jam 3 kali :). Permaisuri balu patah tulang pinggulnya kerana terjatuh dan operation yang dilalui ialah 'Cemented bipolar hemiarthroplasty of left femur (zimmer), itu yang tertulis dalam surat refrencenya.

Kami semua risau nak lalui hari ini. Risau permaisuri balu menangis kesakitan waktu proses itu. MasyaAllah, dia dilayan begitu baik sekali oleh semua orang yang kami temui. Para doktor, nurse, semuanyalah. Kebanyakan masih mengenalinya dan memanggilnya Wan :). Permaisuri balu memang popular sewaktu tinggal di ward kerana dia antara patient yang 'manja'. Bila berada di klinik otopodik dan wad otopodik, kita akan tahu betapa mulianya tugas para doktor dan warga kerja yang lain. Orang begitu ramai, (sangat ramai) kakitangan tidaklah seramai mana. Mereka berusaha melakukan yang terbaik. Bukan senang kerana mereka pun manusia biasa. Ada sekali, saya sangat perlukan pertolongan nurse ketika shift menjaga permaisuri balu tetapi tak sampai hati nak panggil mereka kerana nampak mereka sibuk sangat. Saya intai bilik rehat mereka, nampak ada yang baharu nak makan walaupun hari dah lewat. Tetapi terpaksa juga panggil...

Hari ini doktor memberitahu keadaan permaisuri balu sangat baik. Dia gerak2kan kaki, semuanya okey. "Mesti suruh dia jalan, bergerak," pesan doktor-doktor yang kami temui. Rasanya dalam 4 doktor yang datang melihat kes permaisuri balu tadi.

Kemudian tibalah masanya untuk jahitan dibuka. Zaman ini mana ada jahitan dah, tetapi stapler. Permaisuri balu seperti biasa sangat takut dan risau kami tinggalkannya seorang. Lalu adengan pujuk memujuk pun berlaku. Saya puji semua kakitangan hospital. Mereka sabar dan biarkan kami pujuk. Walaupun ramai lagi yang sedang menunggu giliran. Mereka pun sangat lembut dan mesra dengan permaisuri balu. Siap salam lagi. Oh...



Stapler permaisuri ditanggalkan dengan keadaan dia berpelukan dengan saya. Dia berbaring dan mengerang, dalam pelukan saya. Kerja yang dilakukan begitu cepat sekali. Dia mengaduh sakit sedikit tapi kami pujuk dan pujuk nak bagi dia lupakan kesakitan tu. Sebenarnya saya tahu ia sangat sakit. :(. Kesian sangat masa tu. Saya ajak dia berzikir. Saya beritahu, kejap je, kejap je. Lepas ini kaki Wan baiklah.

Zul siap kira jumlah stapler dan jururawat Rashidah tu kata sebelum ini dia sendiri pun tak pernah kira pun. Hari ini ada orang tukang kira. 17 semuanya.

Luka Permaisuri tampak sudah sembuh, kering dan sempurna baiknya. Kami turut menukarkan reference hospital ke Sungai Buloh supaya lebih dekat dan tak perlu ke Seremban lagi.



Permaisuri balu. Dia memang permaisuri kami. Ada yang tanya, kenapa saya gelar dia 'permaisuri balu'? Well, dia memang sejak dulu dilayan umpama permaisuri oleh anak-anaknya, cucu dan menantu. Balu? Sebab dia seorang balulah. Sebenarnya terma permaisuri balu ini saya dapat dari drama klasik cerita cina yang saya, Bahiyah dan Miss selalu tonton suatu masa dahulu.

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

.

 
KATA KUSYI HIRDAN 2
Kusyi Hirdan 21 Mac 2017 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

Assalamualaikum

Kisah sebuah keinginan

Sekadar cerita...

Baharu ini saya teringin sangat pada suatu barang. Ia sebuah jam. Walaupun sejak tahun 2000 saya dah tak pakai jam. Lama kan? Sejak ada handphone, itulah jam saya.

Lalu saya beli juga jam itu kerana saya teringin sangat bila tengok gambarnya. Jauh di sudut hati rasa menyesal sangat kerana beli sesuatu yang entah bila saya akan pakai pun. Saya tahu saya tak akan pakai seperti mana beg. Beg memang selalu tukar tukar kan :)

Sesekali saya tengok jam tu. Pegang, belek, pakai di tangan... Tapi belum lagi saya pakai untuk ke mana-mana urusan. Saya terfikir, apakah perasaan sebenarnya yang saya dapat bila beli jam itu. Tak mahal mana pun. Bawah RM100.

Saya rasa seronok kot. Seronok memiliki.

Kadang, itulah yang menyeronokkan kita. Walau ia perkara kecil sahaja. Kita tahu ia hak kita. Kita yang punya.

Tentu ramai yang faham perasaan ini.

Inilah jamnya. CoolCoolCoolCool

Jumpa lagi.

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
KATA KUSY HIRDAN 1
Kusyi Hirdan 04 Mac 2017 PDF Cetak E-mail

KATA KUSYI HIRDAN

 

LAGI 84 HARI lagi

MENJELANG RAMADHAN 2017


Sekadar cerita...

Assalamualaikum para pembaca blog saya yang dikasihi sekalian.

Saya harap semuanya khabar baik2 ya. Sihat dan ceria serta bahagia.

Hari ini Sabtu, 4 Mac 2017. Saya dan Zul baharu saya pulang dari Sarawak. Hampir 4 hari kami ke sana  untuk survey program ramadhan Superfrends. Ya, tahun ini, insyaAllah, lokasi yang kami pilih ialah SARAWAK. Specifiknya Kuching dan Serian.

Walaupun survey ini tidak sepi dari cabarannya tetapi alhamdulillah kami mendapat kerjasama yang baik dari pihak-pihak yang kami temui. Ada tu kami amat tersentuh dengan apa yang mereka mahu lakukan demi membantu kami.

Ada juga bersikap... yang membuatkan kami mahu menangis kerana sikap mereka. Yang nampak berat sangat membantu.

Tapi... itulah. Dalam setiap usaha, Allah membantu kami.

Program Ramadhan kami sebelum ini pernah berlangsung di Melaka, Kedah, KL, Perak, dan Johor. Kini tiba masanya kami menjenguk saudara kita di Sarawak pula.

Pada tarikh hari ini, kita ada lagi 84 hari menjelang ramadhan... Masa begitu cepat berlalu ya. Seperti biasa, persiapan untuk segala-galanya harus kami sediakan awal kerana ia melibatkan tajaan sumbangan.

Kami merancang beberapa program ramadan di sana seperti program moreh, street dakwah, beli baju raya dan berbuka puasa hingga ke sahur. Program ini sama sahaja seperti yang kami adakan saban tahun di semenanjung...

Doakan kami dapat mengumpul dana. War2kan program kami pada orang terdekat dan grup masing-masing. Sumbangan amat di alu-alukan.

Anda boleh memilih untuk menaja program mana. Berbukakah, baju rayakah, morehkah atau apa saja berkenaan ramadan.

BANTU YA.

Nota: dana turut digunakan untuk menampung para sukarelawan seperti food, lodging dan accomodation.

Jumpa lagi.

 

 

Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya

 

 
<< Mula < Sblm 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Seterusnya > Tamat >>
Page 4 of 22

Novel Kusyi Hirdan Terkini

Tarikh Hari Ini

Hadis Hari Ini

Diriwayatkan daripada Abdullah bin Amr bin al-Ash r.a: “Aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda: “ Allah tidak akan mengambil kembali ilmu (agama) dengan mengambilnya dari (dalam hati) manusia, tetapi mengambilnya kembali dengan kematian para ulama hingga tidak bersisa, lalu orang ramai akan mengambil orang-orang bodoh sebagai pemimpinnya yang apabila orang-orang itu bertanya kepada mereka, mereka akan memberikan jawapan-jawapan yang tidak didasarkan kepada ilmu. Maka mereka akan berada dalam kesesatan dan menyesatkan orang lain.”

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini59
mod_vvisit_counterSemalam229
mod_vvisit_counterMinggu ini900
mod_vvisit_counterMinggu lepas3290
mod_vvisit_counterBulan ini7042
mod_vvisit_counterBulan Lepas12245
mod_vvisit_counterKeseluruhan720212

We have: 11 guests online
Your IP: 54.167.250.64
 , 
Today: Okt 17, 2017

Masa Itu Emas..